kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45994,16   -8,36   -0.83%
  • EMAS1.136.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Penguatan Harga Komoditas Logam Industri Menunggu Ekonomi China Pulih


Kamis, 22 Desember 2022 / 17:18 WIB
Penguatan Harga Komoditas Logam Industri Menunggu Ekonomi China Pulih
ILUSTRASI. Penguatan Harga Komoditas Logam Industri Menunggu Ekonomi China Pulih


Reporter: Akmalal Hamdhi | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Ada harapan bagi harga komoditas logam industri untuk kembali menguat di tahun depan. Utamanya, harga logam industri bakal naik apabila kondisi covid-19 di China bisa pulih terkendali.

Direktur Laba Forexindo Berjangka Ibrahim Assuaibi menjelaskan bahwa sepanjang tahun ini harga komoditas logam industri kompak melemah seperti aluminium, tembaga, timah. Penurunan ini hanya tidak diikuti oleh Nikel.

Hal tersebut menyusul permasalahan covid-19 di Tiongkok sebagai importir terbesar logam industri. Masalah penyebaran covid yang menuntut pemberlakuan lockdown berimbas pada lesunya perekonomian negdri tirai bambu tersebut.

Kondisi lesunya ekonomi China pada akhirnya membuat penyerapan logam industri dunia berkurang dan menekan harga.

Baca Juga: Resesi Mengancam, Harga Komoditas Logam Industri Diprediksi Masih Lesu Tahun Depan

Sejauh ini China masih berkutat pada masalah pengendalian Covid-19. Lockdown sebenarnya sempat dibuka, namun malah menimbulkan masalah serius berupa kematian jutaan orang.

Dengan demikian, Ibrahim menilai tekanan pada logam industri masih akan berlanjut di tahun depan. China nampaknya bakal kembali menutup rapat wilayahnya guna menyelamatkan nyawa jutaan orang.

Kendati demikian, masih ada kemungkinan bagi harga logam industri bakal menguat di tahun depan meski tidak akan setinggi tahun ini. Sebab, Persatuan Bangsa-Bangsa (PBB) ataupun International Monetary Fund (IMF) memproyeksikan perekonomian dunia bakal lebih baik karena menilai ada harapan bahwa perdamaian antara Rusia dan Ukraina terbuka lebar. 

Menurut Ibrahim, konflik geopolitik tersebut bisa berakhir dan membuka serangkaian kebijakan embargo dari Eropa terhadap Rusia dan sebaliknya. Hal itu karena Ukraina kini telah disokong oleh Amerika dan Eropa sehingga kekuatannya cukup untuk meladeni Rusia. Di sisi lain, Rusia ditinggalkan sendirian.

Baca Juga: Mendag Zulkifli Pantau Pasar Sentral Remu Papua Barat: Harga Bapok Stabil, Stok Cukup

"Ada kemungkinan perdamaian abadi di semenanjung laut hitam ini yang bisa membuat embargo kembali dibuka dan perekonomian dunia kembali lancar," jelas Ibrahim saat dihubungi Kontan.co.id, Rabu (21/12).

Ibrahim menuturkan, masalah sejumlah komoditas termasuk logam industri bakal berakhir jika keran perdagangan Rusia dibuka. Kemungkinan konflik tersebut mengalami deskalasi pada kuartal kedua-2022 dan momentum rebound harga terjadi di kuartal ketiga-2022.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Efficient Transportation Modeling (SCMETM) Supply Chain Management on Distribution Planning (SCMDP)

[X]
×