kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45916,82   -2,69   -0.29%
  • EMAS1.350.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Jhonlin Agro Raya (JARR) Fokus Jual Sawit untuk Biodiesel


Sabtu, 23 Desember 2023 / 18:45 WIB
Jhonlin Agro Raya (JARR) Fokus Jual Sawit untuk Biodiesel
ILUSTRASI. Pabrik biodiesel PT Jhonlin Agro Raya Tbk (JARR) di Kalimantan Selatan.


Reporter: Pulina Nityakanti | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Industri minyak kelapa sawit alias crude palm oil (CPO) tengah menjadi sorotan lantaran digadang-gadang menjadi energi baru terbarukan pengganti minyak bumi. Hal itulah yang kini menjadi fokus bisnis dari PT Jhonlin Agro Raya Tbk (JARR).

JARR didirikan pada tahun 2014, tetapi baru berusaha dalam bidang perkebunan kelapa sawit yang menghasilkan Tandan Buah Segar (TBS) mulai tahun 2019. Bisnis Perseroan berfokus dalam bidang pertanian, industri, perdagangan, pergudangan dan penyimpanan, serta pengangkutan dan pergudangan.

Pada tahun 2019, JARR memulai pembangunan pabrik refinery dan pabrik biodiesel sebagai proses penyulingan/pemurnian bahan baku minyak kelapa sawit.

Bahan baku ini kemudian diolah menjadi biodiesel pada Pabrik Biodiesel dengan kapasitas 1.500 TPD (ton per hari) atau 450.000 ton per tahun. Kedua Pabrik ini dibangun dan selesai dalam waktu yang bersamaan serta berada pada lokasi yang sama.

Baca Juga: Hingga November, Produksi TBS Austindo Nusantara Jaya (ANJT) Capai 814.341 Ton

Pada tahun 2021, JARR menyelesaikan pembangunan pabrik refinery dan pabrik biodiesel. Di tahun yang sama, JARR melakukan pembangunan pabrik minyak goreng dengan kapasitas 250 TPD.

Pada tanggal 4 Agustus 2022, JARR pun memutuskan untuk melantai di Bursa Efek Indonesia (BEI). Di tahun 2022 pula juga JARR membangun pabrik minyak kelapa sawit dengan kapasitas 60 TPD. Pembangunan PKS ini menggunakan 21% dana hasil Penawaran Umum.

Sebagai gambaran, JARR melakukan IPO dengan harga penawaran Rp 300 per saham. JARR meraih dana sebanyak Rp 366,8 miliar dengan melepas 1,22 miliar lebih saham yang merupakan 15,29% dari modal disetor dan ditempatkan kepada masyarakat setelah IPO.

“Untuk saat ini, fokus JARR bidang pengolahan minyak kelapa sawit yang menghasilkan FAME, yaitu olahan minyak sawit untuk bahan biodiesel,” ujar Corporate Secretary JARR Irena Cyntia kepada Kontan, Jumat (22/12).

Irene mengatakan, JARR memutuskan untuk bergabung ke Bursa karena ingin melakukan pengembangan bisnis baru.

“Dengan melantainya JARR di BEI, Perseroan pun berharap bisa mendapat corporate image yang semakin baik dan terjaganya tata kelola perusahaan,” katanya.

Pada tahun 2023, JARR melakukan penggabungan usaha alias merger dengan perusahaan terafiliasi yakni PT Jhonlin Agro Lestari (JAL). Penggabungan itu membuat aset JARR bertambah. Selain itu, birokrasi akan lebih pendek, sehingga biaya lebih terkendali dan murah.

Produktivitas juga lebih meningkat, karena tanaman JAL lebih banyak yang menghasilkan. Sebab, umur tanaman milik JAL sudah lebih tua.

Baca Juga: Logindo Samudramakmur (LEAD) Yakin Bisa Lampaui Target Pendapatan Tahun Ini

Lahan hak guna usaha (HGU) milik JARR seluas 17 ribu hektare dan HGU JAL 10 ribu hektare. Seusai merger, HGU JARR menjadi 27 ribu hektare. Rencana tanam di HGU tersebut seluas sekitar 22 ribu hektare.

“Sementara, tanaman yang menghasilkan dari 4 ribu tanaman milik JARR menjadi sekitar 13 ribu tanaman di tahun 2024. Tanaman JAL tahun tanam tahun 2015-2017, sementara di JAR 2018-2020. Kebetulan satu hamparan kebunnya,” ungkapnya.

Dengan fokus di bidang pengolahan FAME, pangsa pasar JARR untuk biodiesel adalah PT Pertamina Patra Niaga, PT Exxon Mobil Lubricant Indonesia, PT AKRA Korporindo Tbk. 

“Pangsa pasar JARR yang utama adalah memenuhi kebutuhan pemerintah, yaitu B100 ke PT Pertamina Patra Niaga,” tuturnya.




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×