kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45806,19   -5,40   -0.67%
  • EMAS1.055.000 -0,94%
  • RD.SAHAM -0.34%
  • RD.CAMPURAN -0.11%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.02%

Peluang menguat IHSG berkat January effect


Senin, 13 Januari 2020 / 07:17 WIB
Peluang menguat IHSG berkat January effect
ILUSTRASI. Investor melintas di depan papan pergerakkan saham emiten di Bursa Efek Indonesia Jakarta

Reporter: Nur Qolbi | Editor: Anna Suci

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Sepanjang 2020 hingga Jumat (10/1), Indeks Harga Saham Gabungan turun 0,39% ke level 6.274,94. Padahal, di awal tahun, IHSG biasanya melaju berkat January effect.

Head of Research Analyst FAC Sekuritas Wisnu Prambudi Wibowo mengatakan, IHSG pada permulaan tahun ini mendapat tekanan dari memanasnya konflik geopolitik di Timur Tengah antara Amerika Serikat (AS) dan Iran. Walau begitu, meredanya konflik di Timur Tengah bakal mengembalikan potensi January effect meski kenaikannya tidak akan setinggi tren window dressing di Desember lalu.

Sentimen positif terdekat yang menjadi perhatian pelaku pasar adalah perkembangan kesepakatan dagang fase pertama antara AS dan China. "Apabila berjalan sesuai yang diharapkan pelaku pasar, peluang market rally terbuka lebar," kata dia, Minggu (12/1).

Baca Juga: Peluang IHSG lanjutkan penguatan di awal pekan

Memang, dari lima hari perdagangan terakhir, IHSG mencatatkan kenaikan selama tiga hari. Sejumlah analis menilai, hal ini terjadi berkat meredanya konflik di Timur Tengah, serta semakin dekatnya penandatangan kesepakatan dagang fase pertama AS-China.

Sepanjang pekan lalu, investor asing juga telah mencatatkan net buy senilai Rp 1,01 triliun di semua pasar. Oleh karena itu, sejumlah analis memproyeksi IHSG bakal melanjutkan penguatan pada perdagangan pekan depan.

Dengan berbagai sentimen penggerak tersebut serta January effect, Wisnu memprediksi, IHSG berpeluang mencapai level 6.300 hingga 6.350 di akhir bulan ini.

Baca Juga: Meskipun IHSG turun tapi indeks IDX30 dan LQ45 naik, apa pemicunya?

Sementara itu, Analis Jasa Utama Capital Sekuritas Chris Apriliony lebih optimistis. Dia memproyeksi, IHSG bisa berada di level 6.400 pada penghujung Januari.

"January effect masih akan berlangsung. Terlihat dari sisi investor asing yang masih optimistis ditambah nilai tukar rupiah terhadap dolar AS yang juga menguat," jelas dia. Berdasarkan Bloomberg, pada penutupan perdagangan Jumat (10/1), nilai tukar rupiah menguat 0,59% ke Rp 13.772 per dolar AS.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×