kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |

Ekadharma International optimistis kinerja tahun ini tumbuh positif


Jumat, 18 Mei 2018 / 11:23 WIB

Ekadharma International optimistis kinerja tahun ini tumbuh positif
ILUSTRASI. Jajaran direksi dan komisaris EKAD

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Ekadharma International Tbk masih optimistis, kinerja bisnis tahun ini tetap positif. Emiten berkode saham EKAD di Bursa Efek Indonesia (BEI) ini memasang target penjualan sebesar Rp 730 miliar. Jumlah ini naik 13,5% dibandingkan realisasi tahun lalu Rp 643 miliar.

Di laba bersih, produsen perekat dengan merek Daimaru, Superfix dan Ekatape ini memasang target tahun ini Rp 80 miliar. Lebih tinggi 6,6% dibandingkan torehan tahun lalu sebesar Rp 75 miliar. Perusahaan ini akan melakukan berbagai strategi guna mencapai target tersebut.


Presiden Direktur Ekadharma International Judi Widjaja Leonardi mengatakan, salah satu yang jadi fokus Ekadharma International saat ini adalah menaikkan produksi serta merilis produk-produk baru.

Selain itu, supaya pangsa pasar semakin melebar Ekadharma International memperluas cabang usaha. Tercatat, saat ini Ekadharma International memiliki 33 cabang yang tersebar di seluruh Indonesia.

Tahun ini, Ekadharma International berencana menambah lima cabang lagi. Contohnya, di Cibinong yang dibuka pada Januari lalu. Kemudian, di Tangerang Selatan di bulan Mei ini. Sementara di Banda Aceh dan Karawang rencananya dibangun pada kuartal III-2018. Serta Purwokerto pada kuartal IV-2018.

Dengan penambahan kantor cabang ini, Judi berharap dapat meningkatkan jumlah pelanggan. "Selain juga mempercepat distribusi, serta meningkatkan penjualan Ekadharma International," kata Judi, Kamis (17/5).

Guna mendukung rencana ekspansi bisnis tahun ini, Ekadharma International telah menganggarkan belanja modal atau capital expenditures (capex) sebesar Rp 30 miliar. Selain untuk penambahan cabang baru, dana tersebut juga akan digunakan untuk penambahan produk dan investasi.

Direktur Ekadharma International, Lie Phing pangsa pasar dalam negeri masih mendominasi penjualan Ekadharma International. Penjualan di Indonesia masih paling besar, yakni mencapai 90%, sedangkan Malaysia masih sekitar 10%, kata Lie.

 

Pasar e-commerce

 

Pesatnya perkembangan pasar online atau e-commerce turut menjadi incaran Ekadharma International. Salah satunya adalah menjalin kerjasama dengan Bukalapak.

Pembicaraan untuk kerjasama ini sudah berjalan sejak secara intensif. Kami terus mengusahakan, kami sudah menjajaki kerjasama dengan Bukalapak sejak delapan bulan yang lalu, kata Jadi.

Dengan bergabung masuk ke bisnis e-commerce akan mempermudah para pelanggan, dan meningkatkan pendapatan. Kami perlu membuat patokan harga, dan ini merupakan kesempatan emas," kata Judi.


Reporter: Ika Puspitasari
Editor: Herlina Kartika
Video Pilihan

Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0003 || diagnostic_api_kanan = || diagnostic_web = 0.1360

Close [X]
×