kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |

Berikut rekomendasi dua analis untuk saham ERAA dan TELE


Rabu, 14 Agustus 2019 / 06:58 WIB

Berikut rekomendasi dua analis untuk saham ERAA dan TELE
ILUSTRASI. PT Erajaya Swasembada Tbk gelar Gadget Invasion Week

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Pemerintah memastikan ketetapan aturan International Mobile Equipment Identity (IMEI) akan terbit pada 17 Agustus 2019 dan diusulkan berlaku penuh pada 17 Februari 2020.

Lantas, bagaimana aturan tersebut berdampak untuk emiten yang lini bisnisnya terpapar langsung dengan ketetapan tersebut? Sebagai contoh, ada PT Erajaya Swasembada Tbk (ERAA, anggota indeks Kompas100 ini) dan juga PT Tiphone Mobile Indonesia Tbk (TELE) yang merupakan perusahaan distributor ponsel terbesar di Indonesia.

Baca Juga: IHSG turun lagi ke 6.210 pada akhir perdagangan Selasa (13/8)

Director of Marketing and Communications ERAA Djatmiko Wardoyo menyebut belum ada efek terhadap penjualan lantaran aturan tersebut belum diterapkan.

Akan tetapi, ERAA menilai dengan pemberlakuan aturan IMEI, akan ada kepastian iklim usaha bagi perusahaan yang menaati ketetapan pemerintah tersebut.

Djatmiko menambahkan ERAA juga menilai ada dua faktor lain yang berkaitan dengan pentingnya aturan IMEI. Pertama, perlindungan terhadap konsumen dalam bentuk garansi resmi ponsel dari principal. Kedua, peningkatan potensi penerimaan negara dari pajak pertambahan nilai (PPN) ponsel resmi.

Baca Juga: Erajaya (ERAA) aktif bangun ekosistem IoT di semester I 2019

Direktur Riset dan Investasi Pilarmas Investindo Sekuritas Maximillianus Nico Demus menyatakan, emiten sektor perdagangan, jasa, dan investasi seperti ERAA dan TELE memang sedang babak belur karena kehadiran barang-barang ilegal (black market). Terlebih lagi, sebelum adanya aturan IMEI, emiten-emiten itu juga tertekan dengan kehadiran e-commerce.

Menurut Nico, ERAA sendiri sebetulnya sudah sulit melawan e-commerce dari segi harga dan model bisnis. Sebab, banyak produk di e-commerce yang juga mengklaim original dan bahkan bisa membantu untuk klaim garansi resmi.

Baca Juga: Garmin gandeng Erajaya Group selenggarakan Garmin Run Indonesia 2019

Ditambah lagi produk tersebut dijual dengan harga yang lebih murah dari toko distributor resmi. "Contoh, Erajaya punya erafone.com, tapi selama harganya masih sama seperti di mal atau gerai dia lainnya, dan lebih mahal dari e-commerce,ya pasti kalah," ujar Nico kepada Kontan pada Selasa (13/8).


Reporter: Yasmine Maghfira
Editor: Yudho Winarto

TERBARU
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0156 || diagnostic_api_kanan = 0.0004 || diagnostic_web = 0.1688

Close [X]
×