kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45933,94   -29,79   -3.09%
  • EMAS1.321.000 0,46%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Harga Saham Blue Chip Ini Hanya 200-an, Analis Kompak Rekomendasi Beli


Rabu, 22 November 2023 / 07:35 WIB
Harga Saham Blue Chip Ini Hanya 200-an, Analis Kompak Rekomendasi Beli
ILUSTRASI. Harga Saham Blue Chip Ini Hanya 200-an, Analis Kompak Rekomendasi Beli


Reporter: Akmalal Hamdhi | Editor: Adi Wikanto

KONTAN.CO.ID – JAKARTA. Harga saham blue chip ini mulai tren naik jelang akhir November 2023. Kini, harga saham blue chip tersebut kembali ke level 200-an. Sejumlah analis kompak memberikan rekomendasi beli saham blue chip tersebut.

Saham blue chip adalah saham lapis satu di bursa dengan nilai kapitalisasi pasar besar, dari puluhan triliun hingga ratusan triliun rupiah. Di Bursa Efek Indonesia (BEI), saham blue chip tergabung di Indeks LQ45.

Saham blue chip yang belakangan naik harga adalah saham BUKA dari PT Bukalapak.com Tbk. Sempat melemah hingga ke level 100-an, harga saham BUKA telah kembali di kisaran 200-an.

Pada perdagangan Selasa 21 November 2023, harga saham BUKA ditutup di level 214 naik 6 poin atau 2,88% dibandingkan sehari sebelumnya. Pada 30 Oktober 2023, harga saham BUKA sempat di level 196, terendah sepanjang tahun 2023 ini.

 

Di balik harga saham BUKA yang mulai bangkit, analis ramai-ramai menyematkan rekomendasi beli saham blue chip tersebut. Salah satunya adalah tim analis RHB Sekuritas merekomendasikan buy untuk saham BUKA dengan target harga sebesar Rp 330 per saham.

Analis Samuel Sekuritas Muhammad Farras Farhan juga merekomendasikan buy saham BUKA dengan target harga sebesar Rp 310 per saham.

Kemudian, Senior Investment Information Mirae Aset Sekuritas Indonesia, Nafan Aji Gusta menyarankan accumulate saham BUKA dengan target harga sebesar Rp 268 per saham.

Analis berlasan kinerja perusahaan BUKA dalam tren meningkat. Pendapatan BUKA melonjak tetapi masih mencatat penurunan bottom line hingga kuartal ketiga 2023.

Berdasarkan laporan keuangannya, BUKA membukukan pendapatan bersih sebesar Rp 3,33 triliun per 30 September 2023. Capaian tersebut tumbuh 28,94% secara tahunan atau Year on Year (YoY) dari Rp 2,58 triliun.

Pendapatan dari segmen marketplace berkontribusi sebesar Rp 1,73 triliun atau melesat 67,37% YoY dari Rp 1,03 triliun. Selanjutnya, segmen online to offline Bukalapak menyumbang sebesar Rp 1,59 triliun atau naik 10,26% YoY dan segmen pengadaan mencapai Rp 11,09 miliar.

Pada periode Januari–September 2023, nilai investasi Bukalapak yang belum dan sudah terealisasi terpantau merugi sebesar Rp 707,17 miliar. Ini berbalik dari posisi untung senilai Rp 5,13 triliun.

Alhasil, BUKA mencatatkan rugi bersih sebesar Rp 776,22 miliar. Pada periode yang sama tahun lalu, BUKA masih mencatat laba bersih Rp 3,62 triliun.

Analis Samuel Sekuritas Muhammad Farras Farhan mengatakan, performa BUKA cenderung mixed di sepanjang tahun ini. Total processing value (TPV) dan margin kontribusinya menyamai atau melampaui ekspektasi pasar.

Per kuartal III-2023, BUKA mencatat TPV sebesar Rp 41,06 triliun yang bergerak flat 0% secara kuartalan dan turun tipis sekitar -1% secara tahunan. Sementara, margin kontribusi sebesar Rp 182 miliar pada kuartal ketiga 2023 terpantau tumbuh 47% secara kuartalan dan melejit 492% secara tahunan.

“Ini membuktikan kemampuan BUKA untuk meningkatkan skalabilitas melalui inisiatif specialty store dan bisnis online to offline (O2O),” ungkap Farras dalam riset tertanggal 1 November 2023.

Farras melihat, satu hal yang menarik perhatian adalah BUKA membukukan TPV yang cenderung datar. Hal ini membuktikan bahwa BUKA memiliki lebih banyak ruang untuk pertumbuhan dibandingkan kompetitornya PT GoTo Gojek Tokopedia Tbk (GOTO).

Kedua perusahaan teknologi itu bertujuan untuk membukukan adjusted EBITDA positif pada kuartal IV 2023. Namun, BUKA lebih difavoritkan untuk meraih pencapaian tersebut dengan situasi saat ini.

“BUKA masih menjadi favorit kami di sektor teknologi, berkat cadangan kas yang melimpah dan upayanya untuk mencari peluang pertumbuhan organik dan anorganik,” jelas Farras.

Farras menyebutkan, capaian pendapatan BUKA sejauh ini sudah sejalan dengan kinerja perusahaan, sehingga tidak memerlukan revisi lebih lanjut. BUKA dinilai mampu menurunkan burn rate-nya dan meningkatkan take rate melalui inisiatif specialty store.

Samuel Sekuritas memandang bahwa sektor game BUKA telah memberikan dorongan besar bagi emiten tersebut karena take rate yang besar yakni lebih dari 7%. Angka tersebut telah mendongkrak take rate keseluruhan BUKA ke angka 2,82%.

Selain itu, manajemen BUKA juga mengisyaratkan rencana ekspansi bisnis O2O dengan mengakuisisi lebih banyak mitra dan menyediakan lebih banyak produk guna meningkatkan skalabilitas.

Senior Investment Information Mirae Aset Sekuritas Indonesia, Nafan Aji Gusta meyakini bahwa capaian profitabilitas bagi BUKA tinggal menunggu waktu saja. Emiten sektor teknologi tersebut juga memiliki kas jumbo yang bisa dimanfaatkan untuk ekspansi bisnis dan akuisisi ke depannya.

Bukalapak masih memiliki kas internal yang lumayan tebal. Total kas setara kas dan investasi lancar BUKA per 30 September 2023 mencapai Rp 19,17 triliun.

“Kalau kita lihat bottom line BUKA memang perlu waktu saja untuk bertumbuh,” jelas Nafan saat dihubungi Kontan.co.id, Selasa (21/11).

Nafan menyoroti, pendapatan bersih BUKA sebesar Rp 3,33 triliun tidak terlepas dari maraknya tren belanja online yang didukung oleh terus berkembangnya ekosistem digitalisasi. Segmen bisnis e-commerce ini diharapkan bakal terus menopang BUKA seiring pertumbuhan ekonomi yang mendorong net merchandise value (NMV) dan gross merchandise value (GMV).

Tim Analis RHB Sekuritas mencermati bahwa adanya perbaikan kinerja BUKA tercermin dari penurunan Adjusted EBITDA (laba sebelum bunga, pajak, dan depresiasi yang disesuaikan) menjadi minus Rp 95 miliar dari minus Rp 125 miliar pada kuartal kedua dan minus Rp 327 miliar pada kuartal ketiga 2022. Capaian tersebut menjadikan Adjusted Ebitda BUKA sebesar minus Rp 429 miliar secara kumulatif sampai kuartal ketiga 2023 dibandingkan minus Rp 1,06 triliun pada periode Januari- September 2022.

Manajemen BUKA sendiri tetap optimistis dalam mencapai Adjusted EBITDA pada kuartal terakhir tahun ini untuk meningkatkan margin kontribusi melalui strategi specialty vertical yang memiliki tingkat pengambilan (take rate) lebih tinggi daripada volume transaksi, dengan fokus pada pendapatan dan biaya efisiensi.

RHB Sekuritas mengharapkan take rate yang lebih tinggi pada kuartal IV 2023. Take rate bisa diartikan sebagai komisi yang diambil oleh perusahaan dari nilai transaksi yang terjadi.

Take rate yang lebih tinggi harus mendukung target positif Adjusted Ebitda di kuartal IV -2023. Ekspansi Take Rate semestinya dikontribusikan dari segmen Game, yang terus menjadi tren positif pada bulan September dan Oktober,” tulis tim analis RHB Sekuritas dalam riset 30 Oktober 2023.

Perlu dicermati risiko BUKA yaitu dibutuhkan waktu lebih lama dari perkiraan untuk memperbaiki profitabilitasnya, persaingan yang semakin ketat dan potensi tekanan penjualan dari pemegang saham sebelum IPO.

Itulah rekomendasi saham blue chip harga 200-an untuk perdagangan hari ini, Rabu 22 November 2024. Ingat, rekomendasi saham ini bukan untuk mengajak Anda membeli saham tertentu. Segala risiko dan keputusan investasi ada di tangan Anda sendiri.

Selanjutnya: airasia MOVE Umumkan Kemitraan dengan SiteMinder, Hadirkan Penawaran Hotel Menarik

Menarik Dibaca: 5 Cara Menurunkan Gula Darah Secara Alami, Penderita Diabetes Sila Jajal

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Negosiasi & Mediasi Penagihan yang Efektif Guna Menangani Kredit / Piutang Macet Using Psychology-Based Sales Tactic to Increase Omzet

[X]
×