kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |

Gunung Raja Paksi (GGRP) mengevaluasi target kinerja tahun 2019


Rabu, 09 Oktober 2019 / 19:02 WIB

Gunung Raja Paksi (GGRP) mengevaluasi target kinerja tahun 2019
ILUSTRASI. benedicta.prima@kontan.co.id - Direktur Utama PT Gunung Raja Paksi Tbk (GGRP) Alouisius Maseimilian

KONTAN.CO.ID - BEKASI. Perusahaan produksi baja dalam negeri PT Gunung Raja Paksi Tbk (GGRP) tengah mengevaluasi target kinerja keuangan tahun ini. Evaluasi ini dilakukan lantaran perlambatan proyek infrastruktur di semester I-2019 serta besarnya impor baja yang masuk.

“Secara kuantitas produksi, kita bisa mencapai tetapi secara valuasi kami harus mengevaluasi,” kata Alouisius Maseimilian, Direktur Utama Gunung Raja Paksi kepada Kontan.co.id, Rabu (9/10).

GGRP menargetkan bisa menjual hingga 1,25 juta ton baja sepanjang tahun 2019. Di kuartal III-2019 ini, Louis optimistis perusahaannya bisa mencapai target penjualan hingga 300.000 ton.

Baca Juga: Gunung Raja Paksi (GGRP) Yakin Permintaan Baja Domestik Tetap Tinggi

Pasalnya, pada bulan Juli 2019 penjualan GGRP mencapai 140.000 ton, Agustus 2019 berhasil menjual 116.000 ton kemudian pada September 2019 penjualan mencapai 100.000 ton. “Ini meningkat dari penjualan kuartal I-2019 yang sekitar 200.000 ton,” imbuh Louis.

Louis menambahkan, perlambatan proyek membuat terganggunya permintaan, sehingga ini akan berdampak pada penjualan. Di saat penjualan melambat, ujar Louis, beban GGRP tentunya akan semakin meningkat. Tapi, Louis belum menyebutkan revisi target kinerja keuangannya.

Tahun ini GGRP sejatinya menargetkan penjualan mencapai US$ 906,64 juta. Ini dengan asumsi harga baja sekitar US$ 724 per ton. Sementara itu, GGRP juga menargetkan laba pada tahun ini mencapai US$ 26 juta.

Baca Juga: Gunung Raja Paksi (GGRP) Targetkan Penjualan US$ 906,64 Juta

Pada kuartal I-2019, kinerja keuangan GGRP juga tidak terlalu baik. Perusahaan ini membukukan penjualan neto yang turun 15,18% secara tahunan (yoy) menjadi US$ 212,13 juta. Padahal di kuartal I-2018, penjualan neto mencapai US$ 250,10 juta.

Dengan penjualan tersebut, GGRP mengantongi laba sebesar US$ 302.910. Perolehan laba tersebut anjlok 71,47% yoy, sebab di kuartal I-2018 GGRP mengantongi laba US$ 16,24 juta.  Penurunan ini terjadi akibat lonjakan beban di kuartal I-2019 pada pos beban lainnya menjadi US$ 3,5 juta. Padahal di kuartal I-2018 pos ini hanya tercatat US$ 1.680

Penurunan tersebut juga berdampak pada EBITDA yang turun 161% yoy dari sebelumnya US$ 34,79 juta menjadi US$ 13,03 juta.

Baca Juga: Ini target kinerja Gunung Raja Paksi (GGRP) setelah resmi melantai di BEI

Kendati begitu, GGRP optimistis tetap bisa melakukan ekspansi. Louis berniat menghabiskan sisa anggaran belanja modal alias capital expenditure (capex) tahun ini sebesar US$ 20 juta untuk revamping pabrik untuk mesin light section mill dan menyelesaikan proyek mesin peleburan baja tanur tiup (blast furnance).


Reporter: Benedicta Prima
Editor: Wahyu Rahmawati

Video Pilihan


Close [X]
×