kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45941,36   -7,11   -0.75%
  • EMAS918.000 -0,54%
  • RD.SAHAM -0.35%
  • RD.CAMPURAN -0.38%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.19%

Cuti bersama dipangkas, apa dampaknya kepada emiten transportasi?


Selasa, 23 Februari 2021 / 17:58 WIB
Cuti bersama dipangkas, apa dampaknya kepada emiten transportasi?
ILUSTRASI. Petugas melakukan pembersihan dan penyemprotan disinfektan armada Bluebird di Pool Bluebird, Mampang, Jakarta, Senin (4/1). KONTAN/BAihaki/4/1/2021

Reporter: Ika Puspitasari | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Pemerintah telah menyepakati dan menetapkan perubahan cuti bersama tahun 2021, dari yang sebelumnya terdapat tujuh hari cuti bersama menjadi dua hari guna mencegah penularan Covid-19. Lalu, seperti apa dampak pemangkasan cuti tersebut untuk emiten transportasi?

Managing Director PT Eka Sari Lorena Transport Tbk (LRNA), Dwi Rianta Soerbakti, enggan berkomentar banyak terkait dampak keputusan tersebut untuk kinerja operasionalnya. Hanya saja, ia bilang tahun ini masih merupakan tahun untuk bertahan di tengah gempuran Covid-19.

Dwi mengaku, sekarang ini permintaan masih tercatat turun drastis hingga 50%, hampir di seluruh layanan baik Bus Antar Kota Antar Provinsi (AKAP), Jakarta Residence Connexion (JRC), Jabodetabek Airport Connexion (JAC), dan Transjabodetabek Regular (TJR). "Kami hanya beroperasi 50% dari biasanya. Load factor hanya di kisaran 63%," ujarnya pada Kontan, Selasa (23/2).

Baca Juga: IHSG menguat ke 6.272 pada Selasa (23/2), net buy asing Rp 469 miliar

Oleh karena itu, emiten ini memutuskan untuk mengerem ekspansi. "Percuma saja, kita inject armada-armada baru, tapi demand dari masyarakat masih sangat rendah," ungkap Dwi.

Ia memperkirakan kinerja akan mulai pulih dan meningkat pada tahun 2020. Untungnya, LRNA memiliki kredit atau kewajiban ke pihak bank serta leasing sangat sangat kecil. Adapun berdasar RTI DER LRNA tercatat 21,42%.

Sementara itu, Presiden Direktur PT Adi Sarana Armada Tbk (ASSA) Prodjo Sunarjanto mengatakan, pemangkasan cuti bersama tak berdampak signifikan untuk kegiatan operasional ASSA.

"Target market ASSA adalah perusahaan-perusahaan yang sewa jangka panjang, sehingga tidak banyak terpengaruh," ujarnya ketika dihubungi Kontan, Selasa (23/2).

Baca Juga: IHSG naik 0,28% ke 6.272 pada Selasa (23/2), saham TLKM diborong asing

Menurutnya, memangkas cuti bersama pada 2021 justru bisa meningkatkan produktivitas dan menghindari peningkatan penyebaran Covid-19. Ia menilai hal ini merupakan langkah yang bijaksana.

Asal tahu saja, proyeksi pendapatan dari divisi rental bisa menyumbang sekitar Rp 2 triliun hingga Rp 2,2 triliun atau sekitar 55%-60% dari total bisnis ASSA pada tahun ini. ASSA memasang target pertumbuhan untuk lini bisnis rental kendaraan 15% ada tahun ini. Guna memaksimalkan kinerja, ASSA juga terus meremajakan armadanya.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×