kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45715,44   21,59   3.11%
  • EMAS908.000 -0,11%
  • RD.SAHAM 0.24%
  • RD.CAMPURAN 0.20%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.39%

Harga minyak kembali ambruk, minyak Brent turun 4% dan WTI melemah 0,7%


Senin, 23 Maret 2020 / 09:36 WIB
Harga minyak kembali ambruk, minyak Brent turun 4% dan WTI melemah 0,7%
ILUSTRASI. Ilustrasi minyak mentah kembali melemah

Sumber: Reuters | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID -SINGAPURA. Harga minyak mentah kembali melemah setelah jumlah negara yang melakukan lockdown guna membatasi penyebaran wabah virus corona secara global bertambah. Hal tersebut telah memangkas prospek permintaan minyak dan mengancam kontraksi ekonomi global. 

Mengutip Reuters, Senin (23/3) pukul 09.10 WIB, harga minyak mentah jenis Brent kontrak pengiriman Juni 2020 di ICE Futures turun US$ 1,09, atau 4%, menjadi US$ 25,89 per barel. 

Serupa, harga minyak mentah jenis West Texas Intermediate (WTI) kontrak pengriman Mei 2020 di Nymex juga turun 15 sen, atau 0,7%, menjadi US$ 22,48 per barel.

Harga minyak telah jatuh selama empat minggu berturut-turut dan telah menyerah sekitar 60% sejak awal tahun. Harga komoditas lainnya seperti batubara hingga tembaga juga telah dilanda krisis, sementara pasar obligasi dan saham jarang sudah anjlok dalam.

Baca Juga: Strategi Vladimir Putin cegah penyebaran corona berhasil, ini resepnya

Virus corona, yang telah menginfeksi lebih dari 325.000 dan membunuh lebih dari 14.000 di seluruh dunia, telah mengganggu bisnis, perjalanan, dan kehidupan sehari-hari. Banyak perusahaan minyak buru-buru memangkas pengeluaran dan beberapa produsen sudah mulai memecat karyawan.

Pasar harus bersaing dengan guncangan kembar dari kehancuran permintaan yang disebabkan oleh pandemi virus corona dan perang harga minyak yang tak terduga yang meletus antara produsen utama yakni Rusia dan Arab Saudi di awal bulan ini.

Terlebih kesepakatan pemangkasan produksi yang berlaku saat ini akan berakhir 31 Maret mendatang.

"Kami percaya harga minyak akan terus jatuh ke para remaja dalam jangka pendek di tengah kehancuran permintaan bencana, membangun stok global dan tidak ada batasan produksi setelah 1 April," kata Joseph McMonigle, analis kebijakan energi senior di Hedgeye Potomac Research, dalam sebuah catatan.

Karantina yang dilakukan negara-negara untuk melawan penyebaran pandemi virus corona sudah meningkat tajam. Kini, hampir sepertiga orang Amerika Serikat di bawah perintah untuk tinggal di rumah karena negara mengambil langkah-langkah tambahan untuk membendung meningkatnya jumlah kasus di ekonomi terbesar dunia. 

Sementara di Selandia Baru, Perdana Menteri Jacinda Adern mengatakan semua layanan dan bisnis yang tidak penting harus menutup.

Baca Juga: Rebound, harga CPO masih rawan turun lagi

Permintaan diperkirakan akan turun lebih dari 10 juta barel per hari (bph), atau sekitar 10% dari konsumsi minyak mentah global setiap hari, kata Giovanni Serio, kepala penelitian di Vitol, pedagang minyak terbesar di dunia.

Goldman Sachs memperkirakan kerugian permintaan bisa mencapai total 8 juta barel per hari, yang disebabkan oleh negara-negara yang memperlambat kegiatan ekonomi untuk memerangi wabah koronavirus.

Perusahaan penyulingan minyak di seluruh dunia memangkas produksi atau mempertimbangkan pemotongan karena pandemi menyebabkan penguapan permintaan bahan bakar.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×