CLOSE [X]
kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.004,92   -14,06   -1.38%
  • EMAS994.000 0,20%
  • RD.SAHAM -0.20%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.12%

IHSG Diproyeksi Melemah pada Hari Ini (25/5), Simak Sentimen yang Mempengaruhinya


Rabu, 25 Mei 2022 / 08:45 WIB
IHSG Diproyeksi Melemah pada Hari Ini (25/5), Simak Sentimen yang Mempengaruhinya
ILUSTRASI. Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) diproyeksi kembali koreksi


Reporter: Ika Puspitasari | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) diproyeksi melemah pada perdagangan hari ini (25/5). Padahal IHSG ditutup menguat 1,1% ke level 6.914 pada Selasa (24/5).

Analis MNC Sekuritas Herditya Wicaksana memperkirakan, apabila IHSG belum mampu untuk menguat di atas 6.972, maka posisi IHSG saat ini sedang berada di awal wave [v] pada label hitam dan akan mengarah ke 6.686-6.795 terlebih dahulu untuk level koreksinya.

"Kabar baiknya, koreksi IHSG akan relatif terbatas dan mampu break resistance untuk membentuk akhir dari wave B ke area 7,032," katanya dalam riset, Rabu (25/5).

Analis Phintraco Sekuritas Valdy Kurniawan mengatakan, pelemahan mayoritas indeks global pada Selasa (24/5), indikasi overbougt pada Stochastic RSI dan terbentuknya pola bearish stick sandwich mengindikasikan bahwa IHSG rawan aksi jual di Rabu (25/5).

Baca Juga: Simak Rekomendasi Saham dari MNC Sekuritas untuk Hari Ini (25/5)

Oleh sebab itu, Valdy bilang waspadai koreksi jika IHSG tidak mampu bertahan di atas 6.900 di Rabu (25/5). Support-resistance saat ini berada pada rentang 6.820-7.000, dengan pivot di 6.900.

RDG Bank Indonesia (BI) memutuskan untuk mempertahankan suku bunga acuan di 3,5% dan pertumbuhan penyaluran kredit Sektor Perbankan Indonesia (SPI) sebesar 9.1% yoy di April 2022.

Merespons hal-hal tersebut, nilai tukar rupiah menguat 0,10% ke Rp 14.655 per dolar AS di Selasa (24/5). RDG BI juga memperkuat proyeksi Menteri Keuangan RI bahwa Inflasi 2022 akan berada di kisaran 4% yoy. Selanjutnya, BI memperkirakan inflasi akan kembali ke rentang 2%-4% di 2023.

"Pelaku pasar dapat memperhatikan potensi minor bullish reversal pada saham-saham konstruksi dan properti, seperti ADHI, WIKA, WSKT, PTPP, PWON, BSDE dan CTRA. Saham lain yang dapat diperhatikan adalah BBRI, BTPS, UNVR, UNTR dan IMPC," pungkas Valdy.

 

 

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Financial Modeling & Corporate Valuation Fundamental THE FUTURE OF SELLING

[X]
×