kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.765
  • SUN93,03 -0,06%
  • EMAS609.032 0,50%

Melantai di bursa, langkah awal Yelooo Integra (YELO) ke mancanegara

Jumat, 09 November 2018 / 21:33 WIB

Melantai di bursa, langkah awal Yelooo Integra (YELO) ke mancanegara
ILUSTRASI. Pencatatan Perdana Saham PT Yelooo Integra Datanet Tbk



KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Yelooo Integra Datanet Tbk (Passpod) menjadi perusahaan penyedia jasa rental modem wifi dan travel assistance pertama yang resmi mencatatkan saham perdana di Bursa Efek Indonesia (BEI). Setelah menjadi perusahaan terbuka, emiten berkode saham YELO ini menargetkan menambah kapasitas layanan data dan memasarkan produk hingga luar negeri.

Sebelum resmi menggelar initial public offering (IPO) pada 29 Oktober lalu, YELO merupakan stratup binaan IDX Incubator. Melalui IPO, total dana yang YELO serap sebesar Rp 48,8 miliar.


Berdasarkan prospektus, sebesar 71,48% dari dana IPO akan digunakan untuk pengadaan billing management system dan perangkat SIM Bank. Mayoritas dana IPO tersebut diperuntukkan untuk menunjang pengembangan bisnis penjualan paket data kepada pelanggan.

Wewy Suwanto, Direktur Operasional Yelooo Integra Datanet mengatakan, hingga akhir tahun ini, pihaknya akan fokus melakukan pengadaan billing management system dan perangkat SIM Bank. Tahap finalisasi dan eksekusi pembelian sistem sedang berlangsung guna menambah kapasitas data internet dalam rangka menyambut peak season akhir tahun. "Sistem yang kami punya saat ini, kami rasa masih kurang oke, makanya kami tambah beli sistem," kata Wewy kepada Kontan.co.id, Jumat (9/11).

Selain itu, sekitar 3,87% dari dana hasil IPO juga akan digunakan untuk mengembangkan aplikasi Passpod berupa penambahan fitur-fitur dalam aplikasi.

Pengembangan bisnis melalui segmen research and development (R&D) aplikasi dilakukan untuk memperkuat dan menambah fitur-fitur aplikasi yang sudah ada di-pipeline YELO. "Kami akan realisasikan fitur tambahan diantaranya seperti ticket event dan self asuransi, dalam jangka pendek memang kami sedang mengejar untuk selesaikan ini," kata Wewy. Selanjutnya, fitur aplikasi juga akan dikembangkan dengam manambah jumlah atraksi wisata

Sedangkan, sekitar 24,65% dana dari hasil IPO akan digunakan untuk modal kerja termasuk membeli modem dan power bank.

Wewy mengatakan, YELO juga tengah fokus mengembangkan divisi marketingnya untuk memperluas wilayah pemasaran Passpod. Saat ini, wilayah pemasaran Passpod masih terbatas hanya di dalam negeri, khususnya di Jakarta, Surabaya dan Medan.

Hingga akhir tahun, Wewy menargetkan akan meluncurkan Passpod di Bali dengan membuka bisnis inbound dan outbound traveller. Selain itu, Wewy juga menargetkan akan meluncurkan Passpod di Malaysia atau Singapura.

Sementara, hingga saat ini layanan Passpod sudah dapat digunakan di 70 negara dan menyasar outbound traveller.

Sedangkan di jangka panjang, YELO memilki rencana melebarkan sayap ke negara-negara yang berbeda di kawasan Asia Tenggara, seperti Vietnam, Myanmar, Singapura, Malaysia, dan Korea Selatan.

"Tidak menutup kemungkinan jika perluasan ke lima negara tersebut lancar, maka kami akan meluncurkan ke satu atau dua negara lagi, seperti Hong Kong," kata Wewy.

Wewy berharap apa yang segala peluncuran dan pembelian tambahan sistem di sisa tahun ini sudah bisa memberikan pendapatan di awal tahun depan.

Perusahaan ini juga berencana akan menerbitkan sebanyak-banyaknya 78 juta Waran Seri I dengan harga pelaksanaan Rp 500 sampai dengan Rp 750 yang diberikan secara cuma-cuma sebagai insentif dengan perbandingan 5 saham baru berhak memperoleh 3 waran. Perolehan dari pelaksanaan waran seri I seluruhnya akan digunakan untuk modal kerja terutama untuk pengembangan usaha ke negara lain.

Sekadar informasi, hingga April 2018, Passpod mampu mengantongi laba bersih periode berjalan sebesar Rp 475 juta. Jumlah tersebut meningkat drastis dari periode sama tahun sebelumnya senilai Rp 26,5 juta.

Yelooo Integra Datanet menjadi emiten ke-46 di tahun 2018. Pada debut perdana di pasar modal, harga saham YELO tercatat melonjak 48,94% hingga ke Rp 560 dari harga pelaksanaan IPO Rp 375 per saham.

Reporter: Danielisa Putriadita
Editor: Komarul Hidayat

Video Pilihan

TERBARU
Seleksi CPNS 2018
KONTAN TV
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2018 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0007 || diagnostic_api_kanan = 0.0652 || diagnostic_web = 1.2681

Close [X]
×