kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45919,51   10,20   1.12%
  • EMAS1.350.000 0,52%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Harga Minyak Naik Tipis Kamis (18/4) Pagi, AS Kembali Beri Sanksi Terhadap Venezuela


Kamis, 18 April 2024 / 08:16 WIB
Harga Minyak Naik Tipis Kamis (18/4) Pagi, AS Kembali Beri Sanksi Terhadap Venezuela
ILUSTRASI. FILE PHOTO: Dust blows around a crude oil pump jack and flare burning excess gas at a drill pad in the Permian Basin in Loving County, Texas, U.S. November 25, 2019. REUTERS/Angus Mordant


Sumber: Reuters | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - Harga minyak naik pada awal perdagangan Kamis (18/4), sedikit mengurangi kerugian sesi sebelumnya setelah Amerika Serikat (AS) mengatakan akan menerapkan kembali sanksi minyak terhadap Venezuela.

Sementara Uni Eropa membicarakan pembatasan baru terhadap Iran.

Melansir Reuters, harga minyak Brent naik 10 sen atau 0,11% menjadi US$87,39 per barel.

Sementara minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) diperdagangkan 2 sen lebih tinggi pada US$82,71 per barel pada 0053 GMT. Kedua tolok ukur tersebut turun 3% di sesi sebelumnya karena kekhawatiran permintaan.

Baca Juga: Harga Minyak Dunia Turun 3% Rabu (17/4), Dibayangi Kekhawatiran akan Permintaan

AS mengatakan tidak akan memperbarui izin yang akan habis masa berlakunya pada hari Kamis yang telah meringankan sanksi minyak Venezuela dan akan menerapkan kembali tindakan hukuman sebagai tanggapan atas kegagalan Presiden Nicolas Maduro memenuhi komitmen pemilunya.

“Risiko yang berkelanjutan terhadap pasokan akan membantu mendukung pasar komoditas, meskipun ketegangan di Timur Tengah berkurang,” kata ANZ Research dalam sebuah catatan.

"Peningkatan selera risiko menyebabkan kembalinya pembelian ke sektor komoditas."

Venezuela mengekspor 600.000 barel per hari (bpd) pada kuartal pertama, dimana 165.000 barel per hari ditujukan ke AS, kata ANZ Research, seraya menambahkan bahwa karena volumenya moderat, dampaknya mungkin 'kecil'.

Masih ada ketidakpastian mengenai bagaimana Israel mungkin akan membalas Iran setelah serangan rudal dan drone Teheran terhadap Israel.

Untuk mencegah konflik yang lebih luas, para pemimpin Uni Eropa pada hari Rabu (17/4) memutuskan untuk meningkatkan sanksi terhadap Iran.

Dewan Perwakilan Rakyat AS akan melakukan pemungutan suara mengenai paket bantuan yang telah lama diharapkan untuk Ukraina, Israel dan Indo-Pasifik pada hari Sabtu untuk menyediakan lebih dari US$95 miliar bantuan keamanan, termasuk $61 miliar untuk mengatasi konflik di Ukraina.

Baca Juga: Harga Minyak Mentah Anjlok Lebih dari US$ 1, Ini Sentimen yang Menyeretnya

Untuk membatasi pasar minyak, survei Federal Reserve menunjukkan pada hari Rabu bahwa aktivitas ekonomi AS sedikit meningkat dari akhir Februari hingga awal April dan perusahaan-perusahaan mengisyaratkan mereka memperkirakan tekanan inflasi akan tetap stabil.

Hal ini melanjutkan tren terkini yang menghalangi bank sentral untuk menurunkan suku bunga.

Menurut perkiraan JP Morgan, konsumsi minyak dunia pada bulan April mencapai rata-rata 101 juta barel per hari, atau 200.000 barel per hari di bawah perkiraannya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU

[X]
×