kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45845,50   -13,12   -1.53%
  • EMAS1.347.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Meski Ada Koreksi, Harga Emas Diprediksi Bisa Naik Lebih Tinggi


Kamis, 30 Mei 2024 / 13:16 WIB
Meski Ada Koreksi, Harga Emas Diprediksi Bisa Naik Lebih Tinggi
ILUSTRASI. Harga emas hari ini diprediksi berpotensi akan mengalami kenaikan. REUTERS/Alexander Manzyuk


Reporter: Nadya Zahira | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Harga emas hari ini diprediksi berpotensi akan mengalami kenaikan. Meski berdasarkan Trading Ekonomi, harga emas turun tipis 0,17% ke level US$ 2.334 per ons troi, pada Kamis (30/5). 

Analisis Deu Calion Futures (DCFX), Andrew Fischer mengatakan, meskipun harga emas baru-baru ini mengalami penurunan, akan tetapi tren jangka panjang menunjukkan potensi kenaikan yang lebih tinggi.

Dalam analisa teknikalnya, Fischer mengungkapkan bahwa, penurunan harga emas yang terjadi sebelumnya disebabkan oleh fase koreksi besar yang tengah berlangsung. 

Menurut dia, meskipun ada penurunan, harga emas tetap lebih tinggi dibandingkan dengan level support terakhir, sehingga potensi kenaikan tetap kuat. Analisis ini juga didukung oleh fakta bahwa harga terendah terakhir belum tercapai, yang berarti ada ruang bagi emas untuk mengalami peningkatan lebih lanjut.

Baca Juga: Harga Emas Terkoreksi, Investor Menanti Data Inflasi AS

Selain itu, dia menyebutkan bahwa harga emas (XAU/USD) mengakhiri rangkaian kemenangan tiga hari pada hari Rabu (29/5), tertekan oleh pemulihan terbatas Dolar AS. Komentar hawkish dari beberapa pejabat Federal Reserve (Fed) dan data ekonomi AS yang lebih kuat dari perkiraan telah mengurangi harapan pemotongan suku bunga Fed pada bulan September. 

“Hal ini meningkatkan Dolar AS, yang pada gilirannya menekan harga emas berjangka yang di-denominasi dalam USD. Namun, ketegangan geopolitik dan ketidakpastian global dapat mendorong aset-aset tempat perlindungan seperti emas, memberikan dukungan terhadap harga emas dalam jangka pendek,” kata Fischer dalam riset hariannya, Kamis (30/5). 

Lebih lanjut, Fischer bilang, permintaan yang terus meningkat dari bank sentral akan terus mendukung harga emas yang lebih tinggi dalam waktu dekat. Para pedagang emas akan memperhatikan Laporan Beige Fed dan pidato John Williams pada hari Rabu. 

Rilis Indeks Harga Konsumsi Pribadi Inti AS (Core PCE) pada Jumat (31/5) juga menjadi fokus, diperkirakan menunjukkan kenaikan sebesar 0,3% MoM dan 2,8% YoY pada bulan April. Tanda-tanda inflasi yang lebih tinggi di AS dapat memicu kemungkinan penundaan pemotongan suku bunga Fed, yang akan menambah tekanan pada harga emas.

Sementara itu, harga emas juga menghadapi tekanan dari komentar hawkish dari pejabat Fed. Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu menyatakan komitmennya untuk melanjutkan operasi militer melawan Hamas, meskipun ada kecaman internasional terkait serangan udara yang menewaskan banyak orang di Rafah. 

Baca Juga: Harga Komoditas Emas dan Nikel Naik, Ini Pengaruhnya ke Emiten

Kemudian, World Gold Council melaporkan bahwa dana yang didukung fisik emas yang diperdagangkan di bursa (ETF) mengalami arus keluar bersih sebesar 11,3 metrik ton pada minggu lalu. Keyakinan Konsumen meningkat sedikit pada bulan Mei, seperti yang dilaporkan oleh Conference Board, yang naik menjadi 102,0 pada bulan Mei dari 97,0 pada bulan April, mengalahkan estimasi sebesar 95,9.

Gubernur Fed Michelle Bowman mengatakan bahwa ia mendukung baik menunggu untuk memulai perlambatan laju pengurangan kuantitatif maupun proses pengurangan yang lebih moderat daripada yang diumumkan awal bulan ini. 

Tak hanya itu, Presiden Federal Reserve Minneapolis Neel Kashkari juga menyatakan bahwa bank sentral seharusnya menunggu kemajuan signifikan dalam inflasi sebelum memotong suku bunga, menambahkan bahwa ia tidak mengharapkan lebih dari dua kali pemotongan suku bunga pada tahun 2024.

“Faktor-faktor ini, termasuk komentar hawkish dari pejabat Fed dan data ekonomi AS yang lebih kuat dari perkiraan, telah menurunkan ekspektasi akan pemotongan suku bunga Fed pada bulan September dan meningkatkan Dolar AS, yang pada gilirannya memberikan tekanan pada harga emas yang di-denominasi dalam USD,” kata Fischer.

Meskipun demikian, Fischer menuturkan bahwa ketegangan geopolitik dan ketidakpastian global dapat tetap mendukung permintaan emas sebagai aset pelindung. Pedagang emas akan terus memantau perkembangan ini dengan seksama, terutama terkait laporan ekonomi penting dan kebijakan Fed yang akan datang.

Secara keseluruhan, Fischer menjelaskan bahwa meskipun ada tekanan jangka pendek, potensi kenaikan harga emas tetap kuat, didorong oleh faktor-faktor fundamental dan geopolitik yang mendukung permintaan emas sebagai aset pelindung.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU

[X]
×