kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45994,16   -8,36   -0.83%
  • EMAS1.136.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Pasar Saham Global Turun Pekan Lalu, Suku Bunga The Fed Diprediksi Lebih Tinggi


Senin, 27 Februari 2023 / 05:08 WIB
Pasar Saham Global Turun Pekan Lalu, Suku Bunga The Fed Diprediksi Lebih Tinggi
ILUSTRASI. Di Wall Street, ketiga indeks utama membukukan penurunan mingguan terbesar pada tahun 2023.


Reporter: Wahyu Tri Rahmawati | Editor: Wahyu T.Rahmawati

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Pasar saham global turun pada akhir pekan di tengah kenaikan imbal hasil US Treasury naik pada hari Jumat. Data ekonomi Amerika Serikat (AS) yang lebih kuat dari perkiraan memicu kekhawatiran Federal Reserve akan memperpanjang siklus kenaikan suku bunga.

Data Departemen Perdagangan AS menunjukkan bahwa belanja konsumen, yang menyumbang dua pertiga dari aktivitas ekonomi AS, naik 1,8% pada Januari. Ini adalah kenaikan terbesar dalam hampir dua tahun dan melebihi perkiraan analis menurut jajak pendapat Reuters.

Selain itu, indeks harga pengeluaran konsumsi pribadi (PCE), ukuran inflasi pilihan The Fed, naik 0,6% bulan lalu, kenaikan terbesar dalam enam bulan. Ini menjadikan indeks naik 5,4% selama 12 bulan hingga Januari.

Data yang kuat memperdalam aksi jual di sebagian besar saham. Indeks ekuitas dunia MSCI, yang melacak saham di 50 negara, turun 1,17%. Pasar saham Eropa turun 1,04%.

"Faktanya kita memiliki item data lain yang menunjukkan ekonomi tidak cukup melambat untuk diharapkan memberikan kepercayaan Fed bahwa mereka berada telah mengatasi inflasi, itulah mengapa pasar turun," kata Robert Stimpson, Manajer Portofolio di Dana Associates Oak di Akron, Ohio kepada Reuters.

Baca Juga: Review IHSG: Turun 0,57% Sepekan, Ini 10 Top Gainers dan Losers Indeks

Di Wall Street, ketiga indeks utama membukukan penurunan mingguan terbesar pada tahun 2023. Penurunan Wall Street dipimpin oleh aksi jual saham di apa yang disebut sektor siklis termasuk teknologi, layanan komunikasi, kebijakan konsumen, dan bahkan perawatan kesehatan.

Jumat (24/2), Dow Jones Industrial Average turun 1,02% menjadi 32.816,92. Indeks S&P 500 turun 1,05% menjadi 3.970,04. Nasdaq Composite melorot 1,69% menjadi 11.394,94.

Imbal hasil US Treasury melonjak. Imbal hasil obligasi 10 tahun mencapai 3,94%, dan imbal hasil dua tahun, yang sangat sensitif terhadap kebijakan Federal Reserve, naik ke 4,82%, tertinggi sejak 4 November.

"Risiko bagi pasar adalah terlalu dini dalam mengantisipasi pivot Fed. The Fed akan terus menaikkan suku bunga lebih tinggi dari perkiraan orang dan lebih lama dari perkiraan orang," tambah Stimpson.

Baca Juga: Data Ekonomi Kuat, Wall Street Bukukan Penurunan Mingguan Terbesar pada Tahun 2023

Harga minyak naik lebih tinggi dalam perdagangan yang fluktuatif, didukung oleh prospek ekspor Rusia yang lebih rendah. Tetapi harga minyak ditekan oleh meningkatnya persediaan di AS dan kekhawatiran atas aktivitas ekonomi global.

Minyak mentah berjangka Brent menetap di US$ 83,16 per barel, naik 1,2%. Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate AS (WTI) ditutup pada US$ 76,32 per barel, naik 1,2%. 

Dolar AS menguat terhadap mata uang utama lainnya, dengan indeks dolar naik 0,65% pada level tertinggi tujuh minggu. Nilai tukar euro melemah 0,48% pada US$ 1,0544. 

Harga emas turun ke level terendah dalam delapan minggu, didorong oleh dolar yang lebih kuat dan imbal hasil obligasi yang lebih tinggi. Harga emas spot turun 0,6% menjadi US$ 1.810,97 per ons, sementara emas berjangka AS turun 0,47% menjadi US$ 1.810,20 per ons.

Baca Juga: Proyeksi IHSG Hingga Akhir Kuartal I 2023 dan Saham-Saham yang Bisa Dicermati

Data ekonomi Asia minggu ini termasuk laporan indeks manajer pembelian dari China dan negara lain, data PDB Q4 dari Australia dan India, angka inflasi dari Australia, Indonesia, dan ibu kota Jepang, serta penjualan ritel terbaru dari Jepang, Australia, Singapura, dan Selandia Baru.

Sedangkan data ekonomi utama yang berpotensi menentukan arah ke pasar pada hari ini adalah data perdagangan Januari di Hong Kong, data perdagangan Januari di Thailand, dan data penjualan ritel kuartal keempat di Selandia Baru. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Efficient Transportation Modeling (SCMETM) Supply Chain Management on Distribution Planning (SCMDP)

[X]
×