kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45931,55   0,57   0.06%
  • EMAS925.000 -0,54%
  • RD.SAHAM 0.07%
  • RD.CAMPURAN 0.15%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.20%

Minyak tergelincir lebih dari 1% di tengah kekhawatiran meningkatnya pasokan global


Jumat, 26 November 2021 / 09:34 WIB
Minyak tergelincir lebih dari 1% di tengah kekhawatiran meningkatnya pasokan global
ILUSTRASI. Harga minyak mentah koreksi lebih dari 1% di awal perdagangan hari ini (26/11)

Reporter: Anna Suci Perwitasari | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID - SINGAPURA. Harga minyak turun lebih dari 1% pada perdagangan pagi ini. Kekhawatiran bahwa surplus pasokan global dapat membengkak pada kuartal pertama menyusul rilis terkoordinasi cadangan minyak mentah di antara konsumen utama, yang dipimpin oleh Amerika Serikat jadi pemberat harga minyak.

Jumat (26/11), harga minyak mentah berjangka jenis Brent untuk kontrak pengiriman Januari 2022 memperpanjang penurunan untuk sesi ketiga, setelah melemah 96 sen, atau 1,2%, ke US$ 81,26 per barel.

Serupa, harga minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS turun $ 1,35, atau 1,7%, menjadi $ 77,04 per barel. Tidak ada penutupan untuk WTI pada hari Kamis (25/11) karena libur Thanksgiving.

Sentimen yang belakangan ini mempengaruhi harga minyak datang dari pernyataan Presiden AS Joe Biden untuk melepaskan jutaan barel minyak dari cadangan strategis negara. AS pun berkoordinasi dengan negara-negara konsumen besar lainnya, termasuk China, India dan Jepang, untuk mencoba mendinginkan harga minyak.

Pelepasan cadangan seperti itu kemungkinan akan membengkakkan pasokan dalam beberapa bulan mendatang, kata sumber OPEC, menurut temuan panel ahli yang memberi nasihat kepada menteri Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC).

Baca Juga: Harga minyak melemah tipis, pasar menanti respons OPEC+

Dewan Komisi Ekonomi atawa Economic Commission Board (ECB) memperkirakan, surplus 400.000 barel per hari (bph) pada Desember, meningkat menjadi 2,3 juta barel per hari pada Januari dan 3,7 juta barel per hari pada Februari, jika negara-negara konsumen melanjutkan pelepasan itu, kata sumber OPEC.

Prakiraan kenaikan surplus minyak mengaburkan prospek pertemuan antara OPEC+, pada 2 Desember untuk memutuskan produksi segera. Kelompok tersebut akan memutuskan apakah akan terus meningkatkan produksi sebesar 400.000 barel per hari pada Januari.

Namun, kontrak patokan ditetapkan untuk membukukan kenaikan mingguan pertama mereka dalam hampir sebulan karena volume keseluruhan dari rilis cadangan minyak mentah diperkirakan 70 juta hingga 80 juta barel lebih kecil dari perkiraan pelaku pasar.

"Karena volumenya kecil, saya pikir itu ditujukan untuk mengurangi ketatnya pasokan, daripada berdampak besar pada pasar minyak," Tsutomu Sugimori, presiden Asosiasi Perminyakan Jepang (PAJ), mengatakan kepada wartawan Kamis malam.

Selanjutnya: Rajin Menambah Lahan, Mega Manunggal Property (MMLP) Belanjakan Dana Rp 500 Miliar

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
UU Kepailitan Tuntas Mendelegasikan Tugas

[X]
×