kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45895,84   4,26   0.48%
  • EMAS1.325.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Harga Saham BREN Mulai Bangkit Usai Tren Melemah, Saatnya Beli Atau Jual?


Senin, 22 Januari 2024 / 07:43 WIB
Harga Saham BREN Mulai Bangkit Usai Tren Melemah, Saatnya Beli Atau Jual?
ILUSTRASI. Harga Saham BREN Mulai Bangkit Usai Tren Melemah, Saatnya Beli Atau Jual?


Reporter: Arfyana Citra Rahayu | Editor: Adi Wikanto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Harga saham PT Barito Renewables Energy Tbk (BREN) mulai bangkit belakangan ini setelah mengalami pelemahan tajam. Analis rekomendasi beli saham BREN karena memiliki prospek cerah.

Melansir RTI, pada Jumat (19/1) saham BREN turun 9,73% dan ditutup di level Rp 5.100 per-saham. Namun jika dilihat selama sepekan belakangan, saham BREN naik 8,51% dan dalam sebulan terbang 48,69%.

Saham BREN termasuk saham baru dengan kenaikan harga yang tinggi sepanjang tahun 2023. Diawali dengan harga 780 saat initial public offering (IPO) pada 9 Oktober 2024, harga saham BREN terus melesat sejak saat itu.

Harga saham BREN mencapai level tertinggi pada 8 Desember 2024 yakni Rp 8.050. Lalu pada awal tahun 2 Januari 2024, harga saham BREN di level 7.600.

Namun sejak saat itu harga saham BREN terus melorot. Kemudian, harga saham BREN baru mulai bangkit belakangan ini.

Analis Senior Investment Information Mirae Asset Sekuritas, Nafan Aji Gusta menyatakan saat ini saham BREN sedang mengalami fase bearish consolidation sehingga lebih disarankan untuk wait and see. 

“BREN secara valuasi relatif premium. Hari Jumat pekan lalu mengalami aksi profit taking dan memang juga sempat jadi salah satu pemberat IHSG,” ujarnya dihubungi Kontan.co.id, Minggu (21/1). 

Dalam catatan Kontan.co.id sebelumnya, BREN mengumumkan ekspansi bisnisnya ke sektor EBT baru yakni Pembangkit Listrik Tenaga Bayu (PLTB). 

Melalui anak usahanya, yakni PT Barito Wind Energy (Barito Wind), BREN bersama ACEN Renewables International, melalui anak perusahaannya, ACEN Investments HK Limited (ACEN HK), mengumumkan penandatanganan perjanjian jual beli dengan UPC Renewables Asia Pacific Holdings pada Jumat (15/12).

Perjanjian jual beli ini dilakukan untuk akuisisi aset pengembangan pembangkit listrik tenaga bayu (PLTB) tahap akhir di Indonesia. Berdasarkan ketentuan perjanjian, Barito Wind akan memiliki 51% dari tiga aset pengembangan tersebut, sedangkan ACEN HK akan memiliki 49% sisanya.

Tiga aset pengembangan pembangkit listrik tenaga angin tersebut memiliki potensi kapasitas gabungan sebesar 320 megawatt (MW), yang berlokasi di provinsi Sulawesi Selatan (Sidrap 2), Sukabumi dan Lombok.

Nafan melihat ke depannya BREN akan terus melakukan ekspansi untuk memperbesar bisnis pembangkit hijaunya. Terang saja, sektor energi baru terbarukan digadang sebagai bisnis masa depan sejalan target nol emisi (net zero emission) Indonesia pada 2060 mendatang. 

Mulai saat ini, kata Nafan, BREN sudah menunjukkan komitmen jangka panjangnya dengan menjalankan pembangkit panas bumi dan ekspansi ke sektor EBT lain. Dengan begini, BREN berkontribusi positif pada target bauran energi dan nol bersih 2060. 

Pengembangan bisnis EBT yang dilakukan BREN khususnya di panas bumi ke depannya, bisa dilakukan dengan membangun pembangkit  maupun menggandeng mitra untuk eksplorasi bersama. Kemitraan ini dapat dijalankan dengan stake holders lain, pada umumnya PT PLN. 

Nafan melihat, skema pengembangan EBT bersama mitra biasanya bersifat win-win solution sehingga langkah ekspansi ini diharapkan mampu menguatkan performa top line maupun bottom line BREN ke depan. 

Sebelumnya dikabarkan oleh Kementerian ESDM,  PT PLN melalui PT PLN Gas and Geothermal menggandeng Star Energy, entitas usaha BREN menjadi mitra di Wilayah Kerja Panas Bumi (WKP) Kepahiang di Bengkulu. 

Melansir Buku Potensi Panas Bumi 2017 yang diterbitkan Kementerian ESDM, WKP Kepahiang atau Gunung Kaba memiliki sumber daya spekulatif 74 Mega Watt elektrik (MWe) dan cadangan terduga 180 MWe. 

Secara umum, Direktur Eksekutif IESR, Fabby Tumiwa menilai, kabar ini merupakan angin segar bagi pengembangan panas bumi di Tanah Air. Apalagi bagi WKP yang ditugaskan pemerintah ke Badan Usaha Milik Negara (BUMN). 

“Seperti kita tahu Star Energy memiliki pengalaman dan kemampuan finansial atau ekuitas yang cukup bagus karena di bawah Barito,” ujarnya dihubungi terpisah. 

Diharapkan Star Energy bisa menjadi katalis yang mempercepat pengembangan panas bumi oleh PLN. Tetapi perlu dicermati lebih jauh, pemerintah telah membuka lelang WKP Kepahiang pada 2015. Karena saban tahun tidak kunjung gol, Kementerian ESDM menugaskan PLN mengelola WKP tersebut. 

“Maka itu harus dilihat risiko di sana seperti apa. Pemerintah harus berupaya menurunkan risiko tersebut,” tandas dia. 

Itulah rekomendasi saham BREN untuk perdagangan hari ini, Senin 22 Januari 2024. Ingat, segala risiko investasi atas rekomendasi saham di atas menjadi tanggung jawab Anda sendiri.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU

[X]
×