kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45949,49   17,94   1.93%
  • EMAS929.000 0,43%
  • RD.SAHAM 0.07%
  • RD.CAMPURAN 0.15%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.20%

Ini keuntungan penjualan 3.000 menara bagi Inti Bangun Sejahtera (IBST)


Minggu, 28 Maret 2021 / 19:48 WIB
Ini keuntungan penjualan 3.000 menara bagi Inti Bangun Sejahtera (IBST)
ILUSTRASI. Inti Bangun Sejahtera (IBST) akan menjual sebanyak-banyaknya 3.000 menara kepada Tower Bersama (TBIG).

Reporter: Nur Qolbi | Editor: Wahyu T.Rahmawati

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Emiten menara telekomunikasi PT Inti Bangun Sejahtera Tbk (IBST) akan menjual sebanyak-banyaknya 3.000 menara kepada PT Tower Bersama yang merupakan anak usaha PT Tower Bersama Infrastructure Tbk (TBIG). IBST juga akan menyewakan sebanyak-banyaknya 32 lahan terkait menara untuk jangka waktu 10 tahun.

Nilai keseluruhan transaksi penjualan menara dan penyewaan atas 32 lahan milik IBST tersebut mencapai Rp 3,98 triliun, terdiri dari pembelian menara Rp 3,97 triliun dan lahan terkait menara Rp 10,82 miliar. Jumlah tersebut setara dengan 64% dibanding ekuitas IBST per 30 September 2020 yang sebesar Rp 6,23 triliun.

Rencananya, dana hasil penjualan menara ini akan digunakan untuk melunasi sebagian utang bank Rp 1,5 triliun dan sisanya sekitar Rp 2,7 triliun akan dimanfaatkan untuk pengembangan usaha perusahaan. Manajemen IBST mengatakan, penjualan menara ini akan memperkuat posisi keuangan perusahaan dan untuk mengembangkan strategi usaha perusahaan di masa mendatang.

Pertama, dana hasil penjualan menara sebesar Rp 1,5 triliun akan digunakan untuk melunasi sebagian utang bank. Berdasarkan proforma per 30 September 2020, pelunasan sebagian utang ini akan menurunkan jumlah total utang tercatat menjadi Rp 3,08 triliun dan rasio utang terhadap ekuitas dari 0,69 menjadi 0,49.

"Dengan pelunasan utang ini, beban kewajiban cicilan pokok dan bunga perusahaan juga menjadi lebih kecil atau ringan," kata manajemen IBST dalam keterbukaan informasi Bursa Efek Indonesia (BEI), Jumat (26/3).

Baca Juga: Bisnis sektor menara semakin, simak rekomendasi saham berikut

Kedua, dari sisi profitabilitas, IBST akan mencatatkan laba penjualan menara sebagai tambahan pendapatan lain-lain pada tahun berjalan sebesar Rp 226,82 miliar. Kemudian, dana ini akan menjadi tambahan laba ditahan untuk tahun buku sebesar Rp 1,49 triliun sebagai bagian dari modal perusahaan.

Dengan begitu, laba bersih tahun berjalan berdasarkan proforma per 30 September 2020 akan bertambah, dari Rp 86,26 miliar menjadi Rp 201,56 miliar. Margin laba bersih akan meningkat dari 10,3 % menjadi 24,2 % dan rasio imbal hasil atas aset (return on asset) meningkat dari 0,82 % menjadi 2,14% untuk periode yang sama.

Menurut manajemen IBST, struktur saldo kas yang semakin kuat setelah penjualan menara ini memungkinkan perusahaan untuk mengembangkan berbagai rencana strategis jangka panjang, seperti berinvestasi dalam bidang Information Communication Technology (ICT). "Penerimaan kas dari transaksi ini akan dipergunakan untuk mendanai investasi pada aset produktif yang dipandang menguntungkan termasuk untuk membangun menara-menara baru
dengan teknologi terkini," kata manajemen IBST.

Untuk melaksanakan transaksi ini, manajemen IBST akan meminta persetujuan pemegang saham terlebih dahulu melalui Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB) pada Selasa, 30 Maret 2021. Tempat penyelenggaraan RUPSLB ini berlokasi di Function Room, Plaza Timor Building, Jl. Timor No. 2, Menteng, Jakarta Pusat, 10350.

Baca Juga: Beli menara Rp 3,98 triliun, Tower Bersama (TBIG) minta restu RUPSLB akhir Maret 2021

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
UU Kepailitan Tuntas Mendelegasikan Tugas

[X]
×