kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45989,59   -6,37   -0.64%
  • EMAS998.000 -0,60%
  • RD.SAHAM -0.07%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.07%

Harga Emas Spot Ditutup ke Bawah US$ 1.700 Per Ons Troi, Pertama Kali Sejak Juli 2022


Jumat, 02 September 2022 / 06:02 WIB
Harga Emas Spot Ditutup ke Bawah US$ 1.700 Per Ons Troi, Pertama Kali Sejak Juli 2022
ILUSTRASI. Kilau emas memudar setelah ditutup ke bawah US$ 1.700 per ons troi


Sumber: Reuters | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Harga emas turun ke bawah level kunci US$ 1.700 per ons troi untuk pertama kalinya sejak Juli 2022. Penguatan karena dolar Amerika Serikat(AS) dan ekspektasi untuk kenaikan suku bunga yang agresif mengikis daya tarik emas.

Kamis (1/9), harga emas spot ditutup turun 0,8% ke US$ 1.697,52 per ons troi, setelah turun ke level terendah sejak 21 Juli di awal sesi.

Sejalan, harga emas berjangka untuk kontrak pengiriman Desember 2022 ditutup anjlok 1% ke US$ 1.709,3 per ons troi.

Emas dianggap sebagai penyimpan nilai yang aman selama masa ketidakpastian ekonomi, tetapi dengan potensi kenaikan suku bunga yang lebih tinggi cenderung menghilangkan kilau aset karena tidak membayar bunga apa pun.

"Jika The Fed tetap pada mandat inflasi dan mempertahankan suku bunga tinggi dan menahan diri dari pemotongan suku bunga bahkan dalam resesi, itu bukan pertanda baik untuk emas," kata Daniel Ghali, Commodity Strategist di TD Securities.

Baca Juga: Kilau Emas Pudar, Harga Emas Spot Cetak Penurunan Bulanan Terpanjang dalam 4 Tahun

"Jika emas menembus di bawah kisaran US$ 1.675 per ons troi, kami memperkirakan tekanan jual substansial akan muncul."

Mencerminkan sentimen investor, kepemilikan SPDR Gold Trust, ETF emas terbesar di dunia, turun menjadi 31.294.673 ons pada hari Rabu, terendah sejak Januari.

Indeks dolar melonjak ke level tertinggi dalam 20 tahun, setelah data menunjukkan pertumbuhan manufaktur AS pada Agustus dan penurunan di AS yang mengajukan klaim baru untuk tunjangan pengangguran pekan lalu memberi The Fed lebih banyak ruang untuk secara agresif menaikkan suku bunga.

Dolar yang lebih tinggi membuat emas batangan lebih mahal bagi pembeli luar negeri.

Di sisi lain, imbal hasil US Treasury tenor acuan juga naik, meningkatkan biaya peluang memegang emas batangan yang tidak memberikan imbal hasil.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Practical Inventory Management (SCMPIM) Supply Chain Management Principles (SCMP)

[X]
×