kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45926,51   7,00   0.76%
  • EMAS1.350.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Harga Minyak Mentah Stabil di Tengah Ekspektasi Penarikan AS dan Ketatnya Pasokan


Kamis, 07 September 2023 / 05:57 WIB
Harga Minyak Mentah Stabil di Tengah Ekspektasi Penarikan AS dan Ketatnya Pasokan
ILUSTRASI. Harga minyak mentah


Reporter: Yudho Winarto | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Harga minyak ditutup lebih tinggi pada hari Rabu (6/9), membalikkan penurunan pada sesi sebelumnya. Para pedagang mengantisipasi penurunan lebih lanjut pada persediaan minyak mentah AS setelah pengurangan produksi yang diperpanjang Arab Saudi dan Rusia.

Melansir Reuters, harga minyak mentah Brent ditutup naik 56 sen menjadi US$90,60 per barel. Sedangkan harga minyak West Texas Intermediate (WTI) naik 85 sen menjadi US$87,54. Kedua patokan harga minyak tersebut naik US$1 dan kemudian memangkas kenaikannya.

Baca Juga: Harga Minyak Global Hingga Beras Melonjak, Pemerintah Khawatir Berimbas ke Inflasi

“Kami memiliki pasokan minyak mentah yang cukup rendah di AS, dengan beberapa minggu penarikan minyak mentah yang besar mendorong harga naik," kata Bob Yawger, direktur energi berjangka di Mizuho.

Enam analis yang disurvei oleh Reuters memperkirakan rata-rata persediaan minyak mentah AS turun sekitar 2,1 juta barel dalam sepekan hingga 1 September.

Jajak pendapat ini dilakukan menjelang laporan dari kelompok industri American Petroleum Institute, yang akan dirilis pada pukul 16.30 EDT (2030 GMT) pada hari Rabu, dan Administrasi Informasi Energi AS, yang akan dirilis pada pukul 11.00 EDT (15.00 GMT) pada hari Kamis.

Kedua set data tersebut tiba sehari lebih lambat dari biasanya karena hari libur Hari Buruh pada hari Senin.

Pada hari Selasa, Arab Saudi dan Rusia memperpanjang pengurangan suplai minyak secara sukarela hingga akhir tahun. Pemangkasan oleh Arab Saudi sebesar 1 juta barel per hari (bph) sementara Rusia memangkas 300.000 bph.

Baca Juga: Harga Komoditas Energi Melonjak, Bagaimana Prospeknya ke Depan?

Pemangkasan ini merupakan tambahan dari bulan April yang telah disepakati oleh beberapa produsen OPEC+ yang berlaku hingga akhir tahun 2024.

Kedua negara akan meninjau kondisi pasar dan membuat keputusan bulanan untuk memperdalam pemangkasan atau meningkatkan produksi.

Mencerminkan kekhawatiran pasokan jangka pendek, minyak mentah Brent diperdagangkan mendekati level tertinggi sembilan bulan di $ 4,13 per barel di atas harga dalam enam bulan.

Spread yang setara untuk WTI berjangka AS mencapai US$4,88 per barel, juga mendekati level tertinggi sembilan bulan.

Harga minyak turun lebih awal di tengah kekhawatiran kenaikan suku bunga dan kekhawatiran investor terhadap ekonomi setelah data menunjukkan Indeks Pembelian Manajer (PMI) non-manufaktur ISM berada di level 54,5, dibandingkan dengan ekspektasi 52,5.

Baca Juga: Harga Minyak Mentah Berada di Level Tertinggi 10 Bulan pada Selasa (5/9)

Terhadap sekeranjang mata uang, dolar naik ke level tertinggi 105,00, di atas level tertinggi enam bulan di 104,90 yang dicapai semalam.

Dolar yang lebih kuat dapat membebani permintaan minyak dengan membuat minyak mentah menjadi lebih mahal bagi pemegang mata uang lainnya.

Para analis memperingatkan bahwa kenaikan harga dapat menekan permintaan ketika kilang-kilang AS memasuki periode pemeliharaan September-Oktober. Potensi pasokan yang lebih tinggi dari Iran, Venezuela, dan Libya juga dapat membebani.

Perusahaan riset IIR Energy mengatakan pada hari Rabu bahwa mereka memperkirakan para penyuling minyak AS akan meningkatkan kapasitas penyulingan yang tersedia sebesar 274.000 barel per hari untuk pekan yang berakhir 8 September.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×