kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45944,75   -7,79   -0.82%
  • EMAS917.000 -0,54%
  • RD.SAHAM -0.87%
  • RD.CAMPURAN -0.36%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.50%

Antara PTBA, ANTM dan TINS, ini yang paling menjanjikan versi analis


Minggu, 24 Januari 2021 / 16:03 WIB
Antara PTBA, ANTM dan TINS, ini yang paling menjanjikan versi analis
ILUSTRASI. Foto udara pabrik pengolahan nikel milik PT Aneka Tambang Tbk di Kecamatan Pomalaa, Kolaka, Sulawesi Tenggara, Senin (24/8/2020).

Reporter: Akhmad Suryahadi | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Setelah tahun lalu tertekan, harga komoditas pertambangan mulai kembali bangkit tahun ini. Alhasil, emiten pertambangan pun mulai bisa bernapas lega tahun ini, termasuk emiten pertambangan yang tergabung dalam holding tambang milik Negara, yakni MIND ID.

Tercatat, empat komoditas yang menjadi andalan emiten pertambangan milik Negara saat ini tengah menguat, yakni emas dan nikel yang menjadi komoditas PT Aneka  Tambang Tbk (ANTM), timah yang merupakan komoditas milik PT Timah Tbk (TINS), serta batubara yang merupakan komoditas utama PT Bukit Asam Tbk (PTBA).

Diantara ketiga emiten ini, mana yang memberi prospek menjanjikan tahun ini?

Analis NH Korindo Sekuritas Indonesia Maryoki Pajri Alhusnah menilai, diantara ketiga emiten tersebut, yang paling prospektif  tahun ini adalah PTBA dan TINS. Hal ini dikarenakan PTBA memiliki beberapa proyek yang akan mendukung kinerja emiten yang berbasis di Sumatera tersebut.

Baca Juga: Pamor Saham Big Cap Kembali Terang, Cermati Saham Jagoan Rekomendasi Analis

Kontan.co.id mencatat, saat ini PTBA masih dalam tahap menggarap sejumlah proyek hilir, diantaranya gasifikasi untuk mengubah batubara menjadi Dimethyl Ether (DME) serta pembangkit listrik tenaga uap (PLTU) Mulut Tambang Sumsel 8.

Selain itu, prospek PTBA juga disokong oleh masih bagusnya katalis-katalis dari industri batubara serta harga saham PTBA yang masih berada di bawah harga wajar.

Sementara TINS sendiri masih memiliki beberapa sentimen yang positif, seperti booming-nya kendaraan listrik dimana penggunaan timah pada kendaraan listrik akan tiga kali lebih besar daripada kendaraan biasa. 

Selain itu, mulai pulihnya aktivitas manufaktur barang-barang elektronik dan efesiensi biaya yang dilakukan oleh TINS sendiri juga menjadi pendorong prospek emiten yang berbasis di Kepulauan Bangka Belitung ini.

Adapun proyeksi harga timah dari NH Korindo Sekuritas yakni akan normal dan stabil di kisaran harga US$ 18.000-US$ 20.000 per ton tahun ini.

Baca Juga: Proyek gasifikasi batubara terus dikembangkan untuk tekan impor LPG dan gasoline

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×