kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45979,15   -10,44   -1.05%
  • EMAS999.000 0,10%
  • RD.SAHAM -0.07%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.07%

Manajer investasi tak mau ketinggalan mengoleksi saham Bukalapak (BUKA)


Senin, 09 Agustus 2021 / 20:02 WIB
Manajer investasi tak mau ketinggalan mengoleksi saham Bukalapak (BUKA)
ILUSTRASI. Saham Bukalapak.com (BUKA) menjadi incaran para investor.


Reporter: Hikma Dirgantara, Yuwono Triatmodjo | Editor: Wahyu T.Rahmawati

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Saham PT Bukalapak.com Tbk (BUKA) rupanya memang menjadi incaran para investor. Tak hanya investor ritel, investor institusi seperti manajer investasi pun tak mau ketinggalan untuk ikut memiliki saham BUKA dalam portofolionya. 

Direktur Panin Asset Management Rudiyanto mengaku pihaknya tidak ingin kelewatan untuk ambil bagian dari tren yang terjadi saat ini. Menurutnya, sektor teknologi saat ini memang sedang hype, sehingga cukup menarik karena ada potensi kenaikan harga dalam jangka pendek.

“Adanya saham BUKA dalam bobot yang terbatas bisa menjadi bagian dari portofolio reksadana yang memiliki kebijakan investasi yang lebih fleksibel, namun tetap bersifat taktikal. Artinya, ketika dirasa target harga sudah tercapai, dapat dilakukan realisasi penjualan,” kata Rudiyanto kepada Kontan.co.id, Senin (9/8).

Rudiyanto menyatakan, dalam pertimbangan valuasi dan fundamental, BUKA memang agak sulit dinilainya. Oleh karena itu, sebagai langkah mitigasi risiko, Panin AM hanya memasukkan BUKA ke dalam beberapa produk reksadananya. Secara bobot investasi pun relatif kecil dan bersifat taktikal.

Baca Juga: Trimegah AM tambahkan saham BUKA ke portofolio reksadananya

Selain Panin AM, MI lain yang ikut mengisi portofolio reksadana sahamnya dengan BUKA adalah PT Schroders Investment Management Indonesia (Schroders). Presiden Direktur Michael Tjandra Tjoajadi mengungkapkan, Schroders melihat Bukalapak memiliki prospek pertumbuhan yang bagus ke depan. Terlebih Bukalapak menjadi e-commerce pertama yang mencatatkan sahamnya di Bursa Efek Indonesia.

Lebih lanjut, Michael menilai BUKA setidaknya akan terkena dampak dari konflik Amerika Serikat dan China di mana Joe Biden telah merilis Executive Order Addressing the Threat from Securities Investments that Finance Certain Companies of the People’s Republic of China.

Baca Juga: Sucorinvest AM tambahkan saham BUKA pada portofolio reksadana

Perintah tersebut melarang instansi dan warga AS berinvestasi pada saham, investasi, surat berharga beserta turunannya atas perusahaan-perusahaan yang diduga memberikan bantuan pada militer China. Banyak di antara perusahaan-perusahaan tersebut, merupakan emiten teknologi.

Hal ini menyebabkan, investor AS tidak punya pilihan lain selain harus menjual kepemilikan sahamnya di perusahaan tersebut. "Kalau mereka (investor AS) tidak bisa berinvestasi di China, maka mereka akan mencari alternatif lain. Indonesia dengan keberadaan Bukalapak dan calon emiten teknologi lainnya, menjadi alternatif yang menarik," kata Michael kepada Kontan.co.id belum lama ini

Baca Juga: Ada sinyal pelonggaran PPKM, Mirae Asset Sekuritas tambah sejumlah saham top picks

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Practical Inventory Management (SCMPIM) Supply Chain Management Principles (SCMP)

[X]
×