kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45996,76   -4,98   -0.50%
  • EMAS979.000 -0,20%
  • RD.SAHAM -0.07%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.07%

Kinerja Solid, Dividen Emiten Perbankan Besar Diproyeksi Bakal Lebih Tinggi


Senin, 14 Februari 2022 / 18:05 WIB
Kinerja Solid, Dividen Emiten Perbankan Besar Diproyeksi Bakal Lebih Tinggi
ILUSTRASI. Empat emiten bank di IDX High Dividend 20 diperkirakan bakal membagikan dividen yang lebih besar.


Reporter: Akhmad Suryahadi | Editor: Wahyu T.Rahmawati

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Empat emiten perbankan yang masuk dalam indeks IDX High Dividend 20 diperkirakan bakal membagikan dividen yang lebih besar tahun ini. Asumsi ini mengingat empat perbankan besar tanah air mencatatkan kinerja yang cukup solid sepanjang tahun lalu.

Asal tahu, perbankan big four yakni PT Bank Central Asia Tbk (BBCA), PT Bank Rakyat Indonesia Tbk (BBRI), PT Bank Mandiri Tbk (BMRI), dan PT Bank Negara Indonesia Tbk (BBNI) kompak mencatatkan kenaikan laba bersih sepanjang tahun lalu.

BBNI misalnya, mencatat laba bersih sebesar Rp10,89 triliun sepanjang tahun lalu. Angka ini melesat 232,2% secara tahunan atau year-on-year (yoy). BMRI berhasil membukukan laba bersih sebesar Rp 28,03 triliun, tumbuh 66,8% secara tahunan. Sedangkan BBCA membukukan laba bersih sebesar Rp 31,4 triliun atau tumbuh 15,8% secara tahunan.

Baca Juga: IHSG Anjlok 1,19% ke 6.734 Hingga Tutup Pasar Senin (14/2)

Ditambah, tiga dari empat bank tersebut, yakni BBRI, BMRI, BBNI merupakan badan usaha milik negara (BUMN), dimana pemerintah sedang berfokus untuk konsolidasi fiskal. “Sehingga dengan laba bersih yang melonjak, diharapkan setoran dividen juga akan ikut meningkat untuk turut membantu penerimaan negara yakni penerimaan negara bukan pajak (PNBP),” terang Analis MNC Sekuritas Tirta Widi Gilang Citradi kepada Kontan.co.id, Senin (14/2).

Sementara untuk BBCA, karena laba bersihnya juga tercatat naik ke level tertingginya, maka jumlah setoran dividen juga bisa ikut naik sampai hampir 30%. Proyeksi ini terjadi apabila memakai asumsi dividend payout ratio BBCA bisa sampai 50%. “Ini sebenarnya katalis positif untuk big cap banks yang biasanya membagi dividen final di bulan April-Mei,” sambung Tirta.

Tahun ini, Tirta masih optimistis laba perbankan besar masih akan tumbuh positif. Sejumlah faktor yang bisa menjadi pendorong antara lain pertama, strategi frontloading provisioning. Pencadangan yang memadai membuat ruang untuk cost of credit bisa diturunkan lagi di tengah tren non-performing loans (NPL) dan kredit yang direstrukturisasi.

Baca Juga: Bank-Bank Perkuat Bisnis Anak Usaha Modal Ventura

Kedua, fokus perbankan di tahun ini adalah mencari aset yang memberikan yield tinggi, terutama untuk pinjaman (loan). Dengan likuiditas yang masih memadai, bank bisa menggenjot pertumbuhan kredit. Sementara itu, fokus untuk menguatkan current account and saving account (CASA) juga menjadi prioritas big bank. Sehingga, cost of fund(CoF) bisa tetap rendah dan net interest margin (NIM) akan terjaga atau bahkan naik.

Di sisi lain, digitalisasi yang semakin masif serta pengembangan ekosistem lewat partnership juga menjadi senjata perbankan untuk meningkatkan fee-based income.

Ketiga, faktor aksi korporasi juga bisa menjadi katalis positif, terutama yang ada sangkut pautnya dengan strategi transformasi dan pembentukan digital bank. “Seperti BBNI yang mau mengakuisisi Bank Mayora dan BBRI yang merombak Bank Raya menjadi hybrid bank,” terang Tirta.

Baca Juga: Top Holding Saham Perbankan Jadi Kunci Reksadana Ini Catatkan Kinerja Terbaik

Keempat, katalis positif bagi perbankan datang dari aspek environmental, social, and governance (ESG). Tirta mengatakan, saat ini perbankan mulai berfokus untuk memiliki portofolio sustainable financing yang bisa mendongkrak rating ESG.Komposisi kepemilikan asing di big bank cukup besar, dan mereka cukup menaruh perhatian (concern) dengan penerapan ESG

“Jadi dengan adanya prioritas tata kelola ESG tersebut juga jadi pendongkrak kinerja saham dan sustainability kinerjanya,” sambung Tirta.

Meski harga saham big four sepanjang tahun ini sudah naik, Tirta melihat valuasi beberapa saham big banks seperti BBNI dan BMRI masih undervalued. Nilai intrinsik BBNI ada di harga Rp 8.500 sedangkan nilai intrinsik BMRI di level Rp 8.900. Dus, harga pasar saat ini masih terdiskon.

Baca Juga: Menyigi Saham Murah Menyambut Rekor Baru IHSG

Hanya saja, Tirta menilai saham BBCA sudah tergolong premium. Dus, MNC Sekuritas merekomendasikan hold saham BBCA dengan target harga Rp 7.900. Sementara Tirta mempertahankan rekomendasi beli saham BBNI dengan target harga Rp 8.500.

Namun, pandemi Covid-19 masih menjadi tantangan bagi emiten perbankan, terlebih saat ini Indonesia sudah memasuki gelombang ketiga pandemi. Jika kondisi tidak membaik,Tirta menilai hal ini bisa mempengaruhi penyaluran kredit.

Loan masih menjadi aset dengan yield tertinggi dan terbesar. Meskipun dengan likuiditas yang ada, namun diiringi dengan kondisi ekonomi yang masih kurang solid, maka permintaan kredit akan belum begitu terungkit.

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Practical Inventory Management (SCMPIM) Supply Chain Management Principles (SCMP)

[X]
×