kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |

CEO Indonesia dan MNC Sekuritas dorong perusahaan untuk melantai di bursa saham


Rabu, 11 September 2019 / 11:54 WIB

CEO Indonesia dan MNC Sekuritas dorong perusahaan untuk melantai di bursa saham


KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Pasar modal tanah air masih menjadi pilihan pendanaan bagi perseroan. Hal ini dapat dilihat dari jumlah perusahaan yang mencatatkan sahamnya di Bursa Efek Indonesia (BEI) yang meningkat setiap tahunnya.

Pada tahun 2018, jumlah perusahaan baru yang mencatatkan sahamnya di BEI mencapai 57 emiten baru. Per September 2019, sudah ada 33 emiten baru dengan total 648 emiten yang tercatat di Bursa Efek Indonesia.

Untuk itu, Yayasan Global Indonesia (CEO Indonesia) bersama dengan MNC Sekuritas mengadakan Talkshow bertema 'Road to Go Public' yang dihadiri oleh perusahaan-perusahaan yang berminat melakukan Initial Public Offering.

Talkshow ini diharapkan dapat menjadi stimulus bagi perusahaan-perusahaan untuk mencatatkan sahamnya di BEI.

Baca Juga: Ada ketidakpastian global, Bahana Sekuritas: Perlu instrumen pembiayaan alternatif

CEO Indonesia merupakan wadah yang beranggotakan direktur dan komisaris dari perusahaan-perusahaan di Indonesia. CEO Indonesia berdiri secara resmi sebagai yayasan sejak 2017 dan hingga kini telah memiliki sekitar 900 anggota.

Dalam Talkshow ini CEO Indonesia juga meluncurkan aplikasi mobile bernama  'CEO Indonesia' yang memiliki manfaat bagi para penggunanya. Aplikasi ini dapat menjadi sarana komunikasi antaranggota serta sebagai wadah kolaborasi penyelenggaraan acara/program bagi komunitas.

Kepala Divisi Penilaian Perusahaan Vera Florida mengungkap beberapa keuntungan yang bakal diperoleh perusahaan pasca IPO, salah satunya adalah sumber pendanaan yang tidak terbatas.

Selain itu, IPO juga dapat meningkatkan reputasi suatu perusahaan. "Di pasar modal akses pendanaannya tidak terbatas, berbeda dengan perbankan," ujar Vera.

Baca Juga: Telefast Indonesia (TFAS) IPO 17 September, investor ritel beli saham jangka pendek

Lebih lanjut, BEI akan terus mendorong dan membina calon-calon emiten untuk segera mencatatkan sahamnya di BEI. "BEI susah menyiapkan tim untuk menjelaskan lebih detail kepada calon emiten karena mungkin ada concern yang bersifat bilateral," ungkap Fithri Hadi selaku Direktur Teknologi Informasi dan Manajemen Risiko BEI, Rabu (11/9).

Di sisi lain, Hadi Pranggoro selaku Head of Investment Banking MNC Sekuritas mengatakan ada beberapa hal yang harus diperhatikan perusahaan apabila ingin melakukan IPO. Mulai dari konsolidasi seluruh shareholder, perkuatan bisnis inti, hingga penyesuaian laporan keuangan.

"Lebih bagus hal-hal ini sesegera mungkin dipersiapkan meskipun IPO nya lima tahun lagi," tambah Hadi.

Baca Juga: Kresna Sekuritas membawa lima perusahaan IPO di tahun 2019

Terakhir, MNC Sekuritas melalui Divisi Investment Banking siap mendampingi  perusahaan dengan menyediakan jasa penasihat keuangan, persiapan rencana strategis (renstra), maupun mempersiapkan rencana strategis. 


Reporter: Akhmad Suryahadi
Video Pilihan

Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0013 || diagnostic_api_kanan = 0.0057 || diagnostic_web = 0.1834

Close [X]
×