kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45801,69   11,79   1.49%
  • EMAS1.048.000 1,85%
  • RD.SAHAM 0.64%
  • RD.CAMPURAN -0.07%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.01%

Arus dana asing keluar capai Rp 1,59 triliun dalam sepekan, ini kata analis


Minggu, 05 Juli 2020 / 18:45 WIB
Arus dana asing keluar capai Rp 1,59 triliun dalam sepekan, ini kata analis
ILUSTRASI. Pengunjung berfoto di depan layar pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Gedung Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Rabu (9/11). IHSG ditutup melemah 1,03 persen atau 56,36 poin ke posisi 5.414,03 setelah bergerak pada kisaran level 5.345,13 – 5.491,

Reporter: Ika Puspitasari | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Dalam sepekan terakhir Bursa Efek Indonesia mencatat aliran modal asing masih terus keluar. Investor asing membukukan aksi jual bersih sebesar Rp 1,59 triliun pada sepekan terakhir.

Head of Research Analyst FAC Sekuritas Wisnu Prambudi Wibowo mengatakan, aliran dana asing masih sangat volatil dalam jangka pendek seiring dengan ketidakpastian kondisi ekonomi global.

Hanya saja, sambungnya, dalam jangka panjang investor asing dana asing masih akan masuk ke pasar saham bursa di regional Asia. Menurutnya, negara-negara di Asia termasuk Indonesia menarik menjadi tujuan investasi lantaran masih mencetak pertumbuhan yang tinggi.

Baca Juga: Ancaman perang juga berpotensi terjadi di Afrika, tiga negara berpolemik karena ini

"Kalau kita lihat Asia sendiri akan jadi pusat ekonomi global, yang mana pasar Eropa dan Amerika pertumbuhannya sudah tidak signifikan," ujarnya ketika dihubungi Kontan, Minggu (5/7).

Ia bilang, untuk pasar Indonesia sendiri aliran dana asing masih mudah berubah, akan tetapi arus dana asing yang keluar saat ini memang tak begitu besar ketimbang bulan-bulan sebelumnya.

Jika dihitung dari awal tahun, investor asing sudah mencetak aksi jual bersih senilai Rp 16,17 triliun. Investor asing kemungkinan mengalihkan dananya ke beberapa instrumen investasi yang lebih aman.

Baca Juga: Jelang siang, rupiah berbalik melemah 0,25% ke level Rp 14.280 per dolar AS

Adapun beberapa indikator pasar modal Indonesia terbilang menarik salah satunya karena negara emerging market memiliki return atau imbal hasil yang meningkat. Kemudian, Indonesia juga menjadi salah satu negara dengan pertumbuhan ekonomi terbaik di dunia.

"Kalau kita lihat secara historikal, pertumbuhan dari pasar modal ini sebenarnya refleksi dari perekonomian, dimana Indonesia konsisten di tumbuh di atas 5%," tambahnya.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×