kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.006,37   -5,10   -0.50%
  • EMAS945.000 0,21%
  • RD.SAHAM -1.07%
  • RD.CAMPURAN -0.35%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.08%

Harga Minyak Mentah Naik 3% karena Data Stok AS


Kamis, 18 Agustus 2022 / 23:54 WIB
Harga Minyak Mentah Naik 3% karena Data Stok AS
ILUSTRASI. Kilang minyak mentah


Reporter: Yudho Winarto | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Harga minyak mentah naik sekitar 3% pada hari Kamis (18/8). Data konsumsi bahan bakar Amerika Serikat (AS) yang kuat dan perkiraan penurunan pasokan Rusia di akhir tahun mengimbangi kekhawatiran bahwa perlambatan pertumbuhan ekonomi dapat melemahkan permintaan.

Melansir Reuters, harga minyak mentah Brent naik US$2,47 atau 2,6% menjadi US$96,12 per barel pada 11:41 EDT (1541 GMT). Sementara minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) naik US$2,16 atau 2,5%, menjadi US$90,27.

Harga minyak mentah naik lebih dari 1% selama sesi sebelumnya, meskipun Brent pada satu titik jatuh ke level terendah sejak Februari. Tanda-tanda perlambatan meningkat di beberapa tempat.

Baca Juga: Harga Minyak Turun Lagi Setelah Rebound Sehari

Data Administrasi Informasi Energi (EIA) menunjukkan, stok minyak mentah AS turun 7,1 juta barel dalam seminggu hingga 12 Agustus, terhadap ekspektasi penurunan 275.000 barel karena ekspor mencapai rekor 5 juta barel per hari (bph).

Larangan oleh Uni Eropa pada ekspor Rusia dapat secara dramatis memperketat pasokan ketika pembatasan terhadap minyak mentah dan produk impor ke blok itu meningkat dalam beberapa bulan mendatang dan menaikkan harga, para analis memperingatkan.

"Embargo UE akan memaksa Rusia untuk menutup sekitar 1,6 juta (bph) produksi pada akhir tahun, naik menjadi 2 juta bph pada 2023," kata penelitian konsultan BCA dalam sebuah catatan.

"Embargo Uni Eropa pada impor minyak Rusia akan secara signifikan memperketat pasar dan mengangkat Brent ke US$119 per barel pada akhir tahun."

Rusia, bagaimanapun, memperkirakan peningkatan output dan ekspor hingga akhir 2025, sebuah dokumen kementerian ekonomi yang dilihat oleh Reuters.

Mencegah harga minyak naik terlalu tinggi adalah kemungkinan peningkatan pasokan dari Iran dan kekhawatiran bahwa permintaan bisa turun jika China memberlakukan lebih banyak penguncian untuk menghentikan penyebaran Covid-19.

Baca Juga: Iran Berpeluang Meningkatkan Ekspor Minyak Dengan Diskon Lebih Besar dari Ural Rusia

Pasar sedang menunggu perkembangan dari pembicaraan untuk menghidupkan kembali kesepakatan nuklir Iran 2015, dapat mengarah pada peningkatan sekitar 1 juta barel per hari dalam ekspor minyak Iran.

"Kami mungkin melihat para pedagang mengambil pendekatan yang lebih hati-hati mengingat seberapa dekat keputusan pada kesepakatan nuklir Iran tampaknya," kata Craig Erlam, analis pasar senior di OANDA.

"Masih ada banyak keraguan bahwa itu akan melewati batas tetapi jika itu terjadi, itu bisa menjadi katalis untuk pergerakan lebih rendah lainnya."

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Digital Marketing in New Normal Era The Science of Sales Management

[X]
×