kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45999,68   -11,19   -1.11%
  • EMAS1.131.000 0,27%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Divestasi 14% Saham Vale Indonesia Diteken, Ini Rekomendasi Saham INCO


Sabtu, 18 November 2023 / 19:49 WIB
Divestasi 14% Saham Vale Indonesia Diteken, Ini Rekomendasi Saham INCO
ILUSTRASI. VCL dan Sumitomo akan mendivestasikan kepemilikan sahamnya di Vale Indonesia (INCO) sekitar 14% kepada MIND ID.


Reporter: Akhmad Suryahadi, Arfyana Citra Rahayu | Editor: Wahyu T.Rahmawati

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Vale Indonesia Tbk (INCO), bersama para pemegang saham, yakni Vale Canada Limited (VCL), PT Mineral Industri Indonesia (Persero) (MIND ID), dan Sumitomo Metal Mining Co Ltd (SMM) menandatangani Perjanjian Pendahuluan (Perjanjian) kewajiban divestasi di San Frasisco, Amerika Serikat, Jumat 17 November 2023. 

Di dalam Perjanjian ini, VCL dan Sumitomo akan mendivestasikan kepemilikan sahamnya di PT Vale Indonesia sekitar 14% kepada MIND ID. Sehingga holding pertambangan pelat merah ini akan menjadi pemegang saham terbesar INCO. 

Pengaturan lebih rinci mengenai mekanisme transaksi akan difinalisasi dalam bentuk perjanjian definitif dan transaksi diharapkan selesai pada 2024, bergantung pada pada kondisi penutupan yang lazim.

Baca Juga: Vale Indonesia (INCO) Teken Komitmen Divestasi 14% Saham, Manajemen Buka Suara

Febriany Eddy, CEO INCO menyampaikan dengan penandatanganan Perjanjian ini, INCO telah melangkah sangat maju untuk menuntaskan kewajiban divestasi, yang merupakan prasyarat untuk mendapatkan perpanjangan izin dalam bentuk Izin Usaha Pertambangan Khusus (IUPK). 

“Penerbitan IUPK akan memberikan kepastian hukum bagi operasi kami, terutama agenda investasi besar kami,” kata dia dalam siaran pers, Sabtu (18/11). 

Febriany mengatakan, penandatanganan perjanjian penting ini menggarisbawahi komitmen Vale Indonesia terhadap kepatuhan peraturan dan praktik bisnis berkelanjutan, sehingga memperkuat peran pentingnya dalam sektor pertambangan Indonesia.

Baca Juga: Kesepakatan Awal (HoA) Divestasi Saham Vale Indonesia (INCO) akan Diteken Pekan Ini

Melansir data RTI, saat ini mayoritas saham INCO masih dipegang Vale Canada Limited (VCL) dengan porsi kepemilikan saham 43,79% atau setara 4,35 miliar saham.

Dengan porsi kepemilikan tersebut, VCL saat ini masih menjadi pengendali atas Vale Indonesia. Sementara itu, MIND ID saat ini memiliki kepemilikan 20% atau sebanyak 1,98 miliar. Sisanya dimiliki Sumitomo Metal Mining sebanyak 1,49 miliar atau setara 15,03%, dan kepemilikan publik sebesar 2,02 miliar atau setara 21,18%.

Kesepakatan mengenai divestasi 14% saham INCO kepada MIND ID membuat kepemilikan MIND ID di INCO menjadi sebesar 34%. Analis Samuel Sekuritas Indonesia Juan Harahap menyebut, hal ini sebagai katalis positif, meskipun INCO harus menyerahkan lebih banyak saham dari rencana awal yang hanya 11%. Namun dengan divestasi ini, INCO kemungkinan besar tetap memegang kendali operasional penuh tambang Sorowako, yang menjamin terlaksananya rencana ekspansi.

Baca Juga: Analis Sebut MIND ID Bakal Bayar 14% Saham INCO dengan Harga Premium

Analis MNC Sekuritas Alif Ihsanario menyebut, berita divestasi ini berdampak pada tingginya arus keluar modal (outflow) asing dari saham INCO. Ini tercermin dari depresiasi harga saham INCO yang melemah 26% dalam 3 bulan terakhir.

Alif menyebut, saham INCO memiliki korelasi yang kuat dengan harga nikel London Metal Exchange (LME). Tren koreksi yang terlihat pada harga nikel dibarengi dengan koreksi harga saham INCO yang terjadi sejak Februari 2023. Fenomena ini mencerminkan ekspektasi pasar dari belum terlihatnya pemulihan ekonomi China pascapandemi.

Ditambah, kondisi suku bunga global yang tinggi akan menghambat permintaan mobil,  khususnya segmen kendaraan listrik.  Suku bunga yang tinggi juga cenderung menghambat pengembangan infrastruktur energi baru terbarukan (EBT) karena tingginya suku bunga akan meningkatkan biaya pendanaan.

Sehingga, tidak heran jika harga nikel terus menurun hingga menyentuh rata-rata 5 tahun di level US$ 17.900 per ton, yang menyiratkan potensi penurunan bagi saham INCO.

Baca Juga: Izin Tambang Freeport Diperpanjang, Pengamat: Berpotensi Maladministrasi

Adapun kinerja keuangan INCO berhasil tumbuh sepanjang periode sembilan bulan pertama 2023. Konstituen Indeks Kompas100 ini membukukan pendapatan senilai US$ 937,89 juta per kuartal III-2023. Realisasi ini naik 11,9% dari pendapatan di periode yang sama tahun lalu yang sebesar US$ 873,77 juta.

Pertumbuhan kinerja keuangan INCO terjadi di tengah lesunya harga nikel. Harga realisasi jual rata-rata alias average selling price (ASP) pada sembilan bulan pertama 2023 sebesar US$ 18.596 per ton, menurun sebesar 6% bila dibandingkan dengan harga realisasi rata-rata pada periode yang sama tahun lalu yakni US$ 19.703 per ton nikel.

Produsen nikel matte ini membukukan laba bersih senilai US$ 221,08 juta atau naik 31,29% dari posisi di periode yang sama tahun lalu sebesar US$168,38 juta.

Menurut Juan, laba bersih kumulatif INCO sejalan dengan ekspektasi Samuel Sekuritas dengan mencerminkan 73,2% dari estimasi. Sedangkan realisasi laba bersih INCO berada di atas estimasi konsensus yang mencerminkan 82,0% dari estimasi.

Baca Juga: Perlu Perbaiki Tata Niaga Nikel Indonesia agar Lebih Punya Nilai Jual di Dunia

Juan menurunkan proyeksi laba INCO di tahun ini mengingat laba  bersih INCO di kuartal IV-2023 kemungkinan akan lebih rendah dibandingkan laba pada kuartal III-2023. Estimasi ini menimbang harga nikel LME telah anjlok sebesar 13,2% dari level pada kuartal III-2023 per 10 November 2023.

Juan memproyeksikan ASP Vale Indonesia akan turun 11,% secara kuartalan ke level US$ 14.000 per ton. Akibatnya, Juan memproyeksikan laba bersih INCO di tahun ini akan turun menjadi US$ 257 juta.

Sementara itu, Juan menurunkan asumsi harga nikel untuk 2024 menjadi US$ 18.500 per ton dari sebelumnya US$ 21.000 per ton seiring melimpahnya suplai, terutama dari Indonesia. “Oleh karena itu, kami menurunkan proyeksi laba bersih INCO di 2024 sebesar 29,0% menjadi US$ 195 juta,” kata Juan.

Juan merekomendasikan hold saham INCO dengan target harga yang lebih rendah, yakni Rp 5.000 dari sebelumnya Rp 5.900 per saham.

Alif juga merekomendasikan hold saham INCO dengan target harga Rp 5.575 per saham. Sejumlah risiko utama atas rekomendasi ini meliputi tertundanya proyek yang sedang berjalan, ketidakstabilan harga batubara, dan terhambatnya kemajuan divestasi saham.

Selanjutnya: Lewati Target Awal, Pendanaan CNAF hingga Oktober 2023 Capai Rp 5,8 Triliun

Menarik Dibaca: 6 Rekomendasi Drakor Romantis Slow Burn, Tetap Punya Cerita Manis

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×