kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45920,31   -15,20   -1.62%
  • EMAS1.345.000 0,75%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Dow Memimpin Penurunan Wall Street Menjelang Rilis Data Ekonomi, Selasa (27/2)


Selasa, 27 Februari 2024 / 23:21 WIB
Dow Memimpin Penurunan Wall Street Menjelang Rilis Data Ekonomi, Selasa (27/2)
ILUSTRASI. Traders work on the floor at the New York Stock Exchange (NYSE) in New York City, U.S., February 14, 2024. REUTERS/Brendan McDermid


Sumber: Reuters | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - Dow memimpin penurunan indeks utama Wall Street pada hari Selasa (27/2). Pasar menunggu laporan inflasi penting dan data ekonomi lainnya yang akan membentuk ekspektasi penurunan suku bunga dari The Fed.

Melansir Reuters, pukul 09:44 pagi waktu setempat, Dow Jones Industrial Average turun 102,05 poin atau 0,26% pada 38.967,18, S&P 500 turun 2,79 poin atau 0,06% pada 5.066,74, dan Nasdaq Composite turun 8,59 poin atau 0,05 % pada 15.967,67.

Fokus pasar kembali tertuju pada jalur kebijakan moneter The Fed setelah hiruk pikuk seputar kecerdasan buatan (AI) pada minggu sebelumnya, menutupi kekhawatiran mengenai penundaan penurunan suku bunga dan mendorong indeks industri S&P 500 dan Dow Jones ke puncak baru.

Baca Juga: Wall St Dibuka Datar Selasa (27/2), Seiring Pasar Bersiap untuk Data Ekonomi Terbaru

Sorotan utama minggu ini adalah rilis indeks harga pengeluaran konsumsi pribadi (PCE) bulan Januari, yang merupakan ukuran inflasi pilihan The Fed pada hari Kamis.

Jika hasil PCE mengisyaratkan inflasi yang tinggi, seperti data harga konsumen dan produsen baru-baru ini, hal ini dapat berdampak pada kebijakan moneter The Fed dan mendorong para pedagang untuk lebih jauh lagi menunda pertaruhan mereka mengenai waktu penurunan suku bunga tahun ini.

Saat ini, 63% pedagang memperkirakan The Fed akan mulai menurunkan suku bunga pada bulan Juni, turun dari hampir 98% pada akhir Januari, menurut CME FedWatch Tool. Taruhan untuk penurunan suku bunga bulan Juli mencapai 83,6%.

"Saya pikir investor mulai terbiasa dengan konsep bahwa The Fed tidak akan menurunkan suku bunganya (dalam waktu dekat)," kata Peter Andersen, pendiri Andersen Capital Management di Boston.

Baca Juga: Wall Street Turun di Awal Pekan, Investor Menunggu Data PCE

Andersen mengatakan bahwa harapan soft landing – di mana The Fed menurunkan inflasi tanpa memberikan dampak buruk terhadap perekonomian – mendukung sentimen pasar.

"Saya mengharapkan hasil yang menguntungkan (PCE), yang menunjukkan bahwa soft landing telah mendapatkan lebih banyak momentum."

Laporan produk domestik bruto (PDB), klaim pengangguran dan aktivitas manufaktur, yang akan dirilis minggu ini, akan memberikan petunjuk lebih lanjut mengenai waktu penurunan suku bunga.

Baca Juga: IHSG Berpotensi Rebound, Simak Rekomendasi Saham dari Binaartha Sekuritas Hari Ini

Investor juga akan menantikan komentar dari beberapa pengambil kebijakan Fed, termasuk anggota pemungutan suara Presiden Fed Atlanta Raphael Bostic, Ketua Fed New York John Williams dan Gubernur Dewan Fed Christopher Waller, yang dijadwalkan untuk berbicara minggu ini.

Kebuntuan Kongres minggu ini mengenai pendanaan pemerintah juga akan menjadi fokus pasar.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Sales and Operations Planning (S&OP) Negosiasi & Mediasi Penagihan yang Efektif Guna Menangani Kredit / Piutang Macet

[X]
×