kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45952,23   -6,72   -0.70%
  • EMAS1.033.000 0,49%
  • RD.SAHAM -0.04%
  • RD.CAMPURAN -0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Nusantara Pelabuhan (PORT) Lebih Hati-hati Ekspansi di Tengah Ketidakpastian Global


Selasa, 28 Juni 2022 / 14:50 WIB
Nusantara Pelabuhan (PORT) Lebih Hati-hati Ekspansi di Tengah Ketidakpastian Global
ILUSTRASI. Aktivitas bongkar muat di pelabuhan Tanjung Priok. Nusantara Pelabuhan (PORT) Lebih Hati-hati Ekspansi di Tengah Ketidakpastian Global.


Reporter: Ridwan Nanda Mulyana | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. PT Nusantara Pelabuhan Handal Tbk (PORT) mampu mencetak pertumbuhan kinerja di kuartal pertama 2022. Meski begitu, PORT belum akan agresif menggelar ekspansi di tahun ini lantaran mengantisipasi situasi makro ekonomi dan efek sentimen global.

Direktur Utama Nusantara Pelabuhan Handal, Paul Krisnadi, mengamini, situasi ekonomi pada di kuartal I 2022  cukup positif. Tapi efek perang Rusia-Ukraina dan tingginya inflasi di sejumlah negara merupakan kondisi yang perlu diantisipasi.

Oleh sebab itu, PORT akan lebih dulu mencermati situasi pasar dan perkembangan industri ke depan.

"Kami akan lebih berhati-hati dalam mempertimbangkan ekspansi di pelabuhan-pelabuhan," kata Paul dalam paparan publik yang digelar secara virtual, Selasa (28/6).

Baca Juga: Nusantara Pelabuhan (PORT) Optimistis Bisa Terus Cetak Laba di 2022

Adapun PORT memiliki tiga lini bisnis utama.

Pertama, terminal operation dengan mengoperasikan terminal peti kemas di Tanjung Priok lewat anak usahanya, PT Mustika Alam Lestari (MAL) dan PT PBM Adipurasa (ADP). Selain itu, PORT juga mengoperasikan terminal peti kemas di di Laemcabhang Bangkok melalui Suksawat Terminal Company. 

Kedua, PORT menggarap bisnis operate & maintenance untuk mengoperasikan dan merawat alat pelabuhan.

Ketiga, trading & engineering untuk berdagang alat pelabuhan dan mengerjakan modifikasi peralatan.

Kedua lini bisnis ini dikerjakan oleh PT Parvi Indah Persada (PIP).

Kontribusi bisnis terminal operation masih dominan dengan porsi sekitar 75% bagi pendapatan PORT.

"Dari maintenance dan trading itu 20% lebih. Dari trading kecil sekali, apalagi di tahun 2021 pandemi membuat jarang sekali ada belanja modal dari pelaku industri pelabuhan," imbuh Paul.

Direktur Keuangan PORT, Lina, menambahkan bahwa kenaikan throughput atau volume kontainer yang dilayani oleh MAL menjadi penopang pertumbuhan kinerja keuangan selama kuartal pertama. Throughput MAL naik dari 64 TEU di Q1-2021 menjadi 76 TEU di Q1-2022.

Baca Juga: Sepanjang Kuartal I, Nusantara Pelabuhan (PORT) Kantongi Laba Rp 5,6 Miliar

Pendapatan PORT pun mengalami kenaikan 4,39% secara year on year (yoy) menjadi Rp 278,69 miliar di Q1-2022. PORT juga berhasil membalikkan kinerja dari semula menderita rugi periode berjalan Rp 10,12 miliar pada kuartal I 2021 menjadi laba Rp 5,64 miliar.

Direktur SDM & Umum PORT, Sony Sutanto menyampaikan, kinerja yang diraih tak lepas dari strategi yang dijalankan selama masa new normal covid-19. PORT mengoptimalkan penggunaan teknologi dalam proses bisnis, sembari memastikan rantai pasok suku cadang tetap aman untuk mendukung peningkatan produktivitas alat.

"Kami juga menjaga arus kas tetap sehat dengan meningkatkan produktivitas dan menghilangkan pemborosan biaya," sebut Sony.

Paul pun optimistis PORT bisa mencapai kinerja sesuai dengan ekspektasi. Namun, PORT akan melakukan review kembali pada akhir kuartal ketiga untuk melihat sejauh mana dampak dari berbagai sentimen makro dan global, terutama imbas perang Ukraina.

"Apakah itu ada dampak ke pergerakan peti kemas, terutama internasional? akan kami review lagi di sekitar akhir kuartal ketiga," sebut Paul.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Storytelling with Data Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×