kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

Emiten gencar menerbitkan obligasi global


Rabu, 15 Januari 2020 / 21:06 WIB
Emiten gencar menerbitkan obligasi global
ILUSTRASI. Beberapa emiten kompak meluncurkan surat utang global mengikuti langkah pemerintah.

Reporter: Danielisa Putriadita | Editor: Wahyu Rahmawati

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Beberapa emiten kompak meluncurkan surat utang global mengikuti langkah pemerintah yang juga bergerak cepat menerbitkan surat berharga negara (SBN) berdenominasi valuta asing (valas) alias global bond di awal tahun ini.

Sebelumnya, pemerintah menerbitkan global bond atau obligasi global berdenominasi dolar Amerika Serikat (AS) dan euro. Adapun global bond berdenominasi dolar AS diterbitkan dalam dua seri, yaitu RI0230 dengan tenor 10 tahun dan menawarkan kupon 2,85% serta yield 2,88%.

Selanjutnya, seri RI0250 memiliki tenor 30 tahun dengan tawaran kupon 3,5% dan yield 3,55%. Sementara, global bond berdenominasi euro diterbitkan dalam tenor tujuh tahun dengan tawaran kupon 0,9%  dengan yield 0,95%.

Baca Juga: Per November, utang luar negeri Indonesia tumbuh 8,3%

Tidak hanya pemerintah, beberapa emiten belakangan ini juga menerbitkan global bond, seperti PT Tower Bersama Infrastructure Tbk (TBIG) yang menerbitkan global bond senilai US$ 350 juta dengan tenor 5 tahun dan tawaran kupon di 4,25%.

Selain itu, PT Lippo Karawaci (LPKR) juga menerbitkan global bond senilai US$ 325 juta dengan tenor 5 tahun. Global bond ini menawarkan kupon di 8,12%.

Beberapa emiten lain pun berencana mengeluarkan global bond, seperti Pertamina akan meluncurkan obligasi global senilai US$ 10 miliar. Selain itu, PT Medco Energi Internasional Tbk (MEDC) juga berencana mengeluarkan global bond senilai US$ 650 juta.

Baca Juga: Rencana global bond Pertamina senilai US$ 10 miliar dapat rating BBB dari Fitch

Head of Research & Consulting Service Infovesta Utama Edbert Suryajaya mengatakan, banyak emiten memantapkan diri untuk menerbitkan global bond di awal tahun ini, karena ingin memanfaatkan nilai tukar rupiah terhadap dolar AS yang tidak terlalu jatuh.

Maklum, akhir tahun lalu, prospek pertumbuhan ekonomi global yang makin memburuk karena perang dagang menimbulkan kekhawatiran rupiah makin melemah terhadap dolar AS.

"Bagi emiten yang memiliki kebutuhan transaksi dalam dolar AS, maka mereka berusaha menerbitkan global bond di awal tahun daripada nanti tekanan ekonomi global melambat makin parah dan yield tiba-tiba jadi tinggi," kata Edbert, Rabu (15/1).





Close [X]
×