kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45989,59   -6,37   -0.64%
  • EMAS998.000 -0,60%
  • RD.SAHAM -0.07%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.07%

Harga Emas Kembali ke Atas US$ 1.700 Per Ons Troi, Dolar AS Melemah


Sabtu, 03 September 2022 / 07:05 WIB
Harga Emas Kembali ke Atas US$ 1.700 Per Ons Troi, Dolar AS Melemah
ILUSTRASI. Emas kembali berkilau usai dolar AS melemah di akhir pekan


Sumber: Reuters | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Harga emas melambung pada perdagangan akhir pekan ini setelah dolar Amerika Serikat (AS) karena data pekerjaan AS yang sebagian besar sesuai dengan ekspektasi. Namun, emas masih terikat untuk penurunan mingguan ketiga berturut-turut yang ditekan oleh potensi kenaikan suku bunga.

Jumat (2/9), harga emas spot ditutup menguat 0,9% ke US$ 1.712,19 per ons troi. Namun, dalam sepekan, harga emas masih melemah 1,5%.

Sejalan, harga emas berjangka untuk kontrak pengiriman Desember 2022 ditutup menguat 0,8% ke US$ 1.722,6 per barel.

"Angka pekerjaan sangat dekat dengan ekspektasi pasar. Pasar menganggapnya sebagai angka emas karena tidak menunjukkan kelemahan, tetapi tidak terlalu kuat untuk mendorong The Fed yang lebih agresif," kata Jim Wyckoff, analis senior di Kitco. logam.

"Emas seperti melihat reli short-covering lega."

Baca Juga: Harga Emas Spot Ditutup ke Bawah US$ 1.700 Per Ons Troi, Pertama Kali Sejak Juli 2022

Departemen Tenaga Kerja AS melaporkan, nonfarm payrolls meningkat 315.000 pekerjaan bulan lalu. Ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan gaji meningkat 300.000.

Dengan data tenaga kerja yang sesuai ekspektasi, indeks dolar turun sekitar 0,1%, dan membuat emas lebih murah untuk pembeli luar negeri. Serupa, imbal hasil US Treasury juga turun untuk hari itu.

"Dolar AS yang sedikit lebih lemah dan imbal hasil US Treasury jangka pendek telah memberi emas beberapa bantuan baru-baru ini. Namun, ini tidak mengubah tren penurunan yang mendasari harga emas," kata analis Capital.com Piero Cingari.

Emas telah tertekan akhir-akhir ini karena bank sentral global menaikkan suku bunga untuk melawan inflasi yang melonjak. Tarif yang lebih tinggi meningkatkan biaya peluang untuk memegang aset yang tidak memberikan imbal hasil.

Di sisi teknis, harga perlu menembus di atas garis tren dari puncak Maret, saat ini di US$ 1.770, sebelum menandakan pemulihan, analis Saxo Bank Ole Hansen mengatakan dalam sebuah catatan.

Di pasar fisik, emas premium melonjak di konsumen utama China, sementara penurunan harga lokal mendorong permintaan di India.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Practical Inventory Management (SCMPIM) Supply Chain Management Principles (SCMP)

[X]
×