kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45989,59   -6,37   -0.64%
  • EMAS998.000 -0,60%
  • RD.SAHAM -0.07%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.07%

Harga Saham TINS Terus Melemah, Hari Ini (28/6) Saatnya Jual Atau Beli?


Selasa, 28 Juni 2022 / 06:30 WIB
Harga Saham TINS Terus Melemah, Hari Ini (28/6) Saatnya Jual Atau Beli?


Reporter: Akhmad Suryahadi | Editor: Adi Wikanto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Harga saham PT Timah Tbk (TINS) melemah cukup dalam selama sebulan terakhir. Dengan pelemahan harga saham TINS, apakah investor harus menjual atau membeli pada perdagangan hari ini, Selasa 28 Juni 2022?

Harga saham TINS pada perdagangan Senin 27 Juni 2022 ditutup di level 1.485, stabil dibandingkan perdagangan hari sebelumnya. Selama perdagangan 30 hari terakhir, harga saham TINS turun 325 atau -17,96%.

 

 

Saat harga saham TINS melemah, analis malah rekomendasi beli pada perdagangan hari ini. Analis Panin Sekuritas Felix Darmawan merekomendasikan beli saham TINS dengan menaikkan target harga menjadi Rp 2.100 dari sebelumnya Rp 2.000.

Menurut Felix, terdapat sejumlah sentimen yang mendukung outlook TINS ke depan.

Pertama, harga jual rata-rata atau average selling price (ASP) timah yang masih tinggi. ASP yang tinggi memang telah mendorong kinerja TINS sepanjang tiga bulan pertama 2022.

Emiten pelat merah ini mencatatkan pendapatan sebesar Rp 4,3 triliun pada kuartal pertama 2022, meningkat 79,6% secara year-on-year (YoY). Pencapaian tersebut berada di atas estimasi yang dipasang Panin Sekuritas dan pasar, yang masing-masing mewakili 24,4% dan 26,2%. Peningkatan pendapatan didorong oleh naiknya ASP.

Rerata harga jual logam timah meningkat menjadi US$ 32.619 per ton, naik 34,7%secara kuartalan dan 75,8% secara YoY. Kenaikan ini  menutupi penurunan produksi bijih timah sebesar 10,5% yoy menjadi 4.500 ton dan penjualan timah yang juga mengalami penurunan 3,5% yoy  menjadi 5.700 ton.  

Baca Juga: IHSG Diramal Melemah Lagi pada Selasa (28/6), Ini Deretan Sentimennya

Bersamaan, laba bersih TINS pada kuartal pertama 2022 tercatat melesat 5.715% yoy menjadi Rp 601 miliar. Lagi-lagi, pencapaian ini berada di atas estimasi Panin Sekuritas maupun pasar, yang masing-masing mewakili 33,6% dan 37,6%.

Kedua, penerapan deleveraging strategy yang secara konsisten dilakukan oleh TINS. Patut diketahui, pada kuartal pertama 2022 , TINS mencatatkan tren penurunan utang bank dan utang obligasi sebesar 27,57%  menjadi Rp3,6 triliun. Penurunan ini seiring dengan deleveraging strategy, dimana TINS melakukan repayment pada pinjaman bank jangka pendek dengan menggunakan kas internal.

Selain itu, TINS juga berencana melakukan pelunasan utang obligasi di paruh kedua 2022 mendatang, sehingga efek kenaikan suku bunga acuan yang terjadi pada saat ini relatif berdampak minim pada TINS.

Ketiga, mulai beroperasinya Ausmelt Furnance pertengahan tahun ini, serta penambahan kapal hisap yang dapat meningkatkan kapasitas produksi. Perkembangan smelter yang berkapasitas 40.000 ton ini sudah mencapai 91%. TINS menargetkan dapat melakukan commercial operation date (COD) di kuartal ketiga 2022.

Prospek TINS juga ditunjang dengan adanya potensi mineral tanah jarang atau rare earth yang mencapai 23.000 ton. “Logam tanah jarang sendiri memiliki outlook permintaan yang cerah, karena dibutuhkan sebagai bahan baku komponen elektronik, pembangkit listrik berbasis energi baru terbarukan (EBT), hingga industri pertahanan,” tulis Felix dalam riset, Senin (20/6).

Itulah rekomendasi saham TINS pada perdagangan hari ini, Selasa 28 Juni 2022. Ingat disclaimer on, segala risiko investasi atas rekomendasi saham TINS di atas menjadi tanggung jawab Anda sendiri.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Practical Inventory Management (SCMPIM) Supply Chain Management Principles (SCMP)

[X]
×