CLOSE [X]
kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.008,71   1,56   0.16%
  • EMAS996.000 0,91%
  • RD.SAHAM -0.30%
  • RD.CAMPURAN -0.02%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.01%

Kinerja Unilever (UNVR) tertekan pada semester I 2021, ini rekomendasi analis


Kamis, 22 Juli 2021 / 22:24 WIB
Kinerja Unilever (UNVR) tertekan pada semester I 2021, ini rekomendasi analis
ILUSTRASI. Tertekan sepanjang semester I 2021, kinerja Unilever (UNVR) masih berat ke depan


Reporter: Kenia Intan | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. PT Unilever Indonesia Tbk membukukan kinerja yang kurang memuaskan sepanjang enam bulan pertama tahun 2021. Emiten dengan kode UNVR itu mencetak penurunan dari sisi penjualan bersih maupun laba. 

Mengutip laporan keuangan, penjualan bersih UNVR pada semeseter I 2021 melorot 7,33% year on year (yoy) menjadi Rp 20,18 triliun. Padahal pada periode yang sama tahun 2020, penjualan bersihnya tercatat Rp 21,77 triliun. 

Kebutuhan rumah tangga dan perawatan tubuh masih mendominasi penjualan dengan kontribusi mencapai Rp 12,49 triliun. Akan tetapi, capaian ini lebih rendah 10,71% dibanding semester I tahun lalu. 

Sementara itu, penjualan makanan dan minuman dibukukan Rp 6,69 triliun sepanjang enam bulan pertama tahun ini. Adapun kontribusi makanan dan minuman ini naik tipis 0,33% yoy dari Rp 6,66 triliun. 

Baca Juga: Fokus garap kelompok konsumen premium, Unilever (UNVR) raup laba Rp 3 triliun

Lesunya penjualan bersih UNVR turut menyeret labanya. Tercatat, laba UNVR tertekan hingga dua digit, tepatnya 15,85% yoy menjadi Rp 3,05 triliun. Pada periode yang sama tahun lalu, UNVR bisa membukukan laba hingga Rp 3,62 triliun. 

 

 

Analis Samuel Sekuritas Indonesia Nasrullah Putra Sulaeman menanggapi, tahun ini memang menjadi momentum yang berat bagi UNVR.

Selain pandemi yang masih membayangi,  kinerjanya yang lesu tidak terlepas dari  harga bahan baku yang sedang naik. Sehingga, gross margin UNVR ikut tertekan menjadi 50,8% dari sebelumnya 51,4%. 

Baca Juga: IHSG melonjak 1,78% ke 6.137 di perdagangan Kamis (22/7), asing beli BBCA, ADRO, BBRI

Sepengamatannya, beban-beban UNVR sebenarnya terlihat menipis. Akan tetapi penurunan ini belum mampu menyelamatkan kinerjanya. Ia mencontohkan, beban pemasaran dan penjualan sebenarnya sudah mampu ditekan, hanya saja rasio Advertising Promotion to Sales masih di kisaran 20%.

Ini mencerminkan efisiensi UNVR sudah mentok. Apabila beban pemasaran dan penjualan ditekan lagi, market share UNVR akan ikut menurun. 

"Memang, bagi UNVR tahun ini bukan menjadi tahun yang baik. Penurunannya itu jauh lebih dalam dibandingkan perkiraan kami," ungkapnya kepada Kontan.co.id, Kamis (22/7). 

Baca Juga: Saham Sektor Konsumsi Non Primer Tertekan Ekonomi yang Masih Lesu

Sebenarnya, aktivitas perekonomian yang berjalan di atas ekspektasi bisa menjadi katalis positif UNVR untuk menopang kinerjanya. Akan tetapi, hal itu belum memungkinkan terjadi melihat tingginya kasus Covid-19 dan pembatasan mobilitas masyarakat yang diperpanjang. 

Oleh karenanya, apabila ke depan kinerja UNVR meleset terlalu jauh dari ekspektasi, Nasrullah membuka kemungkinan melakukan revisi target. Akan tetapi untuk saat ini, ia masih mempertahankan rating Hold dengan target harga Rp 5.900 per saham. Adapun proyeksi pendapatannya tahun ini juga masih dipertahankan di Rp 44,6 triliun atau naik 3,9%.  Sementara laba bersihnya di Rp 7,2 triliun atau naik 1%. 

Selanjutnya: Lokasi Batam, Sunseap Singapura Akan Bangun Pembangkit Surya Apung Terbesar di Dunia

 

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Data Analysis with Excel Pivot Table Supply Chain Management on Distribution Planning (SCMDP)

[X]
×