kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45961,84   -17,31   -1.77%
  • EMAS984.000 -1,50%
  • RD.SAHAM -0.07%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.07%

Bertambah Lagi, Ada 29 Calon Emiten di Pipeline IPO BEI


Rabu, 21 September 2022 / 08:55 WIB
Bertambah Lagi, Ada 29 Calon Emiten di Pipeline IPO BEI


Reporter: Nur Qolbi | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Sepanjang tahun 2022, sudah ada 44 emiten baru yang tercatat di Bursa Efek Indonesia (BEI). Total nilai emisi dari 44 IPO tersebut mencapai Rp 21,8 triliun sampai dengan 20 September 2022.

Jumlah tersebut berpotensi terus bertambah hingga akhir tahun 2022. Mengingat, saat ini ada 29 perusahaan dalam pipeline penawaran umum saham perdana atau initial public offering (IPO).

Direktur Penilaian BEI I Gede Nyoman Yetna mengatakan, daftar calon emiten tersebut didominasi oleh perusahaan dengan aset skala besar, yakni sebanyak 18 perusahaan. Disusul tujuh perusahaan aset skala menengah dan empat perusahaan aset skala kecil.

Berdasarkan POJK 53/POJK.04/2017 tanggal 19 Juli 2017, perusahaan dengan skala kecil adalah yang memiliki aset tidak lebih dari Rp 50 miliar, sedangkan perusahaan skala menengah memiliki aset lebih dari Rp 50 miliar sampai dengan Rp 250 miliar, dan perusahaan aset skala besar memiliki aset di atas Rp 250 miliar.

Nyoman menyampaikan, dari 29 calon perusahaan tercatat dalam pipeline pencatatan saham, beberapa diantaranya menargetkan emisi lebih dari Rp 1 triliun. Calon emiten tersebut berasal dari sektor Energi, Teknologi, dan Keuangan.

"Adapun nama-nama perusahaan yang masih dalam pipeline belum dapat kami sampaikan, sampai dengan perusahaan tersebut mendapatkan izin publikasi dari Otoritas Jasa Keuangan," kata Nyoman kepada sejumlah wartawan melalui pesan singkat, Selasa (20/9).

Baca Juga: Masih Marak, BEI Kantongi 28 Calon Emiten dalam Pipeline

Sebagai gambaran, dari segi sektoral, daftar calon emiten ini terdiri dari lima perusahaan sektor Teknologi, empat perusahaan sektor Barang Konsumen Non-primer, empat perusahaan sektor Kesehatan, dan empat perusahaan sektor Transportasi & Logistik. Kemudian, tiga perusahaan tergolong dalam sektor Barang Konsumen Primer.

Lalu, masing-masing dua perusahaan berasal dari sektor Energi, Keuangan, dan Perindustrian. Selanjutnya, masing-masing satu perusahaan tergolong dalam sektor Barang Baku, Properti & Real Estat, serta Infrastruktur.
 
"Dengan mempertimbangkan jumlah perusahaan pada pipeline pencatatan saham, BEI berharap jumlah pencatatan saham pada tahun ini dapat melampaui pencapaian pada tahun lalu," ungkap Nyoman.

Pada saat yang sama, masih ada 13 emisi dari sepuluh penerbit yang terdapat dalam pipeline dan berencana untuk mencatatkan obligasi dan sukuk pada tahun 2022. Sebagai informasi, per 19 September 2022, jumlah pencatatan obligasi dan sukuk mencapai 99 emisi dari 66 penerbit dengan total dana dihimpun Rp 122 triliun.

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Practical Inventory Management (SCMPIM) Supply Chain Management Principles (SCMP)

[X]
×