kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45895,84   4,26   0.48%
  • EMAS1.325.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Minyak Brent Melayang di Atas US$86, Tak Terpengaruh Konflik Timur Tengah


Senin, 22 April 2024 / 20:14 WIB
Minyak Brent Melayang di Atas US$86, Tak Terpengaruh Konflik Timur Tengah
ILUSTRASI. A pump jack drills oil crude from the Yates Oilfield in West Texas's Permian Basin, as a 1.5MW GE wind turbine from the Desert Sky Wind Farm is seen in the distance, near Iraan, Texas, U.S., March 17, 2023. REUTERS/Bing Guan


Sumber: Reuters | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - Harga minyak Brent tergelincir pada hari Senin (22/4), meskipun tetap di atas US$86 per barel. Para pedagang mengalihkan fokus mereka kembali ke inflasi dengan ketegangan di Timur Tengah yang sejauh ini membuat pasokan minyak sebenarnya tidak terganggu.

Melansir Reuters, harga minyak Brent turun 77 sen menjadi US$86,52 per barel pada 12.27 GMT.

Baca Juga: Harga Minyak Terkoreksi, Begini Dampaknya Ke Neraca Perdagangan Migas

Sementara itu, kontrak minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) untuk bulan Mei, yang berakhir pada hari Senin, turun 46 sen menjadi US$82,68 per barel di tengah perdagangan yang lesu.

Sedangkan untuk kontrak Juni yang lebih aktif turun 72 sen menjadi US$81,5 per barel.

Kedua harga minyak acuan tersebut melonjak lebih dari US$3 per barel pada Jumat pagi, setelah ledakan terdengar di kota Isfahan di Iran yang oleh sumber-sumber digambarkan sebagai serangan Israel.

Keuntungan yang diperoleh hilang setelah Teheran mengecilkan insiden tersebut dan mengatakan pihaknya tidak berencana untuk membalas, sebuah respons yang tampaknya bertujuan untuk mencegah perang di seluruh kawasan.

Baca Juga: Harga Minyak Turun Pada Senin (22/4) Pagi, Melanjutkan Pelemahan 2 Pekan Terakhir

Reaksi pasar adalah contoh lain bahwa masuk akal untuk mengharapkan kenaikan harga minyak yang berkepanjangan jika Selat Hormuz – arteri minyak terpenting di dunia yang membawa seperlima pasokan global – terganggu atau Arab Saudi langsung terlibat dalam konflik tersebut, catatnya. Tamas Varga dari pialang minyak PVM.

Pengamat UBS Giovanni Staunovo menambahkan, premi risiko geopolitik cenderung tidak bertahan lama jika pasokan tidak benar-benar terganggu.

Ia menambahkan bahwa kapasitas cadangan yang tinggi di beberapa negara penghasil minyak dapat mengkompensasi gangguan pasokan.

Sementara itu, melimpahnya pasokan beberapa jenis minyak mentah terbesar membatasi dampak konflik terhadap masa depan minyak di Timur Tengah, berdasarkan analisis Reuters.

Di sisi ekonomi, inflasi kembali menjadi fokus, dengan komentar dari pejabat Federal Reserve dan serangkaian data inflasi yang lebih tinggi dari perkiraan memaksa pengurangan ekspektasi penurunan suku bunga pada minggu lalu.

Baca Juga: Dampak Geopolitik, Pemerintah Perlu Antisipasi Lonjakan Impor Minyak & Beban Subsidi

“Kekhawatiran ekonomi kembali menjadi faktor bearish di pasar minyak mentah, dengan harga berada di bawah tekanan karena peningkatan besar dalam persediaan AS dan kebijakan The Fed yang hawkish yang menyebabkan dolar menguat,” kata analis pasar independen Tina Teng.

Dolar yang kuat membuat minyak lebih mahal bagi pemegang mata uang lainnya.

“Dolar yang lebih kuat dan kapasitas produksi cadangan yang memadai, adalah alasan lain mengapa harga Brent tidak mungkin mencapai US$100 per barel di masa mendatang,” kata Varga dari PVM.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU

[X]
×