kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45989,59   -6,37   -0.64%
  • EMAS998.000 -0,60%
  • RD.SAHAM -0.07%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.07%

Ditopang Fundamental Ekonomi yang Solid, Begini Proyeksi Kinerja Pendapatan Tetap


Minggu, 18 September 2022 / 20:43 WIB
Ditopang Fundamental Ekonomi yang Solid, Begini Proyeksi Kinerja Pendapatan Tetap
ILUSTRASI. Reksadana. Ditopang Fundamental Ekonomi yang Solid, Begini Proyeksi Kinerja Pendapatan Tetap.


Reporter: Aris Nurjani | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Kinerja reksadana pendapatan tetap diproyeksi tetap baik karena ditopang fundamental ekonomi yang solid dan stabilitas. 

Berdasarkan data dari Infovesta Utama pada 1 September 2022, kinerja reksadana pendapatan tetap yang tercermin dari Infovesta 90 Fixed Income Fund Index hanya catatkan pertumbuhan 0,50% sejak awal tahun atau year to date (YtD) dan naik 0,57% secara bulanan (MoM). 

CEO Edvisor.id Praska Putrantyo mengatakan secara kepemilikan SBN oleh institusi lokal, seperti Asuransi dan Dana Pensiun cenderung meningkat karena investor memanfaatkan momentum tren kenaikan yield SBN tenor 10 tahun di tengah ekspektasi kenaikan suku bunga. 

Berdasarkan data rata-rata, yield tenor pendek (<10 tahun) berada sekitar 6,44% dan tenor panjang (>10 tahun) di sekitar 7,23%.

Baca Juga: Prospek Reksadana Pendapatan Tetap di Tengah Tren Kenaikan Suku Bunga

"Prospek pasar SBN masih baik karena ditopang oleh fundamental ekonomi yang solid dan stabilitas kurs rupiah. Pelemahan di pasar SBN akibat sentimen tekanan inflasi dinilai cukup wajar di tengah akselerasi ekonomi pasca pandemi dan tingginya harga komoditas global," ujar Praska kepada Kontan.co.id, Minggu (18/9). 

Di tengah ancaman efek negatif tekanan inflasi yang tinggi dan potensi kenaikan suku bunga acuan, terlebih The Fed diperkirakan masih akan agresif menaikan suku bunga acuan, maka Manajer Investasi bisa mulai berorientasi pada tenor pendek menengah untuk menghindari fluktuasi pasar. 

Tak hanya itu, Manajer Investasi juga perlu mempertimbangkan SBN yang likuid agar dapat melakukan trading / market timing untuk mendongkrak kinerja pengelolaan investasi reksadana pendapatan tetap yang tereksposur pada SBN. 

Baca Juga: Jurus Danareksa Investment Dongkrak Kinerja Reksadana Pendapatan Tetap

Namun, jika pasar SBN sudah relatif tertekan, misal yield SBN 10 tahun menyentuh 8%, maka investasi di SBN tenor panjang dapat menjadi alternatif yang menarik.

Menurut Praska Manajer Investasi perlu mempertimbangkan kualitas emiten penerbit, baik secara prospek bisnis emiten, kondisi stabilitas arus kas jangka panjang, hingga rasio-rasio keuangan serta analisis penilaian solvabilitas secara historis dan proyeksi agar memastikan obligasi yang dimiliki relatif aman dari potensi risiko gagal bayar. 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Practical Inventory Management (SCMPIM) Supply Chain Management Principles (SCMP)

[X]
×