kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45932,69   4,34   0.47%
  • EMAS1.335.000 1,06%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Ketidakpastian Meningkat, Peminat Lelang Sukuk Negara Naik pada Selasa (21/3)


Selasa, 21 Maret 2023 / 18:44 WIB
Ketidakpastian Meningkat, Peminat Lelang Sukuk Negara Naik pada Selasa (21/3)
ILUSTRASI. Peminat lelang Surat Berharga Syariah Negara (SBSN) atau Sukuk Negara meningkat pada Selasa (21/3). Meningkatnya kondisi ketidakpastian di pasar global telah mendorong investor masuk ke instrumen investasi yang aman.


Reporter: Akmalal Hamdhi | Editor: Khomarul Hidayat

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Peminat lelang Surat Berharga Syariah Negara (SBSN) atau Sukuk Negara meningkat pada Selasa (21/3). Meningkatnya kondisi ketidakpastian di pasar global telah mendorong investor masuk ke instrumen investasi yang  aman.

Associate Director Fixed Income Anugerah Sekuritas Ramdhan Ario Maruto mengatakan, investor membutuhkan wadah yang aman untuk menempatkan dananya dikala ketidakpastian meningkat. Investor saat ini masih menerka langkah lebih lanjut regulator AS untuk meredam dampak sistemik kejatuhan Silicon Valley Bank (SVB) dan keputusan suku bunga The Fed pada 22 Maret 2023.

Dari dalam negeri, likuiditas tanah air memang masih menjadi faktor menarik bagi investor yang didukung kuatnya data-data ekonomi. Karena itu, minat pada lelang sukuk negara masih terpantau ramai.

Baca Juga: Lelang Sukuk Negara: Penawaran Capai Rp 23,51 Triliun, Pemerintah Sedot Rp 11 Triliun

Mengutip laman resmi Direktorat Jenderal Pengelolaan Pembiayaan dan Risiko (DJPPR) Kementerian Keuangan, total penawaran yang masuk pada lelang kali ini sebesar Rp 23,51 triliun. Dari total penawaran masuk, pemerintah memenangkan sesuai target indikatif yakni Rp 11 triliun.

Total penawaran masuk pada lelang sukuk negara pekan ini lebih tinggi dibandingkan angka penawaran pada lelang dua pekan lalu yang sebesar Rp 19,96 triliun. Sementara, nominal yang dimenangkan tidak berubah yakni senilai Rp 11 triliun.

Ramdhan mencermati, investor tengah melirik instrumen investasi jangka pendek dan menengah guna mengantisipasi ketidakpastian di pasar global. Hal itu tercermin pada jumlah penawaran masuk pada lelang SBSN yang paling banyak mengincar seri PBS036 dengan tanggal jatuh tempo pada 15 Agustus 2025.

“Instrumen jangka pendek dan menengah lebih diminati karena volatilasnya lebih rendah ke depan. Tingkat risikonya lebih kecil mengingat ketidakpastian di pasar bisa menyebabkan perubahan harga obligasi,” ungkap Ramdhan saat dihubungi Kontan.co.id, Selasa (21/3).

Dari keenam seri SBSN yang ditawarkan, seri PBS036 paling banyak diburu dengan total penawaran masuk tertinggi. Seri PBS036 mencatatkan jumlah penawaran masuk sebesar Rp 13,11 triliun, sementara jumlah yang dimenangkan pemerintah senilai Rp 6,25 triliun.  PBS036 memiliki yield rata-rata tertimbang yang dimenangkan sekitar 6,40% dengan tingkat imbalan sebesar 5,37%.

Baca Juga: Lelang SBSN Pekan Depan Masih Akan Menarik Minat Investor

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU

[X]
×