kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45920,31   -15,20   -1.62%
  • EMAS1.347.000 0,15%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Harga Emas Berpotensi Bullish, Begini Rekomendasi Saham Aneka Tambang (ANTM)


Selasa, 23 Januari 2024 / 21:17 WIB
Harga Emas Berpotensi Bullish, Begini Rekomendasi Saham Aneka Tambang (ANTM)
ILUSTRASI. Potensi kenaikan harga emas masih akan menjadi katalis positif untuk kinerja Aneka Tambang (ANTM) di tahun ini.


Reporter: Akmalal Hamdhi | Editor: Wahyu T.Rahmawati

KONTAN.CO.ID – JAKARTA. Potensi kenaikan harga emas masih akan menjadi katalis positif untuk kinerja PT Aneka Tambang Tbk (ANTM) di tahun ini. Di sisi lain, proyek hilirisasi diharapkan dapat mendukung harga nikel.

Analis NH Korindo Sekuritas Axell Ebenhaezer meyakini, harga emas masih akan bergerak dalam tren penguatan (bullish) di tahun 2024. Harga logam mulia ini diperkirakan melanjutkan capaian di tahun 2023 lalu.

“Momentum bullish untuk emas diperkirakan akan terus berlanjut hingga tahun 2024, sehingga menjadi katalis positif bagi ANTM,” ungkap Axell dalam riset 19 Desember 2023.

Axell menjelaskan, harga emas di pasar global selama tahun lalu tetap berada di level tertinggi. Hal itu seiring optimisme data ekonomi AS dan The Fed yang perlahan bersikap dovish, sehingga mendorong naiknya permintaan terhadap emas.

Baca Juga: Rekomendasi Saham Aneka Tambang (ANTM) yang Menghadapi Sejumlah Tantangan

Ketidakpastian ekonomi global yang terus berlanjut, dengan adanya konflik yang sedang berlangsung di Timur Tengah dan Eropa Timur, serta meningkatnya ketegangan antara China dan AS, juga menjadi faktor kunci dalam mendorong permintaan aset safe haven seperti emas.

Axell menyebut, kedua sentimen utama ini telah meningkatkan harga emas lebih dari 10% pada tahun 2023, dan hal ini tercermin dari  kenaikan harga jual rata-rata (ASP) emas ANTM sebesar hampir 6% YoY menjadi US$ 2.042 per ons troi dari posisi akhir tahun 2022 US$ 1.930 per ons troi.

Sementara itu, lanjut Axell, harga komoditas lainnya goyah karena masalah kelebihan pasokan global terus berlanjut. ANTM melaporkan penurunan 7,6% YoY pada ASP bijih nikel dan penurunan sekitar 21,9% YoY pada ASP feronikel.

“Ini bukanlah hal yang mengejutkan karena harga global bijih nikel dan produk nikel mengalami penurunan besar pada tahun 2023. Alasan utama penurunan harga ini adalah kelebihan pasokan yang sedang berlangsung di pasar nikel global, sebuah dampak langsung dari upaya hilirisasi rantai pasokan nikel oleh pemerintah Indonesia,” sambung Axell.

Baca Juga: Intip Rekomendasi Saham Aneka Tambang (ANTM) yang Fokus Hilirisasi Nikel

Demikian pula, harga bijih bauksit global menurun pada tahun 2023 karena masalah kelebihan pasokan yang serupa. Bagi ANTM, penurunan harga tercermin dari ASP bauksit ANTM yang turun 36,1% YoY menjadi sekitar  US$20,4 USD/mmt.

Senior Investment Information Mirae Aset Sekuritas Indonesia, Nafan Aji Gusta turut melihat potensi kenaikan harga emas di tahun 2024 akan menjadi pendukung untuk ANTM. Apresiasi emas dinilai akan berpengaruh pada kinerja pendapatan dan turut berdampak kepada performa harga saham ANTM.

Seperti diketahui, produk emas menjadi kontributor terbesar penjualan ANTM dengan proporsi 62% terhadap total penjualan selama periode Januari – September 2023. Nilai penjualan segmen emas tercatat sebesar Rp 19,29 triliun.

Di urutan kedua yakni penjualan segmen nikel, termasuk produk feronikel dan bijih nikel, yang mencapai Rp 10,10 triliun atau berkontribusi sekitar 33% terhadap total penjualan ANTM di periode tersebut. Kemudian, kontribusi penjualan segmen bauksit dan alumina mencapai Rp1,25 triliun yang berkontribusi sekitar 4% terhadap total penjualan ANTM.

Baca Juga: Soal Operasional Kembali Blok Mandiodo, Ini Penjelasan Dirut Antam (ANTM)

Hanya saja, Nafan berujar, harga Nikel juga perlu menjadi perhatian karena tengah mengalami penurunan permintaan sehubungan dengan adanya penurunan ekonomi Tiongkok. Di sisi lain, produksi nikel global juga terus berjalan yang mendorong terciptanya kelebihan pasokan (oversupply).

“Pergerakan harga nikel tentunya akan mempengaruhi performa top line dan bottom line ANTM. Namun sejauh ini fundamental emiten tersebut masih relatif stabil,” kata Nafan kepada Kontan.co.id, Selasa (24/1).

Terlepas dari itu, Nafan melihat serangkaian divestasi dilakukan ANTM untuk menambah pendanaan ekspansi di bisnis nikel. ANTM mulai fokus menggarap sektor bisnis nikel yang juga merupakan amanat dari pemerintah untuk program hilirisasi.

Menurut Nafan, langkah ANTM tersebut berpotensi didukung kenaikan harga nikel ke depannya seiring prospek perekonomian Tiongkok yang lebih baik bisa berdampak bagi peningkatan permintaan. Nikel dianggap sangat dibutuhkan salah satunya untuk bahan baku baterai kendaraan listrik.

Seperti diketahui, ANTM telah menyelesaikan divestasi 49% saham anak perusahaannya, PT Sumberdaya Arindo (SDA) dan 60% saham Feni Haltim (FHT) kepada HKCBL di akhir tahun 2023 lalu.  ANTM juga telah membentuk Joint Venture (JV) dengan porsi kepemilikan sebesar 30% saham, bersama HKCBL untuk mengembangkan pengolahan Hidrometalurgi (HPAL).

Baca Juga: Harga Emas Antam Hari Ini Turun Rp 2.000 Jadi Rp 1.125.000 Per Gram, Selasa (23/1)

Axell menimpali, proyek-proyek hilirisasi ANTM masih berada di jalur yang tepat untuk mencapai target. Emiten pelat merah tersebut fokus pada beberapa proyek konstruksi sebagai bagian dari upaya hilirisasi operasi mereka.

Sementara, Smelter feronikel di Halmahera Timur diharapkan dapat segera memulai produksi. Fasilitas ini akan memiliki kapasitas produksi sebesar 13.500 TNI per tahun. ANTM juga menjadi bagian dari konsorsium yang membangun Smelter-Grade Alumina Refinery (SGAR) di Mempawah yang dijadwalkan selesai pada 2025 dan akan menjadi SGAR terbesar di Asia Tenggara.

Axell mempertahankan rekomendasi buy untuk saham ANTM target harga di Rp 2.050 per saham. Namun waspadai risiko perubahan kebijakan nikel pemerintah, The Fed yang hawkish, serta berlanjutnya penurunan harga nikel.

Kalau Nafan merekomendasikan accumulate untuk ANTM dengan target harga sebesar Rp 1.800 per saham. Adapun, saham ANTM ditutup pada posisi Rp 1.610 per saham pada Selasa (23/1).

Selanjutnya: Bitcoin Down 20% From Post-ETF Highs

Menarik Dibaca: 9 Tanaman Hias Terbaik Bantu Tidur Nyenyak, Cocok Ada di Kamar

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Sales and Operations Planning (S&OP) Negosiasi & Mediasi Penagihan yang Efektif Guna Menangani Kredit / Piutang Macet

[X]
×