kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45987,90   -2,03   -0.21%
  • EMAS1.164.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Berikut Tiga Saham Rekomendasi IPOT untuk Trading pada Pekan Ini


Senin, 12 Februari 2024 / 12:39 WIB
Berikut Tiga Saham Rekomendasi IPOT untuk Trading pada Pekan Ini
ILUSTRASI. Diorama grafik pergerakan saham terpampang pada dinding ruang edukasi pasar modal di gedung Bursa Efek Indonesia, Senayan, Jakarta Selatan, Kamis (1/2/2024). Di tengah tensi geopolitik yang meningkat, tingkat suku bunga global yang tinggi, pasar obligasi Indonesia terbukti risilien dan masih memberikan return +8.7% di tahun 2023 dan perkirakan return investasi di pasar obligasi tahun 2024 akan memberikan imbal hasil sekitar +9,8%. PT Mandiri Sekuritas juga memproyeksikan kinerja positif ini masih akan berlanjut di tahun 2024-2025. KONTAN/Cheppy A. Muchlis/01/02/2024


Reporter: Aulia Ivanka Rahmana | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) pada pekan lalu yang ditutup pada Rabu (7/2),  melemah 12,25 poin atau 0,17% ke 7.235,15 pada akhir perdagangan Rabu (7/2).

Equity Analyst PT Indo Premier Sekuritas (IPOT) Dimas Krisna Ramadhani menilai, saat ini IHSG sedang konsolidasi dengan rentang support 7.200 dan resistance 7.280.

IHSG pekan lalu yang hanya berlangsung tiga hari perdagangan dan tertopang oleh dua top gainers yaitu IDX Properti dan IDX Finance.

Ia menjelaskan IDX Property naik 0,7% dalam seminggu terakhir yang disebabkan kenaikan saham PT Ciputra Development Tbk (CTRA) sebesar 4,21% dalam seminggu terakhir dipicu oleh pencapaian rekor dengan meraih marketing sales untuk tahun 2023 sebesar Rp 10,2 triliun, melampaui target sebelumnya sebesar Rp 9,8 triliun.

Baca Juga: Strategi Trading & Investasi Beserta Saham Pilihan pada Pekan Pemilu & Pilpres

Sementara itu, IDX Finance dalam sepekan terakhir naik sebesar 0,62% yang disebabkan kenaikan saham BMRI sebesar 3,76% dalam seminggu terakhir setelah menyampaikan laporan kinerjanya untuk tahun 2023 dan mencatatkan kenaikan laba sebesar 33,7% jika dibandingkan dengan tahun sebelumnya.

Kendati demikian, laju IHSG tersandera 2 top losers yakni IDX Basic Materials dan IDX Techno sehingga ditutup melemah.

Ia menjelaskan sektor IDX Basic Materials melemah -3,30% selama seminggu yang disebabkan oleh pelemahan saham ANTM yang mengalami penurunan sebesar -7,6% dalam seminggu terakhir. 

"Pelemahan terjadi seiring dengan harga komoditas nikel yang terus turun dalam setahun terakhir," kata Dimas dalam keterangan resminya, Minggu (11/2).

Sementara itu, IDX Techno menurun sebesar -2,3% dalam sepekan terakhir yang disebabkan oleh penurunan saham GOTO yang turun sebesar -6,5% dalam seminggu, setelah sentimen rampungnya proses transaksi pembelian Tokopedia oleh TikTok.

Baca Juga: BBRI dan BBCA Teratas, Cek 10 Saham Net Buy Terbesar Asing Jelang Libur Panjang

Dimas menegaskan bahwa terdapat tiga sentimen yang bisa diperhatikan oleh parah trader, yaitu Pemilu, inflasi inti tahunan AS, dan rilisnya laporan keuangan tahun 2023.

Menurutnya, hasil dari Pemilu ini akan berpengaruh terhadap pergerakan pasar saham, jika pemilu berjalan dengan aman dan kondusif maka akan berpengaruh positif terhadap IHSG.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×