kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.009,51   -6,42   -0.63%
  • EMAS992.000 0,51%
  • RD.SAHAM -0.57%
  • RD.CAMPURAN -0.12%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.11%

Ini Manajer Investasi dengan Dana Kelolaan Terbesar pada Tahun 2021


Senin, 17 Januari 2022 / 17:40 WIB
Ini Manajer Investasi dengan Dana Kelolaan Terbesar pada Tahun 2021
ILUSTRASI. Ini Manajer Investasi dengan Dana Kelolaan Terbesar pada Tahun 2021


Reporter: Adrianus Octaviano | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Dana kelolaan aset (AUM) industri reksadana mencatat pertumbuhan tipis 0,01% menjadi sebesar Rp 553,51 triliun per akhir Desember 2021, berdasarkan data Infovesta Utama. Beberapa perusahaan manajer investasi (MI) pun masih mempertahankan posisi teratas terkait AUM.

Posisi jawara MI dengan AUM terbesar ditempati oleh PT Manulife Aset Manajemen Indonesia (MAMI)yang memiliki AUM senilai Rp 62,9 triliun. Adapun, capaian tersebut meningkat 27% dari tahun sebelumnya.

Menariknya, MAMI justru menggeser posisi yang pada tahun sebelumnya ditempati oleh PT Mandiri Manajemen Investasi. Adapun, Mandiri Manajemen Investasi hanya mencatatkan AUM senilai Rp 45,3 triliun atau terkoreksi 14% yoy.

Di peringkat ketiga, ada PT Bahana TCW Investment Management yang mencatatkan AUM senilai Rp 44,5 triliun. Sebagai perbandingan, tahun sebelumnya AUM yang dimiliki oleh Bahana TCW senilai Rp 46,57 triliun.

Baca Juga: Trimegah AM Jadi MI dengan Pertumbuhan AUM Paling Tinggi Sepanjang 2021

Memang, jika dilihat MI yang menempati posisi tiga besar mayoritas mengalami koreksi di tahun 2021. Namun, ada juga MI yang justru memiliki kinerja signifikan di tahun 2021 dengan pertumbuhan besar seperti PT Trimegah Asset Management.

Perusahaan tersebut mencatat kenaikan AUM sebanyak 51% yoy menjadi Rp 26,6 triliun dan naik dari posisi 14 menjadi posisi 9.

Presiden Direktur Trimegah Asset Management, Antony Dirga pun mencatat bahwa kenaikan AUM yang didapat perusahaan sejalan dengan kenaikan kinerja reksadana yang dikelola perusahaan. Adapun, dari empat jenis produk reksadana baik itu saham, campuran, obligasi, maupun pasar uang memiliki kinerja yang di atas rata-rata industri.

“Misalnya, kinerja full year 2021 reksadana saham di industri kita rata2 di 1,2% sedangkan kinerja produk reksadana saham Trimegah outperform dengan kinerja di 2,5% hingga 14,5%,” ujar Antony kepada KONTAN, Senin (17/1).

Baca Juga: Butuh Partisipasi Investor Ritel untuk Meningkatkan Transaksi ETF di Pasar Sekunder

Sementara itu, Antony melihat industri reksadana di tahun 2022 diperkirakan bisa bertumbuh kurang lebih 10%-15% sejalan dengan perekonomian yang mengalami recovery pasca pukulan covid-19 di tahun 2021. Oleh karenanya, ia menargetkan AUM Trimegah Asset Management menjadi Rp 30 triliun di tahun ini.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Planner Development Program Supply Chain Management on Distribution Planning (SCMODP)

[X]
×