CLOSE [X]
kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.008,71   1,56   0.16%
  • EMAS996.000 0,91%
  • RD.SAHAM -0.30%
  • RD.CAMPURAN -0.02%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.01%

Megapower Makmur (MPOW) optimistis raih laba bersih di tahun ini


Senin, 24 Mei 2021 / 20:07 WIB
Megapower Makmur (MPOW) optimistis raih laba bersih di tahun ini
ILUSTRASI. Perusahaan pembangkit listrik Megapower Makmur Tbk (MPOW)


Reporter: Muhammad Julian | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Megapower Makmur Tbk (MPOW) optimistis dapat mencetak laba bersih di tahun 2021, setelah tahun lalu mengalami rugi bersih. Untuk mendukung target ini, emiten yang bergerak di bidang pembangkit listrik ini telah menyiapkan sejumlah strategi. 

Corporate Secretary and Head of Legal & HR MPOW Arif A. Aldy mengatakan, perusahaan akan memaksimalkan kinerja pembangkit eksisting serta berupaya berupaya menjajaki potensi-potensi proyek baru.

“MPOW tetap optimis berupaya membukukan laba bersih di tahun berjalan ini. Tentunya target top line dan bottom line lebih baik dari sebelumnya,” kata dia kepada Kontan.co.id, Senin (24/5).

Sekedar mengingatkan, berdasarkan laporan keuangan perusahaan, pendapatan MPOW menyusut 21,11% secara tahunan atawa year-on-year (yoy) dari semula Rp 49,19 miliar di tahun 2019 menjadi Rp 38,81 miliar di tahun 2020. 

Seiring dengan penurunan pendapatan, MPOW membukukan rugi tahun berjalan sebesar Rp 4,99 juta di tahun lalu. Padahal, di tahun 2019, MPOW masih mampu mengantongi laba tahun berjalan sebesar Rp 3,07 miliar. 

Di tiga bulan pertama tahun ini, kinerja MPOW menunjukkan perbaikan. Berdasarkan laporan keuangan interim perusahaan, pendapatan MPOW tumbuh 52,83% yoy dari Rp 6,99 miliar menjadi Rp 10,69 miliar pada kuartal pertama 2021. 

Baca Juga: Kinerja Megapower Makmur (MPOW) tertekan di kuartal III 2020

 

 

 

Bersamaan dengan pendapatan yang mendaki, rugi tahun berjalan MPOW juga susut dari Rp 23 miliar di periode Januari-Maret 2020 menjadi Rp 2,15 miliar di periode yang sama tahun ini. 

“Pertumbuhan pendapatan di atas terjadi karena adanya permintaan penambahan pasokan daya oleh PLN dan penyusutan rugi tahun berjalan dikarenakan adanya perbedaan selisih kurs pada perbandingan yoy tersebut,” terang Arif.

Perihal penjajakan proyek-proyek baru, Arif masih enggan buka-bukaan. Yang terang, bahwa upaya penjajakan proyek baru akan dilakukan dengan mempertimbangkan dampak pandemi Covid-19. 

“Tentunya saat ini pemilihan lokasi, arah pasokan, model bisnis, belanja modal dan sumber pendanaan terhadap rencana tersebut belum dapat diungkapkan oleh perusahaan,” kata Arif.

Saat ini, pembangkit listrik MPOW meliputi PLTD Toboali dan PLTD Muntok di wilayah Bangka, PLTD Bengkalis di wilayah Riau dan PLTM Bantaeng–1 di wilayah Sulawesi Selatan dengan total kapasitas 18,2 megawatt (MW). Seluruh listrik yang dihasilkan oleh pembangkit tersebut dijual ke PLN.

 

Selanjutnya: Bahlil: Pabrik baterai konsorsium LG 10 GWh segera groundbreaking

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Data Analysis with Excel Pivot Table Supply Chain Management on Distribution Planning (SCMDP)

[X]
×