kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.002,51   -5,90   -0.59%
  • EMAS1.133.000 0,18%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Lo Kheng Hong Beli Saham Blue Chip Energi, Saat Ini Harga Sahamnya Masih Murah Lho


Rabu, 13 September 2023 / 07:15 WIB
Lo Kheng Hong Beli Saham Blue Chip Energi, Saat Ini Harga Sahamnya Masih Murah Lho
ILUSTRASI. Lo Kheng Hong Beli Saham Blue Chip Energi, Saat Ini Harga Sahamnya Masih Murah Lho


Reporter: Adi Wikanto, Yudho Winarto | Editor: Adi Wikanto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Saham blue chip juga menjadi koleksi investor ulung, Lo Kheng Hong. Jika Anda berminat, harga saham blue chip ini masih tergolong murah dan dibawah harga rata-rata dalam 5 tahun terakhir.

Saham blue chip yang menjadi koleksi Lo Kheng Hong adalah saham PT Perusahaan Gas Negara Tbk (PGAS). Saham PGAS merupakan salah satu saham sektor energi yang tergolong blue chip.

Saham blue chip adalah saham lapis satu di bursa. Saham blue chip adalah jenis saham yang memiliki kapitalisasi pasar yang besar, mencapai di atas Rp 10 triliun.

Mengutip MNC Sekuritas, saham blue chip memiliki beberapa karakteristik. Salah satunya adalah memiliki kapitalisasi besar. Nilai kapitalisasi suatu perusahaan mampu mencapai nilai triliunan rupiah. Besarnya kapitalisasi pasar ini mampu membuat investor sulit dalam memanipulasi harga.

Baca Juga: Harga Saham Tak Sampai Rp 10, Apakah Bisa Untuk Investasi?

Di Indonesia, saham-saham yang masuk dalam kategori blue chip berada pada daftar indeks LQ45. Saham PGAS masuk daftar indeks LQ45 periode Agustus 2023-Februari 2024.

Sosok investor yang dikenal sebagai penganut value investing yaitu berinvestasi pada saham-saham perusahaan dengan fundamental positif, mengkonfirmasi bahwa dirinya membeli saham PGAS di level harga Rp1.100 per saham.

Aksi Lo Kheng Hong atau yang tenar dengan panggilan LKH mengakumulasi saham PGAS ini terjadi setelah dia melepas seluruh kepemilikan sahamnya di PT Mitrabahtera Segara Sejati Tbk (MBSS). Seluruh uangnya kemudian dia gunakan untuk memiliki saham PGAS.

“Saya juga belum lama beli PGAS di Rp 1.100. Ketika saya menjual saham MBSS semuanya, ada uang kas. Saya lihat (harga) PGAS Rp 1.100, saya dorong semuanya terus naik ke Rp 1.800,” ujarnya saat dikutip dari seminar virtual yang ditayangkan di akun Youtube, dikutip Selasa (12/9).

Baca Juga: Rekomendasi Saham CGS-CIMB Sekuritas: Spec Buy MEDC, AKRA, PGAS, NCKL, MAPA, PGEO

Meski begitu, LKH menegaskan, pada dasarnya berinvestasi pada saham perusahaan BUMN dan perusahaan swasta tidak ada bedanya. Tetap sama-sama menarik sejauh fundamental perusahaannya baik dan dijalankan oleh manajemen yang mumpuni.

“Jadi sama saja kalau perusahaan BUMN yang bagus dan murah tetap saya beli, jadi tidak ada bedanya,” ucapnya.

Hal tersebut sering diistilahkan LKH dengan saham perusahaan yang salah harga. Kelakarnya kerap terucap; saham Mercy (Mercedes Benz) harga bajaj.

"Saya tidak menunggu support atau resisten, itu orang teknikal. Saya sama sekali membeli saham itu tidak lihat teknikal, tidak lihat grafik. Saya based on fundamental karena kinerja perusahaan," ujar LKH.

 

Rekomendasi saham PGAS

Saham PGAS memang menarik dicermati investor. Belakangan ini, harga saham PGAS sedang terkoreksi.

Pada perdagangan Selasa 12 September 2023, harga saham PGAS ditutup di level 1.350 turun 5 poin atau 0,37%. Dalam perdagangan 5 hari terakhir, harga saham PGAS pun terakumulasi turun 10 poin atau 0,74%.

Secara valuasi, harga saham PGAS juga tergolong murah. Data RTI mencatat, harga saham PGAS saat ini memiliki PER yang kecil, yakni 7,48. Kemudian rasio PBV saham PGAS juga di bawah 1, yakni 0,85.

Dengan rasio yang rendah, saham PGAS menarik untuk investasi. Terlebih lagi, harga saham PGAS saat ini juga berada di bawah rata-rata 5 tahun.

Dalam 5 tahun terakhir, harga saham PGAS sempat mencapai level tertinggi Rp 2.650, yakni pada 22 Februari 2019.

Baru-baru ini, saham PGAS juga mendapatkan rekomendasi Beli (BUY) dari konsensus analis yang dirangkum Bloomberg. 

Saham PGAS mendapatkan 15 rekomendasi beli (buy), satu tahan (hold), dan tiga jual (sell). Peringkat konsensus adalah 4,2, pada skala 1 sampai 5. Angka 1 berarti sinyal kuat jual dan angka 5 adalah sinyal kuat beli.

Pada kinerja semester I 2023, pendapatan PGAS tercatat naik 2,5% menjadi sebesar US$1,783 miliar dibandingkan US$1,740 miliar pada semester I 2022.

Adapun laba bersih tercatat turun akibat beban biaya yang tinggi sebagai imbas kebijakan yang di luar dari kendali manajemen PGAS terutama berkaitan kebijakan harga gas bumi tertentu (HGBT).

Laba bersih PGAS tercatat sebesar US$145,323 juta pada semester I 2023 atau berkurang 39% dibandingkan US$242,960 juta pada periode sama tahun 2022.

Itulah rekomendasi saham blue chip yang dikoleksi investor ulung Lo Kheng Hong. Ingat, segala risiko investasi atas rekomendasi saham di atas menjadi tanggung jawab Anda sendiri.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Efficient Transportation Modeling (SCMETM) Supply Chain Management on Distribution Planning (SCMDP)

[X]
×