kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45689,33   17,20   2.56%
  • EMAS917.000 0,11%
  • RD.SAHAM 0.54%
  • RD.CAMPURAN 0.26%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.10%

BI: Rupiah melemah karena efek pernyataan Trump


Minggu, 22 Juli 2018 / 11:06 WIB
BI: Rupiah melemah karena efek pernyataan Trump
ILUSTRASI. Nilai tukar rupiah

Reporter: Galvan Yudistira | Editor: Komarul Hidayat

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Nilai tukar rupiah terhadap dollar AS, sepanjang Juli 2018 ini terus tertekan dikisaran 14.090-14.520. Tekanan terhadap rupiah ini  mengingatkan pada September 2015.

Pada saat itu sepanjang bulan, nilai tukar rupiah terhadap dollar AS bergerak direntang Rp 14.080- Rp 14.728 per dollar AS. Kurs rupiah pada penutupan perdagangan, Jumat (20/7) merupakan yang terendah sejak 5 Oktober 2015.


Erwin Rijanto, Deputi Gubernur Bank Indonesia mengatakan, melemahnya nilai tukar rupiah ini tidak hanya terjadi pada rupiah saja. Namun  juga dialami di beberapa mata uang negara lain. "Jadi memang mata uang beberapa negara hampir semua melemah dibandingkan dollar AS," kata Erwin ketika ditemui, Jumat (20/7).

Masalah utama terkait gejolak nilai tukar ini adalah pernyataan Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump.  Trump secara terbuka menyindir kebijakan moneter The Fed yang menaikkan suku bunga. Trump tak senang dengan kenaikan bunga The Fed tersebut karena membuat dollar AS terus menguat dan mengurangi daya saing AS.

Selain itu, beberapa kebijakan Trump seperti perang dagang terhadap China juga mempengaruhi nilai tukar. Saat ini, menurut BI, ekonomi AS  memang berada di atas angin.

Soal pelemahan rupiah ini, BI mengimbau masyarakat tetap tenang. Karena BI akan selalu ada di pasar untuk melakukan operasi pasar.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×