kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45895,84   4,26   0.48%
  • EMAS1.325.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Harga Minyak Turun pada Kamis (25/4) Pagi Akibat Perlambatan Aktivitas Bisnis AS


Kamis, 25 April 2024 / 07:43 WIB
Harga Minyak Turun pada Kamis (25/4) Pagi Akibat Perlambatan Aktivitas Bisnis AS
ILUSTRASI. Harga minyak turun karena kekhawatiran konflik di Timur Tengah mereda dan aktivitas bisnis di AS melambat.


Reporter: Wahyu Tri Rahmawati | Editor: Wahyu T.Rahmawati

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Harga minyak turun karena kekhawatiran terhadap konflik di Timur Tengah mereda dan aktivitas bisnis di Amerika Serikat (AS) melambat. Sementara penurunan persediaan minyak mentah AS membatasi penurunan harga.

Kamis (25/4) pukul 7.36 WIb, harga minyak WTI kontrak Juni 2024 di New York Mercantile Exchange turun tipis 0,01% ke US$ 82,73 per barel dari posisi kemarin di US$ 82,81 per barel.

Sementara harga minyak Brent kontrak Juni 2024 di ICE Futures turun ke US$ 87,95 per barel dari posisi kemarin di US$ 88,02 per barel.

Dalam sepekan ini, harga kedua acuan minyak cenderung stabil di kisaran sempit. 

“Tampaknya fundamental perdagangan kita cenderung menuju sedikit penyesuaian di Timur Tengah,” kata Tim Snyder, ekonom di Matador Economics kepada Reuters.

Baca Juga: Harga Emas Turun Lebih dari 3% Dalam 4 Hari Beruntun Hingga Kamis (25/4) Pagi

"Persepsi deeskalasi antara Iran dan Israel dapat mengurangi harga minyak US$ 5-US$ 10 per barel dalam beberapa bulan mendatang," analis Goldman Sachs mengatakan dalam sebuah catatan. Para analis memperkirakan batas atas Brent adalah US$ 90 per barel.

Stok minyak mentah AS turun 6,4 juta barel menjadi 453,6 juta barel pada pekan yang berakhir 19 April, kata EIA. Penurunan persediaan ini terbalik jika dibandingkan dengan ekspektasi analis dalam jajak pendapat Reuters yang memperkirakan kenaikan sebesar 825.000 barel.

Penarikan minyak mentah yang besar adalah akibat dari ekspor minyak mentah yang sangat tinggi, kata analis UBS Giovanni Staunovo. Namun hal ini mungkin hanya terjadi sekali saja, karena data awal pelacakan kapal tanker pada minggu ini menunjukkan ekspor yang lebih rendah.

Baca Juga: Sell in May and Go Away Datang Lebih Awal

Aktivitas bisnis AS menurun pada bulan April ke level terendah dalam empat bulan. S&P Global mengatakan bahwa Indeks Output PMI Komposit, yang melacak sektor manufaktur dan jasa, turun menjadi 50,9 pada bulan ini dari 52,1 pada bulan Maret.

Bank sentral AS diperkirakan akan mulai menurunkan suku bunganya pada tahun ini. Suku bunga yang lebih rendah dapat meningkatkan pertumbuhan ekonomi dan pada gilirannya merangsang permintaan minyak.

Sementara kekhawatiran mengenai ketegangan geopolitik di Timur Tengah mereda, konflik Israel-Hamas terus berkobar dengan beberapa serangan terberat dalam beberapa minggu pada hari Selasa. Sumber Reuters pada hari Rabu mengatakan Israel sedang bersiap untuk mengevakuasi Rafah menjelang serangan yang dijanjikan terhadap kota tersebut.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU

[X]
×