kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45963,73   -4,04   -0.42%
  • EMAS1.310.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Bunga BI Tetap 6%, Simak Arah IHSG dan Rekomendasi Saham-Saham Jagoan Analis


Kamis, 22 Februari 2024 / 05:32 WIB
Bunga BI Tetap 6%, Simak Arah IHSG dan Rekomendasi Saham-Saham Jagoan Analis
ILUSTRASI. Pekerja memotret layar yang menampilkan pergerakan saham di Bursa Efek Indonesia, Jakarta. Keputusan BI mempertahankan BI rate di level 6% tak cukup kuat mengangkat IHSG.


Reporter: Ridwan Nanda Mulyana | Editor: Khomarul Hidayat

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Suku bunga acuan Bank Indonesia (BI) atau BI rate tetap dipertahankan di level 6% pada Rabu (21/2). Meski sesuai ekspektasi pasar, keputusan BI ini tidak cukup kuat mengangkat Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) kembali ke zona hijau.

Dominan bergerak di jalur merah pada perdagangan Rabu (21/2), IHSG sempat ambles ke bawah level 7.300. Namun IHSG melejit di akhir perdagangan dan berhasil memangkas pelemahan menjadi hanya setipis 0,05%, yang membawa IHSG ke posisi 7.349,02. 

Research Analyst Phintraco Sekuritas, Nurwachidah mengamati antisipasi pasar terhadap hasil RDG BI sudah terefleksikan pada hari sebelumnya, Selasa (20/2), dimana IHSG menguat 0,77%. Sedangkan pada perdagangan Rabu, antisipasi pasar bergeser ke sentimen eksternal, khususnya risalah FOMC Minutes.

"FOMC Minutes akan menjadi petunjuk penting bagi pelaku pasar untuk memperoleh arah kebijakan penurunan suku bunga The Fed. Pasar memperkirakan potensi penurunan suku bunga terdekat di Juni 2024," kata Nurwachidah kepada Kontan.co.id, Rabu (21/2).

Baca Juga: IHSG Melemah Hari Ini, Simak Proyeksi dan Rekomendasi Saham untuk Kamis (22/2)

Head of Research NH Korindo Sekuritas Indonesia Liza Camelia Suryanata menyampaikan, BI-Rate tetap bertahan sesuai ekspektasi, karena BI akan terlebih dulu menunggu langkah dari The Fed. Menurut polling, bank sentral Amerika Serikat (AS)tersebut diproyeksikan baru akan memangkas suku bunga sebesar 25 basis points sekitar bulan Juni. 

The Fed akan mempertimbangkan perkembangan indikator ekonomi di AS. Di sisi yang lain, BI juga harus menjaga stabilitas nilai tukar rupiah. "Jadi kita baru akan memikirkan kemungkinan potong suku bunga jika The Fed sudah melakukan lebih dulu," kata Liza.

Research Associate Panin Sekuritas Sarkia Adelia Lukman menambahkan, berbagai rilis data indikator ekonomi AS dapat memengaruhi keputusan The Fed untuk tidak menurunkan suku bunga dalam waktu dekat. Dus, keputusan BI yang menahan suku bunga acuan diharapkan bisa menjaga stabilitas makro ekonomi.

Sedangkan terhadap pasar saham, Head of Investment Information Mirae Asset Sekuritas Martha Christina menimpali bahwa hasil RDG BI belum banyak menjadi faktor penggerak. Martha mengamati IHSG yang hanya turun tipis saat penutupan lebih terdorong oleh lonjakan sejumlah saham big caps di akhir perdagangan.

Contohnya pada PT Bank Mandiri (Persero) Tbk (BMRI), PT Bank Central Asia Tbk (BBCA) dan PT Telkom Indonesia (Persero) Tbk (TLKM). Pengamat Pasar Modal & Founder WH-Project William Hartanto sepakat, keputusan BI menahan suku bunga acuan tidak memberikan dampak signifikan bagi arah IHSG.

Secara teknikal, pergerakan IHSG saat ini masih menjadi bagian dari pengujian support di level 7.300. "Biasa saja (BI mempertahankan suku bunga acuan) tidak menjadi sentimen yang menghasilkan tren baru," kata William.

Arah IHSG & Rekomendasi Saham

Terkait arah IHSG, lanjut Sarkia, masih akan terpangaruh oleh faktor eksternal seperti perkembangan ekonomi global, inflasi AS dan suku bunga The Fed. Sedangkan dari dalam negeri, investor masih akan mencermati dinamika politik pasca Pemilihan Umum (Pemilu) & Pemilihan Presiden (Pilpres).

Hitungan Sarkia, IHSG saat ini bergerak pada rentang support 7.274 dan resistance di 7.400. Liza turut menyoroti sentimen dari Pilpres yang hampir dipastikan hanya berlangsung satu putaran, sehingga lebih cepat membawa kepastian bagi pasar.

Hal ini bisa memacu arus dana dari investor asing (capital inflow) mengalir kian deras dan mendorong market yang lebih bullish. Prediksi Liza, secara bertahap IHSG berpeluang melaju ke level 7.400, sebelum menuju ke target berikutnya pada area 7.600 - 7.700.

Baca Juga: Manulife Aset Manajemen: Pasar Bereaksi Positif Terhadap Hasil Quick Count Pemilu

Sementara Nurwachidah mengingatkan IHSG dalam jangka pendek berpotensi mengalami fluktuasi, akibat kondisi global yang masih belum stabil. Nurwachidah memprediksi laju IHSG ada di area 7.250 - 7.380.




TERBARU

[X]
×