kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45874,12   -12,06   -1.36%
  • EMAS1.329.000 -0,67%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Analis Rekomendasi Beli Saham Blue Chip Rp 5.000-an Ini, Harga Bisa Rekor Tinggi


Rabu, 07 Februari 2024 / 07:35 WIB
Analis Rekomendasi Beli Saham Blue Chip Rp 5.000-an Ini, Harga Bisa Rekor Tinggi
ILUSTRASI. Harga Bisa Naik Ke 6.000-an, Analis Rekomendasi Beli Saham Blue Chip Rp 5.000-an Ini


Reporter: Akmalal Hamdhi | Editor: Adi Wikanto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Beberapa analis rekomendasi beli saham blue chip sektor perbankan, BBRI. Harga saham BBRI diprediksi bisa naik tinggi hingga menembus rekor baru.

Saham blue chip adalah saham lapis satu di bursa efek karena memiliki fundamental kuat dan nilai kapitalisasi pasar besar. Saham blue chip tidak mudah dipermaikan oleh para spekulan.

Di Bursa Efek Indonesia (BEI), saham blue chip biasanya dimasukkan di Indeks LQ45. Saham BBRI termasuk satu dari 45 saham Indeks LQ45.

Pada perdagangan Selasa 6 Februari 2024, harga saham BBRI ditutup di level 5.825 naik 50 poin atau 0,87% dibandingkan sehari sebelumnya. Sejak awal tahun atau secara year to date, harga saham BBRI telah naik 150 poin atau 2,64%.

 

Tren kenaikan harga saham BBRI diperkirakan masih akan berlanjut. Oleh karena itu, banyak analis rekomendasi beli saham blue chip ini.

Rekomendasi beli saham BBRI antara lain di sampaikan oleh Analis OCBC Sekuritas Budi Rustanto. Budi menyarankan Buy dengan target harga sebesar Rp 6.500 per saham untuk BBRI.

Kepala Riset Aldiracita Sekuritas Agus Pramono juga rekomendasi buy untuk BBRI dengan target harga sebesar Rp 6.800 per saham.

Analis Ciptadana Sekuritas Erni Marsella Siahaan menyarankan Buy dengan target harga sebesar Rp 6.250 per saham untuk BBRI.

Analis RHB Sekuritas Andrey Wijaya mempertahankan rekomendasi Buy untuk BBRI dengan target harga Rp6.450 per saham.

Baca Juga: Inilah Saham Pilihan LQ45 Masih yang Punya Valuasi Murah

PT Bank Rakyat Indonesia Tbk (BBRI) diperkirakan tetap membukukan kinerja solid di tahun 2024. BBRI utamanya bakal didukung oleh pertumbuhan pinjaman dari segmen mikro melalui Kupedes.

Analis OCBC Sekuritas Budi Rustanto menilai bahwa BBRI dapat mempertahankan Net Interset Margin (NIM) dengan bauran aset dan Cost of Fund (CoF) yang lebih baik di tahun 2024. Hal itu sejalan dengan prospek pertumbuhan kredit sektor mikro yang kuat, perbaikan NIM, kualitas aset yang terkendali dengan rasio cakupan yang memadai, peningkatan fee based income melalui transformasi digital, serta likuiditas konservatif dan manajemen modal.

Budi memproyeksi, pinjaman BBRI akan meningkat  sekitar 11% year on year (YoY) pada tahun 2024, sejalan dengan pertumbuhan ekonomi yang solid karena didukung oleh ekosistem mikro dan ultra mikro. Kupedes diperkirakan akan tetap menjadi pendorong utama pertumbuhan pinjaman BBRI sebesar sekitar 35% pada akhir tahun 2024. Sedangkan non-KUR akan memberikan kontribusi sekitar 60% terhadap total pinjaman mikro.

Seperti diketahui, pertumbuhan pinjaman BBRI sebesar 11,0% YoY menjadi Rp1.197,8 triliun pada tahun 2023, terutama bersumber dari segmen mikro, korporasi, dan konsumen. Segmen mikro naik 10,9% YoY menjadi Rp 611,2 triliun, berkontribusi 48,3% terhadap total portofolio pada tahun 2023. Kupedes naik 64,3% YoY menjadi Rp212,3 triliun pada tahun 2023.

“Kami tetap optimistis terhadap prospek BBRI karena didorong oleh pertumbuhan kredit sektor mikro yang kuat, khususnya dari Kupedes seiring dengan pertumbuhan perekonomian yang solid,” ungkap Budi dalam riset 5 Februari 2024.

Selanjutnya, Budi memperkirakan NIM BBRI berada di kisaran 8,0% tahun 2024, didorong oleh perbaikan bauran aset produktif dan CoF. Cost to Income Ratio (CIR) akan berada pada kisaran 41% pada tahun 2024 dengan pertumbuhan opex yang terkendali di tingkat perbankan dan Pegadaian. Selain itu, biaya kredit atau cost of credit (CoC) diperkirakan akan terkendali pada sekitar 2,4% di tahun 2024.

Adapun BBRI memperkirakan hapus buku kredit alias write-off pada tahun 2024 akan sama dengan tahun lalu sekitar Rp 34 triliun. Bank BRI masih dalam proses percepatan restrukturisasi covid khususnya pada segmen mikro dan UKM. 

Namun BBRI yakin mampu mengelola tingkat pemulihan di atas 50% tahun ini, didukung dengan asuransi pada produk Kupedes.

Sementara itu, Non Performing Loan (NPL) BBRI diperkirakan akan berada di angka 2,8% pada tahun 2024. Bank tetap mewaspadai memburuknya kualitas aset segmen mikro dan kecil, sehingga mengkaji credit scoring model.

Budi mengantisipasi, BBRI kemungkinan akan berhati-hati terhadap biaya pendanaan selama semester pertama 2024. Hal ini diantaranya karena adanya pembayaran dividen dan jumlah peningkatan uang beredar selama bulan Ramadhan. Namun, CoF kemungkinan bakal lebih rendah pada semester kedua seiring potensi penurunan suku bunga acuan.

“Meningkatnya belanja pemerintah, subsidi, dan pemilu pengeluaran akan meningkatkan CASA dan kualitas aset,” jelas Budi.

Kepala Riset Aldiracita Sekuritas Agus Pramono memandang bahwa BBRI menawarkan panduan yang agak datar di tahun 2024. Namun, tahun politik semestinya menjadi berkah untuk penyaluran kredit BBRI. Oleh karena itu, Bank BRI dinilai wajar menargetkan penyaluran dana Kredit Usaha Rakyat (KUR) senilai Rp 165 triliun di tahun 2024.

“Belanja pemilu yang diharapkan dan insentif pemerintah untuk UMKM, yang diluncurkan selama masa kampanye, harusnya menguntungkan BBRI,” kata Agus kepada Kontan.co.id, Selasa (6/2).

Agus memaparkan, BBRI telah membukukan kinerja solid selama tahun lalu dengan pertumbuhan laba bersih 17,5% yoy menjadi sebesar Rp 60,1 triliun. Capaian ini terdorong Net Interest Margin (NIM) yang sedikit lebih tinggi dari 7,9% menjadi 8,0%, pertumbuhan pendapatan non bunga yang disesuaikan sebesar 9,7% yoy, pemulihan net interest margin (NIM), serta penurunan Loan Loss Provision (LLP) sebesar 11,5%yoy.

“Hasil yang diraih BBRI mencerminkan tantangan makroekonomi yang disebabkan oleh tingginya Cost of Fund (CoF), namun bank justru mampu beralih ke aset dengan imbal hasil lebih tinggi,” ungkap Agus.

Dia menyoroti, Cost of Credit (CoC) atau biaya dana BBRI sedikit menurun menjadi 2,38% di akhir tahun 2023 karena Bank BRI terus membersihkan pinjaman yang direstrukturisasi akibat Covid-19. Seperti diketahui, BBRI menghapus buku kredit Rp 34 triliun di tahun 2023, dan memproyeksi penghapusan pinjaman senilai Rp 33 triliun – Rp 34 triliun di tahun 2024.

Loan to Deposit Ratio (LDR) BBRI turun menjadi 93,23% di bulan Desember 2023 seiring dengan pertumbuhan deposito sebesar 5,3% qoq di kuartal Iv-2023. BBRI menambah simpanannya untuk mengantisipasi kebutuhan uang tunai yang lebih tinggi di semester pertama 2024 seiring periode Ramadhan dan Idul Fitri, serta untuk pembayaran dividen.

Current Account Saving Account (CASA) stabil di 64,35% di akhir kuartal IV 2023 dibandingkan 63,64% per kuartal III-2023. Oleh karena itu, Cost of Fund (CoF) diperkirakan akan tetap tinggi di kuartal I-2024 yang kemungkinan memberi tekanan pada NIM semester I-2024.

Sementara dari sisi kualitas aset, BBRI semakin membaik pada kuartal IV-2023 dengan Loan At Risk (LAR) turun menjadi 12,47% dan Non Performing Loan (NPL) menjadi 3,07%.

Itulah rekomendasi beli saham BBRI untuk perdagangan hari ini, Rabu 7 Februari 2024. Ingat, keputusan beli dan jual saham ada di tangan Anda dan menjadi tanggung jawab Anda sendiri.

Selanjutnya: Begini Rekomendasi Saham HMSP, PTBA, BANK dan SMRA dari RHB Sekuritas, Rabu (7/2)

Menarik Dibaca: Meski Sama-sama Dipakai di Gym, Ini Beda Sepatu Weightlifting dan Cardio

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×