kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45987,90   -2,03   -0.21%
  • EMAS1.142.000 0,35%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Pendapatan Gudang Garam (GGRM) Turun 13% di Kuartal III, Cermati Rekomendasi Analis


Rabu, 01 November 2023 / 18:25 WIB
Pendapatan Gudang Garam (GGRM) Turun 13% di Kuartal III, Cermati Rekomendasi Analis
ILUSTRASI. Rokok Gudang Garam (GGRM). KONTAN/Cheppy A. Muchlis/20/06/2019


Reporter: Recha Dermawan | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Perusahaan rokok PT Gudang Garam Tbk (GGRM) membukukan laba bersih Rp 4,46 triliun hingga  kuartal III/2023. Perolehan laba GGRM tersebut melonjak 197,33% dibandingkan dengan periode sama tahun lalu Rp 1,5 triliun.

Karena itu, laba per saham GGRM juga naik dari Rp 778 menjadi Rp 2.317 per saham. 

Berdasarkan laporan keuangan unaudit per akhir September 2023 yang dirilis Senin (30/10), lonjakan laba bersih ini terutama disebabkan oleh biaya pokok penjualan yang menyusut sebesar 18,44% secara tahunan atau year-on-year (YoY) menjadi Rp 70,33 triliun dari sebelumnya Rp 86,23 triliun.

Penurunan beban ini lebih besar ketimbang penurunan pendapatan GGRM yang terpangkas 12,96% menjadi Rp 81,75 triliun dari sebelumnya Rp 93,92 triliun. 

Baca Juga: Cek Rekomendasi Saham ELSA, BMTR, dan GGRM, Rabu (1/11)

Penurunan pendapatan Gudang Garam disebabkan oleh penjualan dalam negeri yang ambles 13,10% YoY ke Rp 80,59 triliun. Sedangkan segmen ekspor yang melemah 1,63% menjadi Rp 1,15 triliun.

Senior Vice President, Head of Retail, Product Research & Distribution Divion Henan Putihrai Asset Management Reza Fahmi Riawan mengatakan, ke depannya, akan ada katalis positif yang diterima GGRM seperti adanya peningkatan peredaran uang yang diproyeksi mencapai Rp 80 triliun selama kampanye pemilihan presiden. 

Dengan peningkatan peredaran uang, kemungkinan ada peningkatan permintaan terhadap produk rokok. Selain itu, katalis lainnya adalah bahwa masih banyak perokok di Indonesia dan kemungkinan besar tidak akan berkurang dalam waktu dekat

 

Sebelumnya, diketahui harga saham GGRM telah tertekan oleh perlambatan pertumbuhan total pendapatan akibat kenaikan pajak rokok yang telah meningkatkan harga rokok, memaksa banyak konsumen beralih ke produk pengganti seperti e-rokok. 

Baca Juga: Kuartal III-2023, Kinerja Emiten Rokok GGRM dan HMSP Kian Mengepul

“Saat ini, para investor sebaiknya mencari peluang investasi di tempat lain karena minat terhadap industri rokok mengalami penurunan akibat sentimen negatif yang diakibatkannya.” kata Reza kepada Kontan.co.id, Rabu (1/11).

Menurut dia, kurangnya pertumbuhan dan banyaknya tekanan dari pemerintah melalui regulasi baru dalam industri rokok sebaiknya dipertimbangkan lebih lanjut. Saat ini, GGRM diperdagangkan dengan rasio P/E sebesar 7,8x atau di bawah pesaing-pesaingnya. 

“Kami percaya bahwa GGRM seharusnya terus mencari inisiatif pemotongan biaya untuk meningkatkan margin dengan pertumbuhan penjualan yang berkurang” kata Reza. Menurutnya, target harga saham GGRM adalah Rp 30.000 dengan rekomendasi buy

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×