kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45702,42   14,31   2.08%
  • EMAS944.000 2,83%
  • RD.SAHAM -0.69%
  • RD.CAMPURAN -0.34%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Ada Kabar Go-Jek memilih backdoor listing ketimbang IPO di BEI


Kamis, 15 Maret 2018 / 19:40 WIB
Ada Kabar Go-Jek memilih backdoor listing ketimbang IPO di BEI
ILUSTRASI. Pengemudi Ojek Online

Reporter: Markus Sumartomdjon | Editor: Markus Sumartomjon

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Ada kabar terbaru soal rencana IPO Go-Jek. Perusahaan ini pernah menyatakan berminat melantai di Busa Efek Indonesia (BEI) lewat skema initial public offering (IPO).

Nah, info yang terbaru berkata lain. Ada kabar selentingan yang menyebut manajemen Go-Jek juga menimbang cara berbeda untuk melantai di bursa.   


Kabar yang sampai KONTAN menyebut bahwa Go-Jek akan memilih jalan memutar, yakni dengan mengakuisisi perusahaan yang sudah terdaftar di bursa saham. Dengan kata lain, Go-Jek akan melakukan aksi backdoor listing.

Lewat cara tersebut, Go-Jek secara tidak langsung akan melantai di bursa tanpa harus menggelar IPO. Konon, aksi ini diambil lantaran ada pemodal Go-Jek yang keberatan jika identitas dan modalnya diketahui oleh publik. Apalagi para pemodal perusahaan unicorn ini beraneka macam, baik dari dalam negeri maupun luar negeri.

Nah, kabar selentingan ini juga menyebut bahwa perusahaan yang diincar sebagai calon "pintu belakang" adalah PT Express Transindo Utama Tbk. Emiten dengan kode saham TAXI ini dipilih lantaran model bisnis TAXI juga bermitra dengan sopir sebagai pemilik kendaraan.  

Kontan.co.id mencoba memverifikasi kabar ini ke manajemen TAXI. Tapi, Direktur Utama Express Transindo Utama, Benny Setiawan membantah kabar tersebut. "Itu tidak benar," tandasnya.

Sayangnya, sampai berita ini turun, manajemen Go-Jek juga tidak mau berkomentar.

David Nathanel Sutyanto, analis Ekuator Swarna Sekuritas, menduga opsi yang bakal diambil Go-Jek adalah dual listing, bukan backdoor listing lewat TAXI. 


Tag


TERBARU

Close [X]
×