kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45854,78   15,16   1.81%
  • EMAS1.355.000 0,44%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Harga Emas Turun Pasca Capai Level Tertinggi, Simak Proyeksinya ke Depan


Kamis, 23 Mei 2024 / 22:33 WIB
Harga Emas Turun Pasca Capai Level Tertinggi, Simak Proyeksinya ke Depan
ILUSTRASI. Harga Emas Turun Pasca Capai Level Tertinggi, Simak Proyeksinya ke Depan


Reporter: Nadya Zahira | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Harga emas kembali melemah setelah sebelumnya mencapai level tertinggi baru sepanjang masa di level US$ 2.450 per ons troi.

Berdasarkan data Trading Ekonomi, Kamis (23/5) pukul 21.00 WIB, harga emas spot melemah 1,20% ke US$ 2.353 per ons troi. Meski begitu, harga emas diprediksi masih tumbuh positif.

Presiden Komisioner HFX International Berjangka, Sutopo Widodo, mengatakan, harga emas kembali merosot karena risalah pertemuan FOMC pada 30 April - 1 Mei 2024 yang hawkish, sehingga menyebabkan kenaikan dolar dan peningkatan pada suku bunga obligasi, dan membuat harga emas menjadi bearish.

"Kemudian, opportunity cost dalam menyimpan emas yang tidak memberikan imbal hasil telah meningkat karena kenaikan suku bunga obligasi, namun terdapat juga ketakutan yang semakin besar bahwa nilai logam mulia akan melemah," kata Sutopo kepada Kontan.co.id, Kamis, (23/5).

Baca Juga: Barisan Emiten Ini Bakal Gelar Buyback Saham, Cermati yang Layak Dikoleksi

Kendati begitu, Sutopo mengatakan bahwa harga emas akan bertumbuh positif ke depannya. Dia memprediksi harga emas hingga akhir tahun akan berada di level US$ 2.550 per ons troi, dengan potensi terbuka mencapai US$ 2.700 per ons troi. 

Dia menuturkan, sentimen utama datang dari pembelian bank-bank sentral dunia dan harapan akan dimulainya siklus pemangkasan suku bunga. Selain itu, perang atau konflik di Timur Tengah bisa membawa kenaikan lebih cepat dan lebih besar. 

"Secara tren masih naik, namun harga yang terlalu mahal dan dolar yang kuat tidak menarik bagi pembeli. Penurunan ini dibutuhkan sebagai koreksi teknis untuk menarik minat beli. Penurunan ini kemungkinan tidak akan berlanjut lama," kata dia.

Sementara itu, Sutopo menyebut bahwa sejatinya harga emas telah melonjak dalam beberapa bulan terakhir, yang didorong oleh kuatnya investasi di pasar over-the-counter, pembelian yang berkelanjutan oleh bank sentral, dan meningkatnya permintaan dari Asia. 

Baca Juga: Menteri ESDM Tetapkan Harga Acuan Batubara dan Mineral Bulan Mei 2024

Menurutnya, ketegangan yang memburuk di Timur Tengah juga terus meningkatkan daya tarik safe-haven, sehingga harga emas berpotensi untuk terus menguat ke depannya. Oleh sebab itu, dia menilai bahwa dengan kondisi saat ini, belum tepat untuk investor mengoleksi emas karena harganya masih terlalu tinggi.

“Jadi saya lihat, investor lebih baik menunggu sejumlah koreksi hingga harga emas berada di US$ 2.200 per ons troi karena akan lebih menguntungkan,” kata dia

Sutopo pun memperkirakan harga emas dalam waktu dekat ini akan diperdagangkan di sekitar US$ 2.350 per ons troi. Sedangkan pada akhir kuartal kedua, dia memprediksi harga emas akan berada di level US$ 2.400 - US$ 2.480 per ons troi.

Kemudian, pada akhir tahun, Sutopo bilang, harga emas diproyeksikan akan berada di kisaran US$ 2.500-US$ 2.700 per ons troi.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Efficient Transportation Modeling (SCMETM) Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×