kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45864,92   2,74   0.32%
  • EMAS924.000 -0,22%
  • RD.SAHAM -0.15%
  • RD.CAMPURAN 0.00%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Likuiditas berlimpah, simak prospek penyerapan emisi IPO dan surat utang


Kamis, 29 Juli 2021 / 19:14 WIB
Likuiditas berlimpah, simak prospek penyerapan emisi IPO dan surat utang
ILUSTRASI. BEI masih mengantongi 25 nama calon emiten dalam pipeline initial public offering (IPO).

Reporter: Nur Qolbi | Editor: Wahyu T.Rahmawati

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Likuiditas di masyarakat saat ini tengah melimpah. Hal itu terlihat dari data Bank Indonesia yang menunjukkan bahwa penghimpunan Dana Pihak Ketiga (DPK) pada Juni 2021 mencapai Rp 6.723,3 triliun atau naik 11,7% secara tahunan. Bersamaan dengan itu, pasar modal Indonesia tengah diwarnai berbagai rencana aksi penerbitan saham dan surat utang dengan nilai emisi yang cukup besar. 

Dari pasar saham misalnya, per 28 Juli 2021, Bursa Efek Indonesia (BEI) masih mengantongi 25 nama calon emiten dalam pipeline initial public offering (IPO). Dari 25 calon emiten, sebanyak 14 perusahaan tergolong perusahaan berskala besar karena memiliki aset di atas Rp 250 miliar.

Saat ini, perusahaan unicorn PT Bukalapak.com juga tengah melakukan penawaran umum dalam rangka IPO. Dengan memasang harga penawaran Rp 850 per saham dan melepas 25,77 miliar saham, Bukalapak berpotensi memperoleh dana segar Rp 21,9 triliun

BEI juga memperkirakan, di sisa tahun ini akan ada unicorn lain yang melaksanakan IPO dengan nilai emisi lebih besar dari Bukalapak. Direktur Penilaian BEI I Gede Nyoman Yetna tidak menyebutkan namanya secara gamblang, namun perusahaan itu adalah dua unicorn yang belum lama ini melakukan merger.

Baca Juga: Kinerja reksadana indeks dinilai akan sulit mengalahkan IHSG pada tahun ini

Tak berhenti sampai di situ, perusahaan besar lainnya juga disebut-sebut akan melaksanakan IPO tahun ini. Misalnya, PT Adhi Commuter Properti yang berencana IPO di kuartal keempat 2021 dan PT Pertamina Geothermal Energy (PGE) pada November 2021.

Dari segi pencarian dana melalui surat utang, sejumlah perusahaan juga berencana menerbitkan obligasi dengan emisi besar. Contohnya adalah PT Tower Bersama Infrastructure Tbk (TBIG) yang bakal merilis obligasi Rp 1,2 triliun pada Agustus 2021 dan PT Medco Energi Internasional Tbk (MEDC) US$ 800 juta. 

TBIG akan menggunakan dana obligasi untuk refinancing sebagian utang anak usahanya. Sementara MEDC akan menggunakan dana obligasi untuk belanja modal maupun refinancing utang perusahaan beserta anak usaha.

Baca Juga: 25 Perusahaan bersiap IPO, perusahaan skala besar mendominasi

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Rahasia Banjir Order dari Digital Marketing Sukses Berkomunikasi: Mempengaruhi Orang Lain Batch 3

[X]
×