kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45702,42   14,31   2.08%
  • EMAS934.000 -1,06%
  • RD.SAHAM -0.69%
  • RD.CAMPURAN -0.34%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Pelemahan harga batubara menggerus laba Delta Dunia Makmur (DOID) hingga 72,9%


Selasa, 25 Februari 2020 / 16:55 WIB
Pelemahan harga batubara menggerus laba Delta Dunia Makmur (DOID) hingga 72,9%
ILUSTRASI. Kontraktor pertambangan batubara PT Bukit Makmur Mandiri Utama atau BUMA, anak usaha PT Delta Dunia Makmur Tbk (DOID). Laba PT Delta Dunia Makmur Tbk (DOID) turun 72,92% sepanjang 2019 menjadi US$ 20,48 juta dari US$ 75,64 juta di 2018. Foto Dok DOID

Reporter: Akhmad Suryahadi | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Laba emiten kontraktor pertambangan PT Delta Dunia Makmur Tbk (DOID) turun 72,92% sepanjang 2019. DOID hanya membukukan laba bersih yang dapat diatribusikan kepada entitas induk sebesar US$ 20,48 juta, turun drastis bila dibandingkan dengan capaian laba bersih tahun sebelumnya yang mencapai US$ 75,64 juta.

Sementara itu, pendapatan DOID juga tergerus 1,20% menjadi US$ 881,81 juta. Padahal, pada tahun sebelumnya, DOID mampu meraup pendapatan hingga US$ 892,45 juta.

Baca Juga: Bumi Resources Minerals (BRMS) sukses mengolah dore bullion menjadi emas murni

Head of Investor Relations Delta Dunia Makmur Regina Korompis mengatakan, turunnya kinerja DOID pada tahun lalu tidak lepas dari turunnya volume produksi dan harga batubara sepanjang tahun lalu.

Berdasarkan catatan Kontan.co.id, tahun lalu bekas konstituen Indeks Kompas100 ini mencatatkan volume pengupasan lapisan penutup atau overburden removal sebesar 380,1 juta bank cubic meter (cbm) atau turun 3% secara tahunan.

DOID masih mampu mencatatkan produksi batubara hingga 50 juta ton atau naik 18% secara year-on-year. Namun, Regina masih enggan untuk membeberkan ihwal target kinerja produksi DOID untuk tahun ini.

Baca Juga: Proyeksi dividen Indo Tambangraya (ITMG) setelah laba turun 51%

Meski pendapatan turun, beban pokok pendapatan DOID justru mengalami kenaikan. Per 2019, DOID menanggung beban pokok pendapatan sebesar US$ 739,19 juta atau naik 9,21 dibandingkan beban pokok pendapatan tahun lalu yang hanya US$ 676,82 juta.




TERBARU

Close [X]
×